27.8 C
Jakarta

Musim Panas Satelit Dimulai dengan Peluncuran Malam yang Spektakuler

Published:

Firefly Aerospace berhasil meluncurkan delapan satelit kecil pada tanggal 3 Juli untuk Inisiatif Peluncuran CubeSat NASA. Peluncuran tersebut, yang merupakan bagian dari misi “Noise of Summer” dari Pangkalan Angkatan Udara Vandenberg di California, melibatkan satelit yang ditujukan untuk penelitian iklim dan pengembangan teknologi. Kredit: Firefly Aerospace/Trevor Mahlmann

Pada tanggal 3 Juli, Firefly Aerospace meluncurkan delapan satelit di bawah NASAInisiatif Peluncuran CubeSat dari Pangkalan Angkatan Udara Vandenberg.

Sebagai bagian dari Inisiatif Peluncuran CubeSat NASA, Firefly Aerospace meluncurkan delapan satelit kecil pada tanggal 3 Juli menggunakan roket Alpha milik perusahaan tersebut. Dinamai “Noise of Summer,” roket tersebut berhasil lepas landas dari Space Launch Complex 2 di Pangkalan Angkatan Udara Vandenberg di California pada pukul 9:04 malam PDT.

Misi ELaNa 43 (Peluncuran Pendidikan Nanosatelit 43) mencakup delapan CubeSat yang dirancang oleh universitas dan pusat NASA dan mencakup sains yang mencakup studi iklim, pengembangan teknologi satelit, dan penjangkauan pendidikan kepada siswa.

“Tim Firefly berhasil melakukannya dengan sangat baik,” kata Bill Weber, CEO Firefly Aerospace. “Sebagai vendor NASA untuk layanan peluncuran dan layanan bulan, kami berharap dapat melanjutkan kemitraan ini dan mendukung tujuan eksplorasi ruang angkasa yang lebih besar dari Bumi hingga Bulan dan seterusnya.”

Roket Alpha milik Firefly Aerospace meninggalkan jejak bercahaya di atas langit Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vandenberg di California pada tanggal 3 Juli 2024. Kredit: Firefly Aerospace/Trevor Mahlmann

Firefly Aerospace menyelesaikan kontrak Venture-Class Launch Services Demonstration 2 dengan peluncuran ini. Kontrak kelas ventura dari agensi ini menawarkan peluang peluncuran bagi penyedia baru, membantu mengembangkan industri peluncuran komersial dan mengarah pada persaingan yang hemat biaya untuk misi NASA di masa mendatang.

Inisiatif Peluncuran CubeSat (CSLI) NASA merupakan kemitraan berkelanjutan antara lembaga, lembaga pendidikan, dan lembaga nirlaba, yang menyediakan jalur ke luar angkasa untuk misi satelit kecil pendidikan. Untuk misi ELaNa 43, setiap satelit disimpan dalam dispenser CubeSat pada roket Firefly dan diluncurkan setelah mencapai orbit sinkron matahari atau hampir kutub di sekitar Bumi.

CubeSat dibangun menggunakan unit standar, dengan satu unit, atau 1U, berukuran panjang, lebar, dan tinggi sekitar 10 sentimeter. Standarisasi dalam ukuran dan bentuk ini memungkinkan universitas dan peneliti lain mengembangkan investigasi sains dan demonstrasi teknologi yang hemat biaya.

Satelit Untuk Kontrol Dan Pencitraan Optimal (Soc-I) Cubesat

Satelit untuk Kontrol dan Pencitraan Optimal (SOC-i) CubeSat menunggu integrasi di Fasilitas Pemrosesan Muatan Firefly di Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vandenberg, California pada hari Kamis, 6 Juni 2024. SOC-i, bersama dengan beberapa CubeSat lainnya, akan diluncurkan ke luar angkasa menggunakan roket Alpha selama misi Peluncuran Nanosatelit Edukatif (ELaNa) 43 NASA sebagai bagian dari Inisiatif Peluncuran CubeSat milik agensi tersebut dan kontrak Demonstrasi Layanan Peluncuran Kelas Ventura 2 milik Firefly. Kredit: NASA

Baca lebih lanjut tentang satelit kecil yang diluncurkan pada ELaNa 43:

CatSat – Universitas Arizona, Tucson

CatSat, CubeSat 6U dengan antena yang dapat dipasang di dalam balon Mylar, akan menguji komunikasi berkecepatan tinggi. Setelah CatSat mencapai orbit, ia akan mengembang untuk mengirimkan foto Bumi definisi tinggi ke stasiun darat pada kecepatan 50 megabit per detik, lebih dari lima kali lebih cepat daripada kecepatan internet rumah pada umumnya.

