25.4 C
Jakarta

Campuran calon yang tidak biasa berbaris untuk pemilihan dewan sekolah pertama di Chicago musim gugur ini

Published:

CHICAGO (AP) — Seorang rapper pemenang Grammy, aktivis progresif, dan pemimpin program squash sepulang sekolah adalah bagian dari beragam kandidat yang akan mengantri untuk pertandingan squash pertama di Chicago. pemilihan dewan sekolah musim gugur ini.

Kota terbesar ketiga di Amerika ini telah lama menjadi kota terpencil dengan dewan yang ditunjuk oleh wali kota untuk mengawasi sekolah-sekolah umum, dan butuh bertahun-tahun advokasi dan perselisihan legislatif untuk mencapai titik ini. Namun bagian yang paling berantakan kemungkinan besar masih akan terjadi.

Pemilu bersejarah di bulan November adalah bagian dari transisi multi-tahun yang sulit dijelaskan kepada para pemilih. Kelompok kepentingan khusus mulai memperhatikan hal ini. Dan muncul pertanyaan tentang bagaimana dewan baru yang beranggotakan 21 orang, tiga kali lipat dari jumlah anggota dewan saat ini, akan memerintah.

“Ini bukan perlombaan politik, ini sebuah gerakan,” kata rapper tersebut Che “Rhymefest” Smithyang termasuk di antara puluhan calon yang mengajukan dokumen penggalangan dana. “Setiap orang di kota ini mempunyai tanggung jawab terhadap anak-anak yang akan dilayani.”

Kandidat potensial mengedarkan petisi sembari mengedukasi pemilih mengenai pemilu perdana. Banyak di antara mereka adalah orang tua, advokat, dan mantan pendidik yang pertama kali terjun ke dunia politik, melewati kurva pembelajaran yang curam dengan sedikit pengakuan nama atau uang.

Sedangkan legislator menyetujui dewan terpilih pada tahun 2021logistik, termasuk peta politik, belum diselesaikan hingga bulan Maret. Dewan tersebut tidak akan dipilih sepenuhnya hingga tahun 2027.

Warga, yang terbagi dalam 10 distrik, akan memilih anggota dewan yang akan menjabat tahun depan. Walikota kemudian akan menunjuk 10 anggota dewan lainnya dari kecamatan yang lebih kecil bersama dengan seorang presiden seluruh kota. Pada tahun 2026, para pemilih akan memilih seluruh 21 anggota, yang pada akhirnya akan menjabat untuk masa jabatan empat tahun.

“Dibutuhkan hampir bagan alur untuk memahaminya,” kata Adam Parrott-Sheffer, mantan kepala sekolah yang menggembar-gemborkan pengalamannya mencalonkan diri di distrik South Side yang sama dengan Smith.

Percakapan dengan calon pendukung melibatkan lebih banyak penjelasan mengenai proses dibandingkan permasalahannya, katanya.

Orang tua Kate Doyle, yang mendirikan organisasi nirlaba, berharap bisa mewakili distrik North Side. Setelah mengetuk ratusan pintu, dia menemukan satu orang, seorang guru, yang sepenuhnya memahami apa yang akan terjadi.

Dewan Pendidikan Chicago — yang mengeluarkan anggaran $9 miliar, mengukuhkan seorang CEO dan menyetujui kebijakan dan kontrak — dibentuk oleh legislator negara bagian pada tahun 1872. Setelah banyak versi, dewan beranggotakan tujuh orang dibentuk pada tahun 1999. Distrik dengan sekitar 325.000 siswa, melayani sebagian besar anak-anak kulit hitam dan Latin berpenghasilan rendah, telah bergulat dengan pemotongan anggaran dan populasi yang semakin berkurang.

Minat terhadap perwakilan terpilih mendapatkan momentum setelah mantan Walikota Rahm Emanuel menutup lebih dari 50 sekolah pada tahun 2013.

Serikat Guru Chicago, salah satu kelompok yang mendorong perubahan tersebut, menganggapnya sebagai masalah hak suara.

“Dewan sekolah yang terpilih membawa orang-orang dari ruang-ruang yang telah diabaikan dan tidak mendapatkan investasi ke meja di mana mereka memiliki hak untuk bertindak,” kata Presiden CTU Stacy Davis Gates.

Lebih dari 90% dewan sekolah dipilih, menurut National School Boards Association. Beberapa distrik sekolah baru-baru ini berubah dari dewan sekolah yang ditunjuk menjadi dewan terpilih, meninggalkan Chicago tanpa peta jalan.

Salah satu program beasiswa melalui National Louis University mencoba memudahkan transisi Chicago dengan pelatihan bagi calon anggota dewan. Sebagian besar dari 22 peserta yang mendaftar berharap untuk ikut serta dalam pemungutan suara bulan November. Mereka belajar bagaimana berinteraksi dengan masyarakat dan taktik pengambilan keputusan kelompok.

“Jika program ini dapat sedikit memperpendek kurva pembelajaran, hal ini akan memberikan dampak positif yang luar biasa terhadap siswa di kota ini,” kata Bridget Lee, yang mengawasi program tersebut.

