25.4 C
Jakarta

Bagaimana penyertaan obat-obatan khusus akan berdampak pada CPI-Rx? – Healthcare Economist

Published:

Indeks Harga Konsumen Obat Resep (CPI-Rx) dari Biro Statistik Tenaga Kerja (BLS) mengamati perubahan harga obat yang diberikan di apotek eceran rawat jalan. Akan tetapi, banyak obat farmasi, khususnya infus dan suntikan, diberikan di kantor dokter atau rumah sakit. Bagaimana pengaruh obat yang diberikan oleh dokter terhadap CPI-Rx?

Itulah pertanyaan yang ingin dijawab oleh sebuah makalah yang ditulis oleh Hicks, Berndt, dan Frank (2024). Para penulis berpendapat bahwa penting untuk memasukkan obat-obatan khusus yang sebagian besar diberikan oleh dokter karena obat-obatan khusus mencakup 55% dari pengeluaran obat-obatan AS pada tahun 2021, yang hampir dua kali lipat dari 28% dari satu dekade sebelumnya. Lebih dari setengah (52%) pengeluaran obat-obatan khusus digunakan untuk onkologi; kategori terbesar berikutnya adalah penyakit inflamasi (misalnya, artritis reumatoid) sebesar 9%.

Catatan penting dalam penghitungan CPI adalah bahwa biaya medis mencakup semua biaya yang diizinkan (yaitu, pembayaran langsung oleh pasien dan juga penggantian dari pembayar publik dan swasta).

Untuk memeriksa potensi dampak dari penyertaan obat-obatan yang diberikan oleh dokter dan obat-obatan khusus ke dalam CPI-Rx, penulis menggunakan data tahun 2010-2019 dari Merative MarketScan Commercial Database. Penulis membandingkan versi CPI yang mencakup 100% obat-obatan khusus di MarketScan dengan CPI alternatif.
pengukuran hanya mencakup 5%, 25%, 33%, dan 50% obat-obatan khusus. CPI dihitung menggunakan indeks Laspeyres berantai.

Dengan menggunakan pendekatan ini, penulis menemukan bahwa:

CPI-Rx BLS yang diterbitkan yang tidak disesuaikan secara musiman memiliki tingkat pertumbuhan rata-rata tahunan kumulatif (CAGR) sebesar 2,99% untuk periode waktu Januari 2010 – Desember 2019.30 CPI-Rx kami yang sepenuhnya representatif yang mencakup semua klaim ritel khusus dan non-spesialisasi serta farmasi pesanan lewat pos dari data MarketScan memiliki CAGR sebesar 3,64%. Oleh karena itu, sampel yang lebih representatif memiliki CAGR 22% lebih tinggi daripada CPI-Rx BLS (0,65% poin lebih tinggi).

Paradoksnya, sementara dimasukkannya obat-obatan khusus ke dalam CPI meningkatkan CPI-Rx, harga obat-obatan non-spesialisasi sebenarnya meningkat lebih cepat daripada harga obat-obatan khusus.

Para penulis menjelaskan fenomena ini sebagai berikut.

Anehnya, harga obat bermerek non-spesialis dan obat generik non-spesialis naik lebih cepat daripada harga khusus yang sesuai. Hal ini mungkin disebabkan oleh harga peluncuran obat khusus yang tinggi (yang tidak tercatat dalam indeks Laspeyres berantai). Karena produk baru merupakan bagian yang jauh lebih besar dari produk khusus dibandingkan dengan semua obat bermerek, bagian obat generik dalam kategori khusus akan jauh lebih kecil daripada dalam pengelompokan obat non-spesialis. Jadi, ketika indeks harga agregat dihitung, bobot yang diberikan pada obat generik diturunkan dengan memperbesar sampel khusus. Inilah yang menyebabkan indeks agregat naik seiring dengan pertumbuhan sampel khusus meskipun harga khusus bermerek tumbuh lebih lambat daripada merek lain.

Perlu dicatat bahwa indeks harga melihat harga kotor dan tidak memperhitungkan potongan harga obat. Akan tetapi, laporan CBO tahun 2019 mencatat bahwa potongan harga untuk obat khusus di Medicare Bagian D lebih kecil daripada potongan harga untuk obat resep bermerek secara keseluruhan.

Anda dapat membaca makalah selengkapnya Di Sini.

Related articles

Recent articles

spot_img