Inspirasi desain CatSat datang kepada Chris Walker setelah menutupi panci berisi puding dengan plastik pembungkus. Kepala peneliti CatSat dan profesor Astronomi di University of Arizona itu melihat gambar bola lampu yang menjorok keluar yang terbentuk dari pantulan plastik pembungkus cekung pada panci tersebut.

“Pengamatan ini akhirnya menghasilkan Large Balloon Reflector, sebuah teknologi tiup yang menciptakan lubang pengumpul besar yang beratnya hanya sepersekian dari antena yang dapat dikerahkan saat ini,” kata Walker. Large Balloon Reflector merupakan studi tahap awal yang dikembangkan melalui program Innovative Advanced Concepts milik NASA.

KUbeSat-1 – Universitas Kansas, Lawrence

KUbeSat-1, sebuah CubeSat 3U, akan menggunakan metode baru untuk mengukur energi dan jenis sinar kosmik primer yang menghantam Bumi, yang secara tradisional dilakukan di Bumi. Muatan kedua, High-Altitude Calibration akan mengukur sinyal frekuensi sangat tinggi yang dihasilkan oleh interaksi kosmik dengan atmosfer. KUbeSat-1 adalah satelit kecil pertama Kansas yang diluncurkan di bawah CSLI NASA.

MESAT-1 – Universitas Maine, Orono

MESAT-1, sebuah CubeSat 3U, akan mempelajari suhu lokal di seluruh wilayah kota dan pedesaan untuk menentukan konsentrasi fitoplankton di perairan guna membantu memprediksi ledakan populasi alga. MESAT-1 adalah satelit kecil pertama Maine yang diluncurkan di bawah naungan CSLI NASA.

Pesawat Luar Angkasa Cubesat R5 4 (R5-S4)

Teknisi NASA dan Firefly Aerospace meninjau rencana integrasi untuk wahana antariksa CubeSat R5 Spacecraft 4 (R5-S4) milik lembaga tersebut di Fasilitas Pemrosesan Muatan milik Firefly Aerospace di Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vandenberg, California pada hari Rabu, 24 April 2024. Kredit: NASA/Jacob Nunez-Kearny

R5-S4, R5-S2-2.0 ­­­­– Pusat Antariksa Johnson NASA

R5-S4 dan R5-S2-2.0, keduanya CubeSat 6U, akan menjadi wahana antariksa R5 pertama yang diluncurkan ke orbit untuk menguji rancangan wahana antariksa baru yang ramping. Tim akan memantau kinerja setiap bagian wahana antariksa, termasuk komputer, perangkat lunak, radio, sistem propulsi, sensor, dan kamera di orbit Bumi rendah.

“Dalam jangka pendek, R5 berharap dapat menunjukkan proses baru yang memungkinkan pengembangan CubeSat berkinerja tinggi yang lebih cepat dan murah,” kata Sam Pedrotty, manajer proyek R5 di Johnson Space Center milik NASA di Houston. “Peningkatan biaya dan jadwal akan memungkinkan R5 untuk menyediakan opsi perjalanan berisiko tinggi ke muatan dengan Tingkat Kesiapan Teknologi rendah sehingga lebih banyak yang dapat ditunjukkan di orbit.”

Ketenangan Guru di Luar Angkasa

Serenity, sebuah CubeSat 3U yang dilengkapi dengan sensor data dan kamera, akan berkomunikasi dengan siswa di Bumi melalui sinyal radio amatir dan mengirimkan kembali gambar. Teachers in Space meluncurkan satelit sebagai eksperimen pendidikan untuk merangsang minat dalam sains, teknologi, teknik, dan matematika antariksa di kalangan siswa di Amerika Utara.

SOC-i Universitas WashingtonBahasa Indonesia: Seattle

Satelit untuk Kontrol dan Pencitraan Optimal (SOC-i), sebuah CubeSat 2U, adalah misi demonstrasi teknologi dari teknologi kontrol sikap yang digunakan untuk mempertahankan orientasinya dalam kaitannya dengan Bumi, Matahari, atau benda lain. Misi ini akan menguji algoritma untuk mendukung operasi otonom dengan manuver panduan sikap terbatas yang dihitung secara real-time di atas wahana antariksa. SOC-i akan memutar kameranya secara otonom untuk mengambil gambar.

TechEdSat-11 (TES-11) – Pusat Penelitian NASA Ames, Silicon Valley California

TES-11, sebuah CubeSat 6U, merupakan upaya kolaboratif antara peneliti dan mahasiswa NASA untuk mengevaluasi teknologi yang akan digunakan pada satelit kecil. Ini merupakan bagian dari eksperimen yang sedang berlangsung untuk mengevaluasi teknologi baru dalam komunikasi, rangkaian sensor radiasi, dan panel surya eksperimental, serta untuk menemukan cara mengurangi waktu de-orbit.

Related articles

Recent articles

spot_img