25.4 C
Jakarta

Penggunaan Ganja dan COVID-19: Kaitan Ilmiah yang Mengejutkan Terungkap

Published:

Sebuah penelitian menyoroti potensi risiko yang terkait dengan penggunaan ganja selama COVID-19, menunjukkan peningkatan kemungkinan rawat inap dan perawatan intensif dibandingkan dengan bukan pengguna ganja.

Mirip dengan perokok, pengguna ganja hampir dua kali lebih mungkin memerlukan rawat inap dan perawatan intensif ketika terinfeksi virus.

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa pengguna ganja menghadapi risiko serius yang lebih tinggi COVID 19 penyakit yang memerlukan rawat inap dan perawatan ICU, serupa dengan pengguna tembakau. Namun angka kematian mereka tidak meningkat. Temuan ini menyoroti perlunya penelitian lebih lanjut mengenai dampak ganja terhadap kesehatan, terutama pada infeksi virus.

Penggunaan Ganja dengan Peningkatan Risiko COVID-19 Parah

Ketika penyakit mematikan yang kemudian dikenal sebagai COVID-19 mulai menyebar pada akhir tahun 2019, para ilmuwan segera menjawab pertanyaan penting: Siapa yang paling berisiko?

Mereka dengan cepat menyadari bahwa beberapa karakteristik – termasuk usia, riwayat merokok, indeks massa tubuh (BMI) yang tinggi, dan adanya penyakit lain seperti diabetes – membuat orang yang terinfeksi virus ini lebih mungkin untuk sakit parah dan bahkan meninggal. Namun ada satu faktor risiko yang masih belum terkonfirmasi lebih dari empat tahun kemudian: penggunaan ganja. Bukti telah muncul dari waktