27.2 C
Jakarta

Ilmuwan Temukan Potensi Vitamin B6 untuk Meningkatkan Kinerja Otak

Published:

Vitamin B6 sangat penting untuk fungsi otak, dengan kekurangan yang dikaitkan dengan masalah memori dan depresi; namun, meningkatkan vitamin B6 melalui suplemen saja tidaklah cukup. Para peneliti di Würzburg University Medicine menemukan bahwa menghambat enzim degradasi piridoksal fosfatase secara efektif meningkatkan kadar vitamin B6 dalam sel, sehingga menawarkan kemungkinan pengobatan baru untuk gangguan mental dan neurodegeneratif.

Para peneliti menemukan bahwa menghambat degradasi vitamin B6 dalam sel menggunakan 7,8-Dihydroxyflavone meningkatkan fungsi otak dan dapat menawarkan metode pengobatan baru untuk gangguan mental dan neurodegeneratif.

Vitamin B6 berperan penting dalam metabolisme otak. Akibatnya, kadar vitamin B6 yang rendah dikaitkan dengan gangguan memori dan pembelajaran, suasana hati depresif, dan depresi klinis dalam berbagai gangguan mental. Pada orang lanjut usia, kekurangan vitamin B6 dikaitkan dengan penurunan memori dan demensia.

Meskipun beberapa pengamatan ini dilakukan beberapa dekade lalu, peran pasti vitamin B6 dalam penyakit mental masih belum jelas. Namun, yang jelas adalah bahwa peningkatan asupan vitamin B6 saja, misalnya dalam bentuk suplemen makanan, tidak cukup untuk mencegah atau mengobati gangguan fungsi otak.

Publikasi di kehidupan elektronik

Tim peneliti dari Universitas Kedokteran Würzburg kini telah menemukan cara lain untuk meningkatkan kadar vitamin B6 dalam sel secara lebih efektif: yaitu dengan secara khusus menghambat degradasi intraselulernya. Antje Gohla, Profesor Farmakologi Biokimia di Departemen Farmakologi dan Toksikologi di Julius-Maximilians-Universität Würzburg (JMU), bertanggung jawab atas hal ini.

Peserta lainnya berasal dari Rudolf Virchow Center for Integrative and Translational Bioimaging di JMU, Leibniz-Forschungsinstitut für Molekulare Pharmakologie-FMP Berlin, dan Institute for Clinical Neurobiology di Rumah Sakit Universitas Würzburg. Tim tersebut kini telah menerbitkan hasil investigasi mereka di jurnal ilmiah kehidupan elektronik.

Blokade Enzim Meningkatkan Kemampuan Belajar

“Kami telah mampu menunjukkan dalam penelitian sebelumnya bahwa menonaktifkan enzim piridoksal fosfatase yang mendegradasi vitamin B6 secara genetik pada tikus dapat meningkatkan kemampuan belajar spasial dan daya ingat hewan tersebut,” jelas Antje Gohla. Untuk menyelidiki apakah efek tersebut juga dapat dicapai oleh agen farmakologis, para ilmuwan kini telah mencari zat yang mengikat dan menghambat piridoksal fosfatase.

Berhasil: “Dalam percobaan kami, kami mengidentifikasi zat alami yang dapat menghambat piridoksal fosfatase dan dengan demikian memperlambat degradasi vitamin B6,” jelas ahli farmakologi. Kelompok kerja tersebut benar-benar mampu meningkatkan kadar vitamin B6 dalam sel saraf yang terlibat dalam proses belajar dan mengingat. Nama zat alami ini: 7,8-Dihidroksiflavon.

Pendekatan Baru untuk Terapi Obat

7,8-Dihidroksiflavon telah dijelaskan dalam sejumlah makalah ilmiah lainnya sebagai molekul yang dapat meningkatkan proses pembelajaran dan memori dalam model penyakit untuk gangguan mental. Pengetahuan baru tentang efeknya sebagai penghambat piridoksal fosfatase kini membuka penjelasan baru tentang efektivitas zat ini. Hal ini dapat meningkatkan pemahaman mekanistik tentang gangguan mental dan mewakili pendekatan obat baru untuk pengobatan gangguan otak, tulis para ilmuwan dalam penelitian mereka.

Tim juga menganggapnya sebagai keberhasilan besar bahwa 7,8-Dihydroxyflavone telah diidentifikasi sebagai penghambat piridoksal fosfatase untuk pertama kalinya – lagipula, kelas enzim ini dianggap sangat menantang untuk pengembangan obat.

Jalan Panjang Menuju Narkoba

Kapan orang-orang akan mendapatkan manfaat dari penemuan ini? “Masih terlalu dini untuk mengatakannya,” jelas Marian Brenner, penulis pertama penelitian tersebut. Namun, ada banyak hal yang menunjukkan bahwa penggunaan vitamin B6 dalam kombinasi dengan inhibitor piridoksal fosfatase dapat bermanfaat untuk berbagai gangguan mental dan penyakit neurodegeneratif.

Pada langkah berikutnya, Gohla dan timnya kini ingin mengembangkan zat-zat yang lebih baik yang menghambat enzim ini secara tepat dan sangat efektif. Inhibitor tersebut kemudian dapat digunakan untuk menguji secara khusus apakah peningkatan kadar vitamin B6 dalam sel bermanfaat untuk penyakit mental atau neurodegeneratif.

Referensi: “7,8-Dihydroxyflavone adalah penghambat langsung fosfatase piridoksal manusia dan murine” oleh Marian Brenner, Christoph Zink, Linda Witzinger, Angelika Keller, Kerstin Hadamek, Sebastian Bothe, Martin Neuenschwander, Carmen Villmann, Jens Peter von Kries, Hermann Schindelin, Elisabeth Jeanclos dan Antje Gohla, 10 Juni 2024, kehidupan elektronik.
DOI: doi:10.7554/eLife.93094



Related articles

Recent articles

spot_img