Pemimpin Uni Eropa Sepakat Pertimbangkan Sanksi Baru Terhadap Rusia

by admin
3 minutes read

Jakarta, BN Nasional — Peringatan pada KTT Uni Eropa adalah beberapa yang paling langsung dalam beberapa pekan terakhir, ketika Amerika Serikat dan sekutu NATO-nya berusaha untuk mencegah kemungkinan serangan Rusia di Ukraina dan mengurangi margin kejutan Moskow. Banyak sekutu NATO juga merupakan negara anggota Uni Eropa.

“Kami benar-benar menghadapi serangkaian serangan. Saya melihat mereka semua terkait,” Perdana Menteri Latvia Krisjanis Karins mengatakan kepada wartawan, menyebutkan apa yang dia katakan sebagai persenjataan para migran Timur Tengah di perbatasan Belarusia dengan UE, harga tinggi yang dibuat-buat untuk gas alam Rusia dan disinformasi Rusia, mengutip Reuters 17 Desember

Ukraina tetap menjadi titik nyala utama antara Rusia dan Barat. Washington mengatakan Rusia telah mengumpulkan lebih dari 100.000 tentara di perbatasan Ukraina, kemungkinan untuk sebuah invasi. Sementara, Moskow mengatakan mereka memiliki hak untuk memindahkan pasukannya di sekitar wilayahnya sendiri jika dianggap cocok, tetapi mengatakan bahwa manuver itu murni defensif.

Para pemimpin Uni Eropa akan memperingatkan ‘konsekuensi besar’ jika Rusia akan menyerang Ukraina, menurut rancangan pernyataan akhir KTT yang dilihat oleh Reuters. Amerika Serikat dan Inggris telah mengambil sikap yang sama.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan pada Hari Kamis, Rusia menambah, bukan mengurangi, pasukannya di perbatasan.

“Kami tidak melihat tanda-tanda bahwa penumpukan ini berhenti atau melambat. Sebaliknya, itu terus berlanjut,” ungkapnya kepada wartawan di markas NATO, berdiri di samping Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy.

Stoltenberg mengatakan ada “pasukan siap tempur, tank, artileri, unit lapis baja, drone (dan) sistem peperangan elektronik” Rusia di perbatasan Ukraina.

Terpisah, Kremlin menyangkal tuduhan Barat terhadapnya, termasuk rencana untuk menyerang Ukraina. Dikatakan memiliki kepentingan keamanan yang sah di kawasan itu, Rusia pada hari Rabu menyerahkan proposal ke Amerika Serikat bahwa NATO tidak boleh memperluas ke timur atau menempatkan sistem senjata baru di dekat perbatasan Rusia.

Tapi, tetangga Baltik Rusia menyerang apa yang mereka lihat sebagai upaya Moskow untuk mengaburkan batas antara perdamaian dan perang.

“Kami mungkin menghadapi situasi paling berbahaya dalam 30 tahun terakhir. Saya berbicara tidak hanya tentang Ukraina, tetapi sisi timur NATO,” jelas Presiden Lithuania Gitanas Nauseda, sehari setelah para pemimpin Uni Eropa mengadakan pertemuan puncak dengan Ukraina dan empat negara pecahan bekas Uni Soviet lainnya di Brussels, Belgia.

Dia mengutip kekhawatiran bahwa Rusia mungkin mengintegrasikan Belarus, yang berbatasan dengan Polandia dan dua negara Baltik, ke dalam sistem militernya dan menggunakan wilayahnya “sebagai platform yang memungkinkan untuk menyerang negara-negara tetangga”.

Sanksi UE yang terkoordinasi kemungkinan akan bergantung pada Jerman, yang kanselir kiri-tengahnya yang baru Olaf Scholz telah mengambil garis yang lebih keras daripada pendahulunya yang berhaluan kanan-tengah, Angela Merkel.

Namun, Berlin masih bingung apakah akan mempertaruhkan pasokan gas alam Rusia untuk bisnis dan rumah tangganya musim dingin ini dengan menentang Moskow, kata para diplomat.

Jerman, Prancis dan Ukraina pada Rabu berusaha untuk menghidupkan kembali format ‘Normandia’, sebuah prakarsa perdamaian diplomatik dengan Rusia untuk mengakhiri konflik di Ukraina timur yang mengadu kelompok separatis pro-Rusia melawan pasukan Kyiv.

“Kami akan menggarisbawahi lagi perbatasan yang tidak dapat diganggu gugat adalah dasar penting bagi perdamaian di Eropa, dan bersama-sama kami akan melakukan segalanya untuk memastikan bahwa hal yang tidak dapat diganggu gugat ini bertahan,” kata tegas kepada wartawan pada pertemuan puncak Uni Eropa pertamanya sebagai pemimpin Jerman.

Untuk diketahui, Barat memberlakukan sanksi ekonomi terhadap Rusia pada tahun 2014 atas pencaplokan semenanjung Krimea dari Ukraina. Langkah-langkah tersebut menargetkan sektor energi, perbankan, dan pertahanan Rusia.

Sumber.

related posts