25.4 C
Jakarta

Rantai Ritel Diskon Berkembang Pesat Seiring Penurunan Penjualan Konsumen

Published:

Toko diskon menjemput pembeli yang hilang dari department store, tetapi konsumen yang pesimistis mengaburkan masa depan.

Kita sekarang tahu bahwa inflasi akan tetap ada… setidaknya dalam kehidupan konsumen, jika tidak dalam statistik. Tingkat inflasi resmi untuk bulan Mei adalah 3,3%, dalam kisaran dua puluh lima tahun sebesar 0% hingga 4%. Namun harga barang-barang besar, seperti perumahan, dan barang-barang kecil, seperti selusin telur, masih jauh lebih tinggi dibandingkan pada tahun 2019. (Telur saat ini 50% lebih mahal, menurut The Fed.)

Konsumen AS gemar berbelanja, dan itu merupakan keuntungan bagi jaringan toko diskon besar. Karena Macy’s di dunia ritel menyusut atau tutup, konsumen melakukan perburuan harta karun di toko-toko seperti yang ada di grup TJX (TJMaxx, HomeGoods, Marshalls, dan Sierra), Ross’s, dan Burlington Coats.

Ada banyak titik lemah dalam lanskap ritel, tetapi tidak di Ross, misalnya. Rantai pakaian jadi dan barang-barang rumah tangga mengejutkan para analis pada musim semi ini ketika melaporkan pendapatan untuk tahun fiskal 2024 (berakhir 31 Januari) melonjak 9% dari tahun ke tahun menjadi $20,4 miliar, dan laba bersih melonjak sebesar 24%.

TJX membukukan tahun yang sama baiknya, dengan pendapatan naik hampir 10% menjadi $54 miliar, pemulihan besar dan lebih baik dari level terendah pandemi sebesar $32 miliar pada tahun 2021.

Bahkan department store pun mulai menyadari daya tarik dari diskon busana dan aksesoris. Seperti yang kami catat di sini baru-baru ini, jaringan toko diskon Nordstrom, Nordstrom Rack, telah menghasilkan cukup banyak laba untuk mengimbangi toko-toko utamanya yang sedang kesulitan.

Jadi, konsumen tampaknya tetap berbelanja. Namun kabar baik bagi pengecer diskon mungkin juga menjadi pertanda apa yang akan terjadi selanjutnya. Hampir menjadi mantra di media ekonomi bahwa konsumen kehabisan bahan bakar. Secara kolektif, tingkat tabungan secara historis rendah, total utang kartu kredit berada pada rekor tertinggi, dan The Fed melaporkan total utang rumah tangga pada kuartal pertama tahun ini hampir 24% lebih tinggi dibandingkan empat tahun lalu.

Agar adil, Fed juga telah melaporkan bahwa kekayaan bersih rumah tangga pada kuartal pertama tahun ini hampir 55% lebih tinggi daripada empat tahun lalu. Namun, sekitar setengah dari kekayaan bersih tersebut diwakili oleh saham dan investasi lainnya (indeks S&P 500 lebih dari 80% lebih tinggi daripada empat tahun lalu), dan valuasi real estat—pembacaan Fed tentang ekuitas pemilik rumah naik 64% dalam empat tahun.

Konsumen mungkin merasa baik-baik saja, tetapi mereka mungkin sudah melewati masa jayanya. Survei Konsumen Universitas Michigan terbaru melaporkan bahwa di antara konsumen, “Prospek kondisi bisnis tahun depan mengalami penurunan yang sangat mencolok. Konsumen … memperkirakan tingkat pengangguran akan meningkat dan pertumbuhan pendapatan akan melambat.”

Sementara sebagian besar pakar ekonomi membicarakan tentang pendaratan lunak ekonomi, sejumlah kolega saya di industri ritel khawatir bahwa tahun 2025 mungkin berubah menjadi awal yang lunak—dari sebuah resesi.

Related articles

Recent articles

spot_img