27.8 C
Jakarta

Bisnis Kecantikan Terus Berkembang Namun Peluang Besarnya Hilang

Published:

Tahun lalu industri kecantikan menghasilkan pendapatan sebesar $570 miliar di seluruh dunia, industri ini tumbuh sebesar 9,3% dan diperkirakan akan tumbuh sebesar 8,4% per tahun hingga tahun 2028, menurut Euromonitor International.

Angka seperti itu tidak terjadi di sebagian besar sektor, terutama ketika sektor tersebut sudah sebesar industri kecantikan saat ini. Maka tidak mengherankan jika bisnis ini terus menarik investor yang mencari pertumbuhan dan memberikan nilai tinggi, bahkan untuk perusahaan kecil.

Tingginya harga yang dibayarkan untuk perusahaan kecantikan terus menarik pengusaha untuk terjun ke bidang ini. Pada gilirannya, mereka terus menciptakan aliran startup yang menarik minat lebih banyak investor. Siklus ini terus berkembang; konsumen menginginkan hal baru, wirausahawan menciptakan startup, investor berinvestasi. Selama konsumen menginginkan apa yang ditawarkan, hal itu bisa berlangsung lama.

Apa yang Diinginkan Konsumen?

Selama beberapa waktu, konsumen di seluruh dunia menghabiskan lebih banyak uang untuk perawatan kulit dibandingkan bagian bisnis kecantikan lainnya. Itu jelas yang mereka inginkan hingga saat ini.

Fokus pada perawatan kulit juga berhasil memfasilitasi pembelian online karena, tidak seperti kebanyakan kosmetik lainnya, Anda tidak memerlukan bar kecantikan untuk memutuskan apakah akan membeli atau tidak.

Namun pertumbuhan di subsektor lain, termasuk kosmetik warna, wewangian, deodoran, perawatan matahari, dan perawatan pria, diperkirakan akan lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan perawatan kulit pada tahun 2028, menurut presentasi Euromonitor di acara Beauty Matter Future Fifty minggu lalu.

Bahkan lebih dari kategori produk yang tumbuh lebih cepat, ketika Anda mendalami apa yang menurut konsumen mereka minati, Anda mulai melihat fokus yang beralih dari bagaimana produk kecantikan tradisional dibuat dan dijual.

Euromonitor menanyakan konsumen tentang persepsi mereka terhadap kesehatan dan kesejahteraan. Mayoritas konsumen mengatakan “menjadi sehat” berarti kesejahteraan mental, perasaan baik, memiliki sistem kekebalan tubuh yang sehat, kesejahteraan emosional dan bebas dari penyakit.

Sebanyak 80% atau lebih mengatakan mereka akan membayar lebih untuk produk yang dipersonalisasi berdasarkan tes DNA atau diagnosis rambut atau kulit secara rinci, dukungan medis atau formulasi obat. Namun sebagian besar produk kecantikan dan kesehatan tidak dijual seperti itu. Begitu banyak konsumen yang menginginkannya dan akan membayarnya tetapi mereka tidak mendapatkannya.

Kekhawatiran medis utama bagi konsumen lanjut usia adalah menopause dan nyeri sendi/otot, sedangkan bagi konsumen muda adalah stres, kecemasan, dan nyeri haid.

Namun ketika responden industri ditanya mengenai peluncuran produk atau layanan baru yang paling penting dalam setahun terakhir, jumlah terbesar (lebih dari 40%) menjawab formulasi baru dan kemasan ramah lingkungan.

Keterputusan Dan Peluang

Industri kecantikan memasarkan produk untuk membantu konsumen tampil lebih baik, namun dalam beberapa tahun terakhir dan terutama seiring dengan berkembangnya fokus pada perawatan kulit, fokus pemasarannya adalah pada kesehatan, kebugaran, dan kulit yang tampak sehat.

Namun minat konsumen terhadap kesehatan dan kebugaran terfokus pada hal-hal yang tidak diperhatikan oleh industri kecantikan. Ini adalah kesempatan yang terlewatkan.

Konsumen menginginkan solusi nyata dan terbukti untuk permasalahan medis dan emosional. Namun industri ini fokus pada formulasi baru untuk produk yang sudah ada.

Pendekatan industri ini akan terus menghasilkan kesuksesan selama beberapa waktu. Namun hal ini melewatkan peluang besar.

Ada banyak startup yang menggunakan analisis DNA dan rambut/kulit untuk menciptakan solusi yang lebih mendalam dan personal. Para pemain besar sudah mulai terjun ke dunia ini, namun perusahaan-perusahaan muda dan kecil lebih fokus pada hal tersebut.

Apa yang dilakukan perusahaan-perusahaan tersebut akan diterima oleh konsumen karena hal tersebut mengatasi permasalahan kesehatan yang menjadi perhatian konsumen. Perusahaan kecantikan besar juga bisa melakukan hal tersebut, namun mereka harus fokus pada kesehatan di dalam tubuh manusia dan bukan hanya di permukaan saja.

Related articles

Recent articles

spot_img