25.6 C
Jakarta

Apakah sudah waktunya untuk mulai menggunakan tingkat diskon 2%? – Ekonom Layanan Kesehatan

Published:

Cohen (2024) berpendapat bahwa ekonom kesehatan harus mulai menggunakan tingkat diskon 2% untuk model ekonomi kesehatan. Mengapa demikian? Saya merangkum artikel di bawah ini.

Pertama, Cohen membahas dua metode berbeda untuk memperkirakan tingkat diskonto.

  • persamaan Ramsey. Pendekatan ini mempertimbangkan 4 faktor: preferensi waktu murni, risiko bencana, dampak kekayaan, dan risiko makroekonomi. Tiga faktor pertama meningkatkan tingkat diskonto karena faktor-faktor tersebut menunjukkan bahwa dampak di masa depan kurang penting; faktor terakhir menurunkan tingkat diskonto karena menunjukkan kebutuhan yang lebih besar di masa depan. Faktor kelima—risiko spesifik proyek—meningkatkan tingkat diskonto namun tidak muncul dalam Persamaan Ramsey formal. Dalam literatur, nilai preferensi waktu murni berkisar antara 0% hingga 1%; Claxton dkk. Tahun 2019 merekomendasikan risiko bencana sebesar 0,1%; efek kekayaan sebesar 1% hingga 4%, dan risiko makroekonomi sebesar -0,07% hingga -0,20%. Karena, menurut definisi, risiko spesifik proyek bervariasi menurut proyek, maka risiko ini tidak digunakan dalam pemodelan standar Ramsey. Dalam persamaan di bawah ini,
    δ = tingkat preferensi waktu murni; γ adalah elastisitas utilitas marjinal konsumsi, dan gc = laju pertumbuhan konsumsi per kapita, dan σ adalah ketidakpastian pertumbuhan ekonomi.
  • Pasar keuangan. Suku bunga pasar mewakili keuntungan yang dapat “diperoleh” masyarakat dari investasi alternatif; sehingga investasi kesehatan dengan tingkat pengembalian di bawah tingkat bunga pasar menimbulkan “biaya peluang” (opportunity cost) yang melebihi manfaatnya. Namun, terdapat banyak tingkat diskonto yang berbeda di berbagai instrumen keuangan yang bergantung pada faktor-faktor seperti perlakuan pajak pembayaran obligasi, jangka waktu pengembalian, dan risiko gagal bayar kredit, dan lain-lain.

Jadi alasan apa yang digunakan badan-badan HTA untuk membenarkan tingkat diskonto yang mereka gunakan dalam praktiknya? Kebanyakan tidak memberikan pembenaran secara eksplisit.

Alasan apa yang diberikan Cohen untuk menurunkan suku bunga? Mengenai persamaan Ramsey, ia mencatat bahwa tingkat pertumbuhan riil di negara-negara Barat telah menurun seiring berjalannya waktu.

Untuk tahun 1995 hingga 2022…pertumbuhan konsumsi per kapita tahunan adalah 1,6% di Amerika Serikat dan
1,2% di 17 negara Zona Euro. Tingkat pertumbuhan konsumsi per kapita yang diproyeksikan untuk tahun 2030 hingga 2060 masing-masing sebesar 0,5% dan 1,0% di kedua wilayah tersebut. Rata-rata di kedua wilayah ini (yang secara kasar sebanding dalam hal ukuran dan output ekonomi) menghasilkan pertumbuhan konsumsi tahunan per kapita sebesar 1,4% pada tahun 2010 dan 0,75% pada tahun 2030 hingga 2060, sehingga menunjukkan bahwa di negara-negara berpendapatan tinggi, pertumbuhan konsumsi per kapita akan sebesar 0,65% per tahun lebih rendah di tahun-tahun mendatang dibandingkan ketika banyak negara-negara ini memperkenalkan rekomendasi tingkat diskonto 3%. Untuk elastisitas nilai utilitas marjinal konsumsi 1 ≤ Ɣ ≤ 2,8 penurunan pertumbuhan konsumsi per kapita (gc) sebesar 0,65% menunjukkan kontribusi efek kekayaan terhadap tingkat diskonto telah menurun sebesar 0,65% menjadi 1,3%, menunjukkan tingkat diskonto sebesar 1,7% hingga 2,35% sekarang sesuai.

Untuk pasar keuangan, ia mencatat bahwa nyata suku bunga juga menurun seiring berjalannya waktu.

Rata-rata tertimbang produk domestik bruto suku bunga riil di 9 negara berpendapatan tinggi yang datanya tersedia cenderung menurun dari sekitar 4% sebelum tahun 2000 menjadi sekitar 1,5% dalam beberapa tahun terakhir.

Cohen merekomendasikan penggunaan tingkat diskonto 1,5%-2% untuk penilaian nilai, jika bukan sebagai analisis dasar, minimal sebagai bagian dari analisis sensitivitas. Apa kamu setuju?

Related articles

Recent articles

spot_img