31.2 C
Jakarta

Peneliti Peringatkan, Kecemasan Bisa Gandakan Risiko Penyakit Parkinson

Published:

Sebuah studi terkini oleh para peneliti UCL mengungkapkan bahwa individu berusia di atas 50 tahun yang mengalami kecemasan dua kali lebih mungkin terserang penyakit Parkinson dibandingkan dengan mereka yang tidak mengalami kecemasan. Studi ini menggunakan data perawatan primer Inggris untuk melacak gejala-gejala yang berhubungan dengan Parkinson dan disesuaikan dengan berbagai faktor demografi dan kesehatan. Temuan-temuan utama termasuk mengidentifikasi gejala-gejala yang berhubungan dengan kecemasan sebagai faktor risiko yang signifikan untuk Parkinson, yang dapat membantu dalam deteksi dini dan pengobatan penyakit tersebut. Kredit: SciTechDaily.com

Sebuah studi baru menemukan bahwa individu di atas usia 50 tahun dengan kecemasan baru memiliki risiko dua kali lipat terkena penyakit Parkinson, menyoroti pentingnya deteksi dini dan jalur pengobatan potensial.

Sebuah studi baru oleh para peneliti University College London (UCL), yang diterbitkan dalam Jurnal Praktik Umum Inggrismengungkap bahwa orang-orang berusia di atas 50 tahun yang baru-baru ini mengalami kecemasan setidaknya dua kali lebih mungkin didiagnosis menderita Parkinson dibandingkan dengan mereka yang tidak mengalami kecemasan. Studi ini menyelidiki hubungan antara timbulnya kecemasan dan diagnosis penyakit Parkinson berikutnya.

Tim tersebut menggunakan data perawatan primer Inggris antara tahun 2008 dan 2018 dan menilai 109.435 pasien yang mengalami kecemasan setelah usia 50 tahun dan membandingkannya dengan 878.256 kontrol yang tidak mengalami kecemasan.

Mereka kemudian melacak keberadaan ciri-ciri Parkinson – seperti masalah tidur, depresi, tremor, dan gangguan keseimbangan – dari titik diagnosis kecemasan mereka hingga satu tahun sebelum tanggal diagnosis Parkinson, untuk membantu mereka memahami risiko setiap kelompok dalam mengembangkan Parkinson dari waktu ke waktu dan apa saja faktor risikonya.

Temuan Utama tentang Faktor Risiko Parkinson

Tim tersebut memastikan untuk menyesuaikan hasil dengan memperhitungkan usia, jenis kelamin, kekurangan sosial, faktor gaya hidup, penyakit mental yang parah, trauma kepala, dan demensia – yang dapat memengaruhi kemungkinan timbulnya kondisi tersebut pada orang yang mengalami kecemasan.

Akibatnya, mereka menemukan bahwa risiko terkena penyakit Parkinson meningkat dua kali lipat pada orang yang mengalami kecemasan, dibandingkan dengan kelompok kontrol.

Mereka juga menegaskan bahwa gejala-gejala seperti depresi, gangguan tidur, kelelahan, gangguan kognitif, hipotensi, tremor, kekakuan, gangguan keseimbangan, dan sembelit, merupakan faktor risiko timbulnya penyakit Parkinson pada orang-orang yang mengalami kecemasan.

Penulis utama bersama, Dr Juan Bazo Avarez (Epidemiologi & Kesehatan UCL), mengatakan: “Penyakit Parkinson adalah kondisi neurodegeneratif paling umum kedua di seluruh dunia, dan diperkirakan akan mempengaruhi 14,2 juta orang pada tahun 2040.

“Kecemasan diketahui merupakan ciri dari tahap awal penyakit Parkinson, namun sebelum penelitian kami, prospek risiko penyakit Parkinson pada mereka yang berusia di atas 50 tahun dengan timbulnya kecemasan baru tidak diketahui.

“Dengan memahami bahwa kecemasan dan ciri-ciri yang disebutkan di atas terkait dengan risiko lebih tinggi terkena penyakit Parkinson di atas usia 50 tahun, kami berharap dapat mendeteksi kondisi tersebut lebih dini dan membantu pasien mendapatkan perawatan yang mereka butuhkan.”

Penyakit Parkinson adalah gangguan neurodegeneratif yang tumbuh paling cepat di dunia dan saat ini mempengaruhi hampir 10 juta orang di seluruh dunia.

Kondisi ini merupakan kelainan progresif yang disebabkan oleh kematian sel saraf di bagian otak yang disebut substantia nigra, yang mengendalikan gerakan. Sel saraf ini mati atau menjadi rusak, sehingga kehilangan kemampuan untuk memproduksi zat kimia penting yang disebut dopaminakibat penumpukan protein yang disebut alfa-sinuklein.

Inovasi dalam Diagnosis Penyakit Parkinson

Sebuah tim peneliti, yang dipimpin oleh ilmuwan di UCL dan University Medical Centre Goettingen, Jerman, baru-baru ini mengembangkan tes darah sederhana yang menggunakan kecerdasan buatan untuk memprediksi penyakit Parkinson hingga tujuh tahun sebelum timbulnya gejala.

Penulis utama Profesor Anette Schrag (Institut Neurologi Queen Square UCL) mengatakan: “Kecemasan tidak diteliti dengan baik seperti indikator awal penyakit Parkinson lainnya. Penelitian lebih lanjut harus menyelidiki bagaimana munculnya kecemasan dini berhubungan dengan gejala awal lainnya dan dengan perkembangan Parkinson yang mendasarinya pada tahap awal.

“Hal ini dapat mengarah pada penanganan kondisi yang lebih baik pada tahap paling awal.”

Para peneliti menyarankan bahwa penelitian di masa mendatang harus menyelidiki mengapa orang yang berusia di atas 50 tahun dengan kecemasan baru lebih berisiko terkena Parkinson dan apakah hasil yang mereka peroleh dipengaruhi oleh tingkat keparahan kecemasan.

Referensi: “Risiko penyakit Parkinson pada orang berusia ≥50 tahun dengan kecemasan baru: studi kohort retrospektif dalam perawatan primer di Inggris” oleh Juan Carlos Bazo-Alvarez, Danielle Nimmons, Kate Walters, Irene Petersen dan Anette Schrag, 25 Juni 2024, Jurnal Praktik Umum Inggris.
DOI: 10.3399/BJGP.2023.0423

Studi ini didanai oleh hibah AND-PD Uni Eropa.

Related articles

Recent articles

spot_img