Diberi Nama IHU, Prancis Laporkan Varian Baru Covid

by admin
3 minutes read
Diberi Nama IHU, Prancis Laporkan Varian Baru Covid - BN Nasional

BN Nasional – Varian baru Covid-19 telah terdeteksi di Prancis, dan diberi nama IHU. Seperti dilaporkan Newsweek, Selasa (4/1/2022), pejabat kesehatan menemukan bahwa IHU memiliki 46 mutasi. Jumlah itu bahkan lebih banyak mutasi daripada yang ditemukan pada Omicron.
Dikatakan, IHHU ditemukan telah menginfeksi 12 orang yang tinggal di daerah dekat Marseille, satu kota pelabuhan di Prancis selatan.
Varian B.1.640.2 ini diuraikan dalam satu penelitian yang dirilis 29 Desember setelah dua belas kasus diidentifikasi di tenggara Prancis akhir tahun lalu setelah satu pasien kembali dari Kamerun.
Pasien itu, seorang pria, mengalami gejala ringan sehari sebelum diagnosisnya pada pertengahan November 2021. Pengujian menunjukkan kombinasi “atipikal” dari mutasi genom lonjakan yang tidak sesuai dengan pola yang terlihat pada varian Delta saat itu.
Pengurutan genom dilakukan di institut rumah sakit universitas Méditerranée Infection, dan mengungkapkan beberapa mutasi yang serupa dengan yang terlihat pada varian lain termasuk Omicron. Analisis varian mengungkapkan 46 mutasi bersama dengan 37 penghapusan pada genomnya.
Laporan yang menjelaskan varian belum ditinjau oleh kalangan medis, artinya belum dievaluasi secara ketat oleh ilmuwan lain, jadi temuan harus diambil dengan hati-hati. Pernyataan itu dirilis di repositori pra-cetak medRxiv.
“Perlu juga dicatat bahwa varian ini tidak terlalu baru. Urutan pertama diunggah ke database urutan Covid GISAID pada 4 November, hampir tiga minggu sebelum urutan Omicron pertama diunggah,” cuit Tom Peacock, seorang ahli virus di Imperial College London, pada Senin (3/1).
Selain itu, baru pada awal Desember proposal dibuat untuk memisahkan B.1.640.2 dari garis keturunan induknya yang lebih tua B.1.640 karena munculnya mutasi baru.
B.1.640 sendiri diidentifikasi pada bulan September dan ditempatkan di bawah pengawasan oleh Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC), tetapi belum ditingkatkan ke tingkat yang lebih mengkhawatirkan. Setidaknya satu laporan berita tentang varian ini mengklaim itu lebih menular daripada Omicron, tetapi tidak jelas apakah ini benar-benar terjadi.
Studi tanggal 29 Desember menyatakan bahwa belum mungkin untuk mengatakan banyak tentang seberapa cepat B.1.640.2 menyebar atau jenis penyakit apa yang mungkin ditimbulkannya.
“Terlalu dini untuk berspekulasi tentang fitur virologi, epidemiologi, atau klinis dari varian IHU ini berdasarkan 12 kasus ini,” bunyi kesimpulan studi.
Sejumlah ilmuwan telah menepis kekhawatiran tentang B.1.640.2 yang juga dijuluki varian “IHU” dalam studi 29 Desember.
Peacock menggambarkan varian itu sebagai “jelas bukan yang perlu dikhawatirkan terlalu serius saat ini,”. Dia mencatat jumlah urutan yang diidentifikasi relatif rendah, sekitar 20 kasus pada hari Senin, cenderung sedikit dibandingkan dengan Omicron.
Sementara itu, Francois Balloux, direktur institut genetika di University College London, mencuit pada Senin (3/1) bahwa B.1.640.2 belum mengirim ratusan orang [ke] ICU di Prancis” dan menyarankan orang untuk bersikap tenang untuk saat ini.
Sebaliknya, Omicron terus mendorong lonjakan kasus virus corona di AS, dengan data Universitas Johns Hopkins menunjukkan negara itu melaporkan lebih dari satu juta kasus baru dalam satu hari pada Senin, satu rekor global.

Sumber:

related posts

Leave a Comment