34 C
Jakarta

Pemakaman Mirip Pompeii Melestarikan Trilobita dalam Detail 3D yang Menakjubkan

Published:

Rekonstruksi artistik dua spesies trilobita sesaat sebelum terkubur dalam aliran abu vulkanik 510 juta tahun lalu. Kredit: Prof. A. El Albani, Univ. Poitiers

Temuan terkini dari fosil trilobita zaman Kambrium di Maroko, yang terawetkan dalam abu vulkanik, telah mengungkap detail anatomi baru menggunakan pencitraan canggih, yang menyoroti potensi untuk menemukan struktur anatomi berbadan lunak dalam pengaturan geologis yang serupa.

Berkat terkuburnya dengan cepat dalam abu vulkanik – dalam proses yang mirip dengan Pompeii – anatomi trilobita zaman Kambrium menjadi lebih jelas dari sebelumnya, melalui fosil yang terawetkan dengan sangat baik. Fosil yang ditemukan di Maroko dilaporkan dalam sebuah studi baru yang mengungkap detail mikroskopis termasuk pelengkap trilobita dan sistem pencernaan trilobita.

Trilobita mungkin merupakan makhluk paling terkenal yang hidup selama Periode Kambrium. Eksoskeleton keras artropoda laut yang telah punah ini memiliki potensi fosilisasi yang tinggi, sehingga memudahkan identifikasi lebih dari 22.000 trilobita jenis dan catatan fosil yang kuat yang mencakup periode awal Kambrium hingga kepunahan Permian.

Rekonstruksi mikrotomografi trilobita Gigoutella mauretanica dalam pandangan ventral. Kredit: Arnaud Mazurier, IC2MP, Univ. Poitiers

Penemuan Fosil Maroko

Meskipun banyaknya fosil ini telah menghasilkan wawasan yang mendalam tentang morfologi eksternal hewan-hewan ini, pengetahuan tentang anatomi mereka, khususnya pelengkap jaringan lunak dan organ dalam yang jarang diawetkan, sangat terbatas. Di sini, Abderrazak El Albani dan rekan-rekannya melaporkan beberapa fosil trilobita zaman Kambrium yang sangat terpelihara dengan baik dan lengkap secara anatomi dari formasi Tatelt di Maroko. Menurut El Albani dkk.trilobita terfosilkan melalui penguburan abu cepat dari satu peristiwa aliran piroklastik yang melanda lingkungan laut dangkal.

Rekonstruksi Mikrotomografi Kepala Dan Anggota Badan Anterior Trilobita Protolenus

Rekonstruksi mikrotomografi kepala dan tungkai anterior (“tubuh”) trilobita Protolenus (Hupeolenus) dalam pandangan ventral. Kredit: Arnaud Mazurier, IC2MP, Univ. Poitiers

Skenario ini menyebabkan penguburan seketika dan pengawetan 3D murni dari rangka luar dan anatomi lunak yang terkandung di dalamnya. Dengan menggunakan pencitraan sinar-X mikrotomografi, para penulis dapat mengamati fitur anatomi, termasuk rangka luar trilobita yang terartikulasi dan tidak terdistorsi, antena, pelengkap pasca-antena, sistem pencernaan, dan jaringan lunak lainnya.

El Albani dkk. juga menggambarkan fitur anatomi yang sebelumnya tidak diketahui, seperti struktur makan yang baru, bukaan mulut seperti celah, dan pelengkap kepala khusus yang membentuk alat makan yang kompleks di sekitar mulut. Selain itu, temuan tersebut menunjukkan bahwa endapan abu vulkanik lainnya di lingkungan laut, seperti yang mengubur trilobita Tatelt, mungkin memiliki potensi signifikan untuk mengawetkan makhluk bertubuh lunak atau anatomi dengan detail yang halus, yang menyoroti potensi untuk penemuan lebih lanjut dalam endapan serupa.

Referensi: “Penenggelaman abu vulkanik yang cepat mengungkap anatomi 3D trilobita Kambrium” oleh Abderrazak El Albani, Arnaud Mazurier, Gregory D. Edgecombe, Abdelfattah Azizi, Asmaa El Bakhouch, Harry O. Berks, El Hafid Bouougri, Ibtissam Chraiki, Philip CJ Donoghue, Claude Fontaine, Robert R. Gaines, Mohamed Ghnahalla, Alain Meunier, Alain Trentesaux dan John R. Paterson, 27 Juni 2024, Sains.
DOI: 10.1126/science.adl4540

Related articles

Recent articles

spot_img