Para kandidat menghadapi banyak rintangan, termasuk musim kampanye yang terpotong.

Pekerjaan-pekerjaan tersebut, yang menurut perkiraan pejabat distrik memerlukan waktu hingga 30 jam setiap minggunya, tidak dibayar, sehingga membatasi siapa yang mampu untuk menjalankannya. Setidaknya diperlukan 1.000 tanda tangan untuk bisa ikut dalam pemungutan suara, lebih dari dua kali lipat jumlah tanda tangan untuk kandidat anggota dewan dan beberapa kandidat kongres yang memiliki operasi politik berbayar.

Anusha Thotakura, seorang aktivis berusia 25 tahun dari Citizen Action Illinois yang progresif, mengumpulkan 600 tanda tangan di sebuah distrik yang mencakup lingkungan kaya dan berpenghasilan rendah.

“Dewan ini memberikan banyak harapan bagi masyarakat tentang akuntabilitas,” ujarnya.

Smith mengipasi petisi yang ditandatangani di meja makan di rumah nenek buyutnya di South Side tempat dia tinggal.

“Di Chicago, ini adalah uang,” canda pria berusia 46 tahun itu. Namun, dia tetap memasukkan $80.000 ke dalam tawarannya dan telah menulis lagu kampanye berjudul “Optimis.”

“Orang-orang melihat seorang rapper dan ada stigma terhadapnya,” kata Smith, yang membuat gagal menjalankan Dewan Kota tahun 2011. “Saya di sini untuk mematahkan stereotip.”

Jumlah pemilih dalam pemilihan sekolah biasanya di bawah 10%, menurut NSBA. Pemilihan presiden diperkirakan akan membantu, meskipun tingkat partisipasi pemilih di pemilihan pendahuluan di Chicago pada bulan Maret adalah yang terendah dalam beberapa tahun terakhir, yaitu sekitar 26%.

Hal ini menambah bobot dukungan, termasuk dari serikat guru yang berpengaruh. Persaingan untuk mendapatkannya sangat ketat.

Salah satu calon kandidat, Yesenia Lopez, mengumumkan kampanyenya dengan dukungan Anggota Kongres Jesus “Chuy” Garcia sebelum dokumen pengungkapan kampanyenya diajukan.

Jesus Ayala, 32, berharap bisa mencalonkan diri di distrik Southwest Side yang sama. Dia bekerja di MetroSquash, sebuah kompleks olahraga yang menawarkan bimbingan dan program pelajar lainnya melalui olahraga raket.

“Ketika Anda melihat seorang anggota kongres mengumumkan pencalonan seseorang, rasanya seperti seorang pejabat terpilih mencoba menunjuk seseorang untuk menjadi anggota dewan,” katanya.

Di tempat lain, organisasi luar telah mengucurkan dana pemilihan sekolah dengan pemungutan suaramenjadikan mereka sebagai wakil suara untuk isu-isu nasional yang kontroversial. Selama pemilihan dewan di Los Angeles tahun 2017, serikat pekerja dan kelompok sekolah pro-charter menghabiskan $15 juta.

Di Chicago, kelompok sekolah swasta sudah mulai terlibat.

Paul Vallas, mantan pengawas dan calon walikota Chicago yang gagalmembentuk komite aksi politik yang dapat mendukung kandidat. Para orang tua menganjurkan untuk memulihkan layanan bus sekolah, yang sempat dihentikan oleh distrik tersebut kekurangan pengemudimenjadi tuan rumah forum kandidat pertama.

“Kartu liar dari semua ini adalah: Akankah ada isu-isu nasional yang saling terkait dan akan mempengaruhi persaingan?” tanya Michael Ford, seorang profesor di Universitas Wisconsin-Oshkosh.

Pejabat distrik hanya memberikan sedikit rincian tentang bagaimana dewan tersebut akan beroperasi. Satu hal yang menarik perhatian adalah ukurannya.

“Mereka menciptakan kondisi untuk banyak pertikaian politik, lebih banyak peluang untuk menjadi perantara kesepakatan, hal-hal yang identik dengan politik Chicago,” kata Jonathan Collins, ilmuwan politik Universitas Columbia.

Los Angeles memiliki tujuh anggota dewan sementara Houston memiliki sembilan anggota dewan. Di New York, panel tersebut ditunjuk sebagian dan baru-baru ini bertambah dari 15 menjadi 23 orang.

Senator negara bagian Illinois Rob Martwick, yang memperjuangkan dewan terpilih, mengatakan lebih banyak distrik dibentuk untuk mengekang pengaruh uang dari luar. Perubahan legislatif lainnya mungkin akan terjadi, termasuk dana kampanye dan gaji dewan.

“Sekarang tanggung jawab untuk menjadikan sekolah kita lebih baik ada di tangan Anda, walikota tidak bisa disalahkan lagi,” kata Martwick. “Berkaca.”

Related articles

Recent articles

spot_img