31.2 C
Jakarta

Pembeli Online Berfoya-foya Membeli Kosmetik, Menghasilkan Penjualan Sebesar $16 Miliar

Published:

Konsumen mungkin sedang mengawasi dolar mereka dan mencari barang murah untuk kebutuhan sehari-hari, pakaian, dan barang elektronik, tetapi ada satu kategori tempat mereka bebas berbelanja daring – kosmetik.

Data Adobe Analytics yang dirilis hari ini menunjukkan penjualan online kosmetik naik 8,8 persen sejak bulan Januari, menjadi $16,3 miliar, dan yang lebih signifikan, penjualan kosmetik termahal melonjak.

Bukti Baru “Efek Lipstik”

Adobe baru-baru ini mulai membagi penjualan kosmetik online sebagai kategori terpisah yang sedang dipelajarinya dan datanya memberikan dukungan terhadap teori “efek lipstik” yang menyatakan bahwa konsumen berbelanja secara royal pada kemewahan kecil ketika mereka merasa tidak mampu membeli kemewahan yang lebih besar.

Adobe menemukan bahwa penjualan lipstik termahal yang ditawarkan secara online naik 37,1% dan penjualan wewangian termahal naik 19,4%.

Hal sebaliknya terjadi dalam kategori produk seperti elektronik, pakaian, rumah dan taman, furnitur, dan bahan makanan, di mana penjualan barang-barang yang paling murah meningkat, sementara penjualan barang-barang yang paling mahal menurun.

Bulan lalu Adobe melaporkan bahwa konsumen AS semakin mencari pilihan yang lebih murah saat berbelanja online.

“Tampaknya konsumen sangat berhati-hati dan sensitif terhadap harga serta konservatif ketika membeli berbagai jenis barang pilihan, namun lipstik, wewangian, kosmetik lainnya adalah sesuatu yang membuat mereka benar-benar ingin memanjakan diri dan berbelanja lebih banyak,” kata Vivek Pandya, analis utama, Adobe Digital Insights, dalam sebuah wawancara membahas temuan tersebut.

Adobe mendasarkan laporannya pada data yang diambil dari lebih dari satu triliun kunjungan konsumen ke situs e-niaga AS, yang mencakup 18 kategori produk dan 100 juta SKU.

Adobe, dalam laporannya yang dirilis pada tanggal 9 Mei, memisahkan kosmetik sebagai kategori terpisah untuk pertama kalinya, karena pertumbuhan kuat yang terlihat di sektor tersebut.

Pertumbuhan kosmetik didorong oleh keinginan untuk berbelanja barang-barang mewah selama masa ekonomi yang tidak dapat diprediksi, dan desas-desus di media sosial tentang produk kecantikan tertentu, kata Pandya.

Lipstik Ungu, Tren Teratas Lip Gloss yang Gemuk

Statistik Adobe berfungsi sebagai ukuran tren kecantikan saat ini. Datanya menunjukkan penjualan lipstik berwarna ungu naik 103 persen dari tahun ke tahun; pemanjangan maskara naik 30,9 persen dari tahun ke tahun, concealer dan alas bedak naik 51,5 persen, dan lipstik berwarna merah muda naik sekitar 61 persen. Penjualan lip gloss yang mengembang naik 60 persen dari tahun ke tahun.

“Hal ini cukup menarik mengingat jika kita melihat kategori lain, kita melihat pertumbuhan satu digit yang rendah dan sedang, dan di sini kosmetik adalah kategori yang benar-benar meningkatkan momentum,” kata Pandya.

Meskipun barang elektronik, pakaian jadi, furnitur, dan bahan makanan merupakan kategori e-niaga terbesar dalam hal pangsa belanja, mencakup lebih dari 50 persen belanja online, kosmetik telah menunjukkan pertumbuhan yang lebih kuat, menurut laporan Adobe.

Konsumen menghabiskan $35 miliar secara online untuk membeli kosmetik pada tahun 2023, naik 15,6 persen dibandingkan tahun 2022, Adobe melaporkan.

Related articles

Recent articles

spot_img