25.4 C
Jakarta

Apakah Pradiabetes Terdiagnosis Berlebihan? Para Ahli Menimbang

Published:

Diagnosis pradiabetes masih diperdebatkan karena berpotensi menyebabkan stres yang tidak semestinya pada individu berisiko rendah dan karena peran pentingnya dalam intervensi dini guna mencegah masalah kesehatan serius pada individu berisiko tinggi.

Pradiabetes adalah diagnosis yang bertujuan mencegah diabetes dengan mengidentifikasi mereka yang berisiko tinggi, namun masih kontroversial. Meskipun beberapa orang berpendapat bahwa hal ini menyebabkan stres dan biaya yang tidak perlu bagi individu yang berisiko rendah, yang lain percaya bahwa ini adalah peluang penting untuk melakukan intervensi dini pada individu yang menunjukkan tanda-tanda sindrom metabolik.

Pradiabetes, diagnosis yang bertujuan mengidentifikasi individu berisiko tinggi dan mencegah perkembangan menjadi diabetes, telah menjadi topik perdebatan. Para ahli masih belum sepakat mengenai kriteria penyaringan, interpretasi, dan implikasinya.

Kekhawatiran Tentang Diagnosis Berlebihan

Seorang ahli epidemiologi dan peneliti layanan kesehatan berpendapat bahwa pradiabetes terlalu banyak didiagnosis. Diagnosis pradiabetes pada pasien seperti dirinya yang berisiko rendah terkena diabetes tipe 2 dapat menyebabkan lebih banyak kerugian daripada manfaat. Mereka mungkin mengalami tekanan yang tidak semestinya, menjalani konsultasi dan tes yang tidak perlu, dan membayar biaya perawatan kesehatan tambahan.

Ada kemungkinan—secara keliru—bahwa pradiabetes pasti akan berkembang menjadi diabetes. Pada akhirnya, menurut penulis, dokter harus fokus dalam mengidentifikasi dan merawat pasien berisiko tinggi atau penderita diabetes: “Mari kita padamkan api, bukan menyalakan api.”

Manfaat Diagnosis Dini

Sebaliknya, seorang dokter keluarga berargumentasi bahwa diagnosis pradiabetes “merupakan tahap penting untuk melakukan intervensi di layanan kesehatan primer.” Pradiabetes dapat menandakan seseorang menderita sindrom metabolik, yang meningkatkan risiko kematian akibat berbagai penyebab. penyakit kardiovaskularrisiko kanker umum, dan gangguan neurokognitif. Untuk memberikan penilaian kesehatan yang komprehensif—dan untuk menghindari kecemasan pasien—dokter tidak boleh terlalu bergantung pada satu biomarker.

Dia menyajikan tiga studi kasus hipotetis untuk menggambarkan kompleksitas diagnosis dan penanganan pradiabetes. Ia menyimpulkan, “Dengan mengenali tanda-tanda awal dan menerapkan pandangan holistik terhadap kesehatan pasien, dokter keluarga memainkan peran penting dalam mencegah risiko jangka panjang yang terkait dengan pradiabetes dan sindrom metabolik, dan pada akhirnya meningkatkan hasil dan kualitas hidup pasien.”

Menyeimbangkan Risiko dan Manfaat

Kita sekarang tahu bahwa diabetes tipe 2 adalah penyakit yang dapat dicegah. Terdapat perbedaan pendapat mengenai siapa yang berisiko lebih tinggi dan siapa yang akan menjadi kandidat yang baik untuk melakukan intervensi pencegahan. Menyeimbangkan potensi bahaya dari diagnosis pradiabetes yang berlebihan dengan peluang intervensi dini untuk mencegah perkembangannya adalah hal yang rumit. Konseling yang berpusat pada pasien dan preferensi pasien penting dalam diskusi ini.

Referensi:

“Apakah Pradiabetes Didiagnosis Secara Berlebihan? Ya: Pengalaman Seorang Epidemiolog Pasien” oleh Rani Marx, PhD, MPH, 28 Mei 2024, Sejarah Kedokteran Keluarga.
DOI: 10.1370/afm.3093

“Apakah Pradiabetes Didiagnosis Secara Berlebihan? No: Perspektif Seorang Dokter” oleh Jonathan G. Gabison, MD 28 Mei 2024, Sejarah Kedokteran Keluarga.
DOI: 10.1370/afm.3101



Related articles

Recent articles

spot_img