29.2 C
Jakarta

Leslye Headland Menggali Lebih Dalam Pandangan The Acolyte tentang the Force

Published:

Episode minggu ini dari Pembantunya membawa kita kembali ke planet Brendok untuk mengetahui kebenaran tentang apa yang terjadi pada malam ketika kehidupan Osha dan Mae berubah selamanya. Dengan melakukan hal itu, ia membawa serta lebih banyak misteri yang diselimuti kegelapan—tidak hanya tentang semua karakter yang berperan selama peristiwa tersebut, tetapi juga tentang hakikat kekuatan yang ada. Itu adalah garis tipis bagi arsitek seri Leslye Headland untuk menyeimbangkan, baik dalam hal yang dikomunikasikannya kepada penonton, dan bagaimana ia terhubung dengan masyarakat yang lebih luas. Perang Bintang cerita

“Choice,” episode kedua terakhir dari Pembantunyakembali ke masa ketika perkumpulan penyihir dibakar. Terungkap bahwa alasan keempat Jedi—Sol, Indara, Torbin, dan Kelnacca—ditempatkan di dunia bukanlah karena mereka mengetahui keberadaan perkumpulan itu, tetapi karena Brendok sendiri merupakan lokasi “vergensi” dalam the Force. Frasa itu pertama kali digunakan dalam Perang Bintang ketika Qui-Gon Jinn menggambarkan penemuannya tentang Anakin Skywalker di Ancaman Hantu. Di dalam Pembantunya Vergensi Brendok dijelaskan kepada penonton (oleh Indara, kepada padawannya Torbin) sebagai “konsentrasi energi Force,” yang cukup kuat sehingga dapat mewujudkan kehidupan itu sendiri. Namun tidak seperti Ancaman Hantudi mana Qui-Gon menggambarkan Anakin sendiri sebagai vergence, di Pembantunyatitik puncak terbentuk di sekitar suatu lokasi samar di Brendok, dan bukan pada suatu makhluk individu… atau, seperti yang telah kita ketahui, kekuatan misterius yang membantu melahirkan Osha dan Mae pada awalnya.

“Hal ini sangat penting bagi saya, (Kepala Kreatif Lucasfilm) Dave Filoni, dan (kreator cerita Lucasfilm) Pablo Hidalgo, bahwa (Osha dan Mae) bukanlah vergensi. Gadis-gadis itu sendiri bukanlah vergensi dalam the Force,” Headland baru-baru ini menjelaskan sebagai bagian dari wawancara luas dengan Nerdist. “Bagaimana pun mereka sampai di sini … tindakan menciptakan mereka akan membutuhkan amplifikasi, oleh karena itu, kami memutuskan bahwa vergensi itu ada pada Brendok, dan itu akan tetap misterius. Jadi dengan begitu, jika kami kembali ke sana dalam cerita-cerita selanjutnya, kami dapat mengungkap sedikit lebih banyak tentang apa yang sebenarnya ada di sana. Penting bahwa jenis vergensi ini adalah yang alami, bukan dalam diri manusia atau alien.”

Perbedaan yang jelas bagi Headland ini juga berperan dalam perbincangan yang lebih luas Pembantunya sebelumnya di musim ini, ketika episode ketiga—kilas balik Brendok lainnya—mengungkapkan sifat konsepsi Osha dan Mae yang hampir mirip dengan cara Anakin terbentuk, sebagai bagian dari ramalan Jedi Terpilih. “Gadis-gadis itu adalah kelinci percobaan. Mereka adalah pasien nol untuk kekuatan semacam ini. Itu tidak bekerja dengan sempurna. Oleh karena itu, gadis-gadis itu sendiri tidak akan pernah bisa sekuat Anakin,” jelas Headland. “Potensi penuh mereka bersama-sama masih harus dieksplorasi. Mereka telah dipisahkan terlalu lama. Ini seperti ketika Anda melakukan percobaan dan itu adalah putaran pertama. Mereka mungkin bukan yang pertama, tetapi salah satu percobaan pertama dari penggunaan kekuatan khusus ini.”

“Jadi si kembar lebih lemah dari Anakin, sudah pasti. Mereka akan gagal mencapai apa yang akhirnya akan menjadi Sang Terpilih. Mereka tidak akan pernah mencapai apa yang diharapkan, karena menurutku, Aniseya hanya bisa melakukan sedikit hal,” lanjut Headland. “Dia tidak cukup kuat untuk menciptakan satu orang. Si kembar terpecah, kekuatan Aniseya terpecah, dan karena itu banyak filosofinya tentang kekuatan dua orang. Tentang fakta bahwa mereka harus tetap bersama.”

Tapi ke Headland, Pembantunya juga membedakan keadaan Osha dan Mae lebih jauh dengan menggabungkan beberapa pendekatan spiritual dalam penciptaannya: amplifikasi dari “vergensi” ini, the Force itu sendiri, dan jenis sihir yang terpisah—sesuatu yang telah kita lihat di Perang Bintang melalui budaya seperti Nightsisters dari Dathomir. “Nightsisters menggunakan sihir secara eksklusif. Dengan para penyihir saya, ini sedikit campuran. Mereka jelas mencoba-coba the Force dan menyebut the Force dengan nama yang berbeda. Mereka mencoba menumbuhkan kepekaan mereka terhadapnya tanpa harus dilatih oleh Jedi,” imbuh Headland. “(Para penyihir)… mereka tidak hanya memanfaatkan di mana pun vergensi mungkin berada secara fisik di planet ini, tetapi juga gerhana. Pergerakan kuat benda-benda langit dan apa pun yang ada di bawah bumi, hal-hal semacam itu, yang dimaksudkan untuk diekspresikan di sana adalah bahwa mereka menarik kekuatan mereka dari alam, sihir, dan the Force. Jadi kita tidak pernah berkata, ‘Mereka menggunakan sihir seperti halnya Nightsisters. Mereka menggunakan the Force meskipun mereka bukan Jedi.’”

“Bagi saya, lebih menarik untuk menunjukkan sekelompok orang, sekelompok penyihir, yang memiliki kemampuan yang tidak dapat dijelaskan oleh Jedi. Bahwa Jedi tidak akan berkata, ‘Wah, itu sihir. Wah, itu the Force,’” pungkas Headland. “Itulah salah satu alasan mereka sangat terkejut dengan apa yang mereka lihat. Itu sangat tidak terduga, dan sulit bagi mereka untuk mengkategorikannya lalu melaporkannya kembali ke Dewan.”

Kunjungi Nerdist untuk membaca lebih lanjut pemikiran Headland tentang PembantunyaEpisode kedua terakhir, serta bocoran tentang apa yang diharapkan di akhir episode—dan bahkan lebih lagi, apakah serial tersebut akan kembali untuk musim kedua yang belum dikonfirmasi.


Ingin lebih banyak berita io9? Lihat kapan Anda bisa mengharapkan berita terbaru Marvel, Perang Bintang, Dan Perjalanan Bintang rilis, apa yang selanjutnya untuk DC Universe di film dan TV, dan semua yang perlu Anda ketahui tentang masa depan Dokter yang.

Related articles

Recent articles

spot_img