27.8 C
Jakarta

Mengapa Industri Perhotelan Mewah adalah Fleksibilitas Terbaru Ritel Mewah

Published:

Ketika rumah mode mewah seperti Chanel dan Dior telah mengoperasikan toko pop-up musiman selama lebih dari satu dekade, konsep ini, akhir-akhir ini, telah berkembang menjadi kemitraan yang lebih eksperiensial dengan industri perhotelan..

Musim panas ini Jacquemus bermitra dengan Four Seasons Ocean Club di Bahamas, mengambil alih brasserie La Renaissance di Saint Tropez, dan bekerja sama dengan Indie Beach Club di dekatnya untuk musim kedua. Valentino juga bekerja sama dengan hotel dan klub pantai Palazzo Avino di Pantai Amalfi, Italia, tahun lalu. Selain dekorasi tempat, barang-barang suvenir yang tidak tersedia di tempat lain juga merupakan bagian dari penawaran.

Sushi Club, serangkaian penjualan barang dagangan edisi terbatas yang berpusat di lokasi yang terkait dengan berbagai properti Nobu di seluruh dunia, menjadi yang terdepan. Kemitraan antara Nobu Matsuhisa dan desainer pakaian jalanan mewah Chris Stamp memulai debutnya pada tahun 2021 di Nobu Beverley Hills—restoran Nobu pertama yang dibuka pada tahun 1987—dengan penjualan kaus dan topi yang ludes terjual, diikuti dengan penjualan serupa di sejumlah lokasi Nobu termasuk Miami, Aspen, dan London. Restoran ini baru saja merilis kapsul kesembilan belasnya di Nobu Ibiza Bay.

Koleksi pertama-tama dijual di lokasi yang dimaksud, kemudian dijual secara daring, dan dapat terjual habis dalam hitungan jam. Setiap koleksi mencakup koleksi inti ditambah koleksi eksklusif kota dalam hal warna dan detail. Untuk Ibiza Bay, warna utamanya adalah kuning “Miel” dan koleksi juga menyertakan sulaman Bandera d’Eivissa—bendera Ibiza.

Meski ia menyindir bahwa ia lebih ahli membuat sushi daripada membuat pakaian, Matsuhisa menyebutkan nilai-nilai yang sama terkait fokus koleksi pada bahan dan pemasok berkualitas. “Saya seorang koki,” katanya, jadi saya selalu fokus pada kualitas; produk berkualitas, makanan berkualitas, dan layanan berkualitas.”

Ide untuk mendirikan Sushi Club menarik, katanya, karena “Saya ingin mendukung apa yang ingin dibangun oleh generasi muda. Dukungan dari orang lain adalah alasan saya di sini, jadi itulah mengapa saya ingin melihat generasi muda tumbuh dan menjadi sukses.”

Konsep Sushi Club juga bersinergi dengan industri perhotelan karena sifatnya yang eksperiensial dan fokus pada pembangunan komunitas dengan acara-acara gratis di seluruh dunia. Untuk peluncuran di Nobu Ibiza Bay, Matsuhisa dan Stamp mengundang komunitas mereka untuk merasakan properti tersebut selama tiga hari yang diakhiri dengan resepsi koktail dan makan malam.

Kemitraan eksternal menghadirkan peluang lain untuk perluasan merek. Sushi Club berkolaborasi dengan Nike tahun lalu untuk meluncurkan sepatu kets Sushi Force 1 edisi sangat terbatas (karena sepatu asli merupakan alas kaki andalan Matsuhisa dan Stamp). Pada bulan Mei, perusahaan meluncurkan kotak bento edisi terbatas serupa yang menampilkan ikan kod miso hitam khas Nobu dengan toko kelontong organik yang sedang naik daun, Erewhon, di samping tambahan warna hijau Nori baru pada jajaran produk Sushi Club Beverley Hills.

“Semua restoran memiliki kualitas yang tinggi, jadi kemitraan apa pun yang kami jalin harus memiliki ideologi yang sama,” kata Stamp. “Erewhon memahami hal itu dan juga memiliki sudut pandang yang menarik di pasar dengan kolaborasi dengan para selebritas.” Erewhon dikenal karena kerja samanya dengan para selebritas seperti Hailey Bieber dan Bella Hadid.

Peluncuran di Ibiza Bay dihadiri oleh Ketua dan CEO Moncler Remo Ruffini yang dikenal dengan koleksi multidisiplinnya sendiri dengan kolaborator mulai dari Pharrell Williams dan adidas hingga Mercedes-Benz dan Roc Nation milik Jay-Z. Stamp menyebutnya sebagai “teman baru yang menarik” yang telah “menciptakan sesuatu yang benar-benar menakjubkan.”

“Pada dasarnya, kami telah menciptakan platform baru dan kami baru saja menggarap permukaannya,” kata Stamp. Makan malam tersebut, katanya, bertujuan untuk “membawa orang-orang kreatif yang berpikiran sama ke dunia kita dan melihat apa yang muncul. Di situlah Anda benar-benar dapat menciptakan keajaiban.”

Seniman Daniel Arsham juga hadir, yang menggambar ilustrasi pohon bonsai pada kertas-kertas kecil di Ibiza Bay untuk beberapa tamu. Selain karyanya dengan rumah mode mewah seperti Dior, Hublot, Tiffany & Co, Rimowa, dan Moët & Chandon, ia juga membuat beberapa rangkaian sketsa pada alat tulis berbagai hotel.

“Bonsai membutuhkan waktu yang lama untuk tumbuh dan berkembang,” ungkap Matsuhisa—sesuatu yang selaras dengan filosofi langkah demi langkah yang diterapkan baik untuk Sushi Club maupun bisnisnya sendiri yang kini berjumlah sekitar 65 restoran dan hotel dan terus bertambah ditambah hunian mewah di Los Cabos dengan pembukaan lebih lanjut yang akan segera dilakukan di Toronto dan Abu Dhabi.

Sushi Club Ibiza Bay diluncurkan di Nobu Hotel Ibiza Bay dan online pada 4 Juli mulai pukul 8 pagi PT

Related articles

Recent articles

spot_img