25.4 C
Jakarta

Ketika krisis meningkat di Tunisia, para pengacara melakukan mogok kerja terhadap rekan mereka yang ditangkap yang mereka katakan telah disiksa

Published:

TUNIS, Tunisia (AP) — Para pengacara di Tunisia turun ke jalan pada hari Kamis untuk memprotes serangkaian penangkapan baru-baru ini yang telah mengguncang negara itu selama seminggu terakhir dan memicu kemarahan internasional.

Demonstrasi di ibu kota negara Afrika Utara itu terjadi beberapa hari setelah dua pengacara ditangkap – salah satunya dikeluarkan secara kasar dari markas besar asosiasi pengacara dan yang lainnya harus dirawat di rumah sakit setelah mengalami luka-luka saat ditangkap oleh pasukan keamanan.

Keduanya didakwa melanggar undang-undang kejahatan dunia maya yang melarang berita palsu yang semakin sering digunakan pihak berwenang untuk menyasar para kritikus.

Asosiasi Pengacara Nasional menyerukan pemogokan nasional pada hari Senin dan mengadakan “hari kemarahan” pada hari Kamis yang mencakup protes dan pemogokan hari kedua.

Bersama para aktivis dan kelompok masyarakat sipil, mereka berkumpul di depan gedung pengadilan di ibu kota sambil meneriakkan kebebasan, mendukung rekan-rekan mereka dan menentang apa yang mereka sebut “negara polisi.”

“Kami menuntut permintaan maaf dari pihak berwenang atas kesalahan besar yang dilakukan,” kata Presiden Asosiasi Pengacara Hatem Mziou, mengacu pada dua penangkapan tersebut.

“Kami berjuang untuk iklim demokratis dan menghormati kebebasan,” tambah Mziou, mengancam tindakan lebih lanjut jika pihak berwenang tidak mengubah arah.

Protes mengenai hak-hak sipil telah terjadi secara rutin sejak Presiden Kais Saied membekukan parlemen Tunisia, mengkonsolidasikan kekuasaannya sendiri dan memecat para menteri pada bulan Juli 2021. Namun kecepatan dan jumlah penangkapan pada minggu ini – terhadap para pengacara serta jurnalis dan aktivis terkemuka – telah menunjukkan dampak yang signifikan. fase baru dalam tindakan kerasnya terhadap para pembangkang.

Asosiasi Pengacara mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Mehdi Zaghrouba, salah satu pengacara yang ditangkap, disiksa dan kehilangan kesadaran setelah ditangkap, meninggalkan luka yang terlihat di sekujur tubuhnya.

Pemerintah membantah Zaghrouba telah disiksa dan mengatakan bahwa penangkapan tersebut dilakukan secara sah dan tanpa masalah.

“Mengklaim penyiksaan adalah cara untuk menghindari keadilan” kata juru bicara Kementerian Dalam Negeri Faker Bouzghaya kepada radio IFM, sebuah stasiun tempat seorang jurnalis juga ditangkap minggu ini.

Related articles

Recent articles

spot_img