25.2 C
Jakarta
Sabtu, September 30, 2023

Gerak Cepat Petugas di Lapangan, Genangan di Sejumlah Titik Jakarta Langsung Surut

Jakarta, BN Nasional — Kepala Dinas Sumber Daya Air (SDA) DKI Jakarta, Yusmada Faizal, menjelaskan pihaknya terus memantau tinggi muka air untuk mewaspadai tingginya curah hujan di hulu sungai dan memantau ketinggian serta mengantisipasi luapan sungai.

Menurutnya, status pintu air bervariasi, yaitu normal, waspada/siaga 3, siaga/siaga 2, dan awas/siaga 1.

Berdasarkan monitoring Dinas SDA DKI Jakarta pada pukul 21.00 WIB, hujan pada Jumat sore (12/11/2021), tidak ada pintu air berstatus awas/siaga 1. Dipaparkan, pintu air (PA) Yos Sudarso 1 berstatus siaga 2, PA Flusing Ancol siaga 2, PA Karet siaga 3, dan PA Gadung siaga 3, sedangkan pintu air lainnya berstatus normal.

“Kami terus memonitoring tinggi muka air di pintu air. Pemprov DKI Jakarta juga langsung bergerak cepat dengan menerjunkan petugas ke titik-titik genangan, sehingga cepat surut. Kami terus siaga ketika curah hujan tinggi untuk meminimalisir dampak banjir di DKI Jakarta,” ujar Yusmada dalam keterangannya, Jumat (12/11/2021).

Lurah Setu Jakarta Timur Jenuri menyampaikan hingga pukul 19.00 WIB, tidak ada genangan di Kelurahan Setu.

“Titik rawan lainnya di Taman Kembang Sepatu, Taman Bambu, Jl. Rukun, Perumahan Setu Indah masih nihil. Untuk Perumahan Setu Indah, Gang Rukun dan Taman Kembang Sepatu bersumber dari luapan Kali Cilangkap,” kata Jemuri.

Yulian Fathiniah, Lurah Cipayung, Jakarta Timur, menuturkan di kelurahannya ada beberapa titik tergenang akibat curah hujan tinggi pada sore hari, tetapi sekitar pukul 19.00 WIB sudah surut.

Sementara itu, Camat Mampang Prapatan, Djaharuddin menginformasikan, genangan air di beberapa titik di Kecamatan Mampang Prapatan sudah surut seluruhnya. Beberapa jam sebelumnya, ujar Djaharuddin, genangan air di kawasan tersebut terpantau mencapai sekitar 1 meter di sejumlah wilayah, di antaranya Kemang Raya, Kemang Utara Raya, Jalan Bank, dan Kemang RT 12/RW 3.

“Sebagai antisipasi, kami sudah ingatkan warga untuk bisa ke musala dan masjid di wilayah yang lebih tinggi. Tim kecamatan juga sudah siap dengan perahu karet,” ungkap Djaharuddin.

Berdasarkan pantauan BPBD DKI Jakarta, informasi genangan dan banjir terdapat di 23 RT atau 0,04% dari 30.470 RT yang ada di DKI Jakarta. Kondisi telah ditangani oleh pihak Kelurahan setempat bersama PPSU, Tim TRC BPBD DKI Jakarta, Dinas SDA DKI Jakarta, Satpol PP DKI Jakarta, Tagana & Disgulkarmat DKI Jakarta yang ditargetkan akan surut dalam waktu cepat.

Masyarakat dapat memantau informasi terkini wilayah terdampak banjir dan genangan melalui link https://pantaubanjir.jakarta.go.id/peta-banjir-berbasiskan-rt, aplikasi JAKI, maupun akun twitter @BPBDJakarta. Perkembangan terkini wilayah terdampak banjir dan genangan akan diperbarui setiap tiga jam. Hubungi call center Jakarta Siaga 112 apabila membutuhkan bantuan lebih lanjut.

Sumber.

Latest articles

spot_img

Related articles