31.1 C
Jakarta

Temuan Arkeologi Baru yang Menakjubkan Menulis Ulang Sejarah Kuno Brasil

Published:

Salah satu unit pemakaman yang ditemukan tim MAE-USP pada tahun 2005; materi tersebut kini telah dianalisis ulang menggunakan teknik baru. Salah satu unit pemakaman yang ditemukan oleh tim MAE-USP pada tahun 2005; materi tersebut kini telah dianalisis ulang menggunakan teknik baru. Kredit: Paulo DeBlasis

Penelitian di situs arkeologi dekat Laguna menantang hipotesis bahwa nenek moyang Jê Selatan menggusur komunitas yang membangun timbunan sampah cangkang dan gundukan kuburan (sambaquis) di sepanjang pantai negara bagian Santa Catarina selama lebih dari 5.000 tahun.

Peneliti Brasil telah merevisi sejarah pembuat sambaqui kuno di Santa Catarina, menunjukkan bahwa mereka tidak digantikan oleh nenek moyang Jê Selatan, bertentangan dengan kepercayaan sebelumnya, dan memberikan pencerahan baru tentang budaya dan interaksi mereka.

Sebuah babak penting dalam sejarah pemukiman manusia di sepanjang pantai Brasil sedang direvisi oleh para peneliti dari Museum Arkeologi dan Etnologi di Universitas São Paulo (MAE-USP), dengan dukungan dari FAPESP.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di jurnal PLOS SATUkelompok yang juga mencakup peneliti di negara bagian Santa Catarina, Brasil Selatan, dan di negara lain (Amerika Serikat, Belgia, dan Prancis), menunjukkan bahwa sambaqui pembangun Galheta IV, sebuah situs arkeologi di Laguna (Santa Catarina), tidak digantikan oleh nenek moyang Jê Selatan, seperti yang diperkirakan sebelumnya.

Seperti yang dijelaskan dalam artikel tersebut, sambaquis adalah timbunan sampah yang merupakan “bukti pendudukan jangka panjang”. Terdiri dari gundukan yang berlapis-lapis sisa kerang, tulang manusia dan hewan, sisa tumbuhan dan perapian, peralatan batu atau tulang, dan sampah lainnya. Mereka digunakan untuk pemakaman dan tempat berlindung, dan untuk membatasi wilayah.

“Interaksi antara para pembuat timbunan sampah ini jauh lebih sedikit dibandingkan yang diperkirakan (sambaquieiros) dan populasi proto-Jê, sebagaimana kami menyebutnya. Praktik penguburan dan tembikar mereka berbeda. Selain itu, sambaquieiros tinggal di sana sejak lahir dan merupakan keturunan dari orang-orang yang pernah tinggal di tempat yang sama,” kata André Strauss, profesor di MAE-USP dan penulis kedua dari belakang artikel tersebut.

Mengevaluasi Kembali Transisi Budaya

Teori bahwa satu kelompok etnis menggantikan yang lain muncul sebagian karena situs-situs seperti Galheta IV menandai berakhirnya sambaqui bangunan. Pecahan tembikar yang ditemukan di lapisan gundukan terbaru di situs ini mengingatkan kita pada tembikar nenek moyang kelompok Masyarakat Adat Jê Selatan Kaingang dan Laklãnõ-Xokleng. Ini adalah alasan lain dari keyakinan lama, yang kini terbantahkan, bahwa sambaqui pembangun yang tinggal di pesisir digantikan oleh orang-orang dari dataran tinggi Santa Catarina.

“Kami tidak tahu alasannya sambaqui bangunan terhenti. Kemungkinan penjelasannya mencakup kontak dengan budaya lain dan faktor lingkungan seperti perubahan permukaan air laut dan salinitas, yang mungkin menyebabkan penurunan pasokan kerang dan bahan mentah untuk gundukan cangkang,” kata Jéssica Mendes Cardoso, penulis pertama penelitian ini. artikel. Penelitian tersebut dilakukan saat ia sedang melakukan penelitian untuk tesis doktoralnya di MAE-USP dan Universitas Toulouse di Perancis.

Cardoso menganalisis ulang materi yang dikumpulkan oleh tim lain di MAE-USP dan Kelompok Penelitian Pendidikan dan Arkeologi Warisan (GRUPEP) di Universitas Southern Santa Catarina (UNISUL) antara tahun 2005 dan 2007, ketika kerangka empat individu digali. Dengan melakukan hal tersebut, dia menghitung isotop strontium, karbon dan nitrogen, dan menentukan bahwa ikan dan makanan laut lainnya menyumbang 60% dari makanan kelompok tersebut. Analisis tulang juga menunjukkan bahwa individu-individu tersebut tidak dikuburkan setelah kremasi, sebuah praktik penguburan yang digunakan oleh populasi proto-Jê Selatan.

Ia juga menganalisis sisa-sisa fauna (bagian hewan yang ada dalam catatan material), terutama ikan, yang umum ditemukan sambaquis. Berbeda dengan situs lainnya, situs ini juga memiliki tulang burung laut seperti elang laut dan penguin, serta tulang mamalia seperti anjing laut berbulu.

“Hewan-hewan ini bukan bagian dari makanan sehari-hari mereka tetapi dikonsumsi secara musiman saat mereka bermigrasi atau mungkin dipelihara di lokasi tersebut. Itu mungkin bagian dari upacara pemakaman mereka karena tidak ada seorang pun yang tinggal di tempat ini. Situs itu adalah kuburan,” kata Cardoso. Misalnya, ada 12 ekor elang laut dalam satu unit pemakaman.

Penanggalan baru menemukan bahwa situs tersebut lebih tua dari yang diperkirakan, dan memperkirakan bahwa situs tersebut dibangun dan sering dikunjungi antara 1.300 dan 500 tahun yang lalu. Perkiraan sebelumnya adalah 1.170-900 tahun yang lalu.

batu rosettta

Analisis tembikar yang ditemukan di situs arkeologi juga menunjukkan bahwa proto-Jê mungkin hanya merupakan pengaruh budaya yang diadopsi oleh sambaqui pengembang. Dari 190 pecahan tembikar yang digali di sana, 131 di antaranya cukup besar untuk diperiksa dan dianalisis.

“Tembikar tersebut sangat berbeda dengan yang ditemukan di dataran tinggi Santa Catarina, dalam hal bentuk dan dekorasi, namun serupa dengan yang ditemukan di situs lain di pesisir baik di utara maupun selatan negara bagian tersebut, menunjukkan bahwa benda-benda ini mungkin memiliki diangkut dari satu lokasi pantai ke lokasi pantai lainnya. Ini adalah tembikar tertua yang ditemukan di negara bagian ini, berumur 1.300 tahun lalu, sedangkan tembikar yang ditemukan di dataran tinggi berumur sekitar 1.000 tahun,” kata Fabiana Merencio, penulis kedua artikel tersebut. Selama studi, beliau merupakan kandidat PhD di MAE-USP dengan beasiswa dari FAPESP. Dia saat ini adalah mahasiswa pascadoktoral di Universitas Federal Santa Catarina (UFSC).

“Kami mengungkapkan ekspresi baru dari materialitas manusia di pesisir, sekitar 1.000 tahun yang lalu, dalam bentuk substitusi terhadap sambaquis situs tanpa cangkang moluska tetapi dengan tembikar. Situs ini adalah Batu Rosetta yang membantu kita memahami hubungan ini,” kata Strauss.

Sebuah kelompok penelitian baru sekarang akan kembali ke daerah tersebut untuk mempelajari situs lain (Jabuticabeira II) dalam sebuah proyek baru yang didukung oleh FAPESP dan dipimpin oleh Ximena Villagran, seorang profesor di MAE-USP.

Referensi: “Pendudukan gundukan kerang yang terlambat di Brasil bagian selatan: Studi multi-proxy terhadap situs arkeologi Galheta IV” oleh Jessica Mendes Cardoso, Fabiana Merencio, Ximena Villagran, Veronica Wesolowski, Renata Estevam, Benjamin T. Fuller, Paulo DeBlasis, Simon Pierre- Gilson, Danaé Guiserix, Pauline Méjean, Levy Figuti, Deisi Farias, Geovan Guimaraes, Andre Strauss dan Klervia Jaouen, 21 Maret 2024, PLOS SATU.
DOI: 10.1371/jurnal.pone.0300684

Related articles

Recent articles

spot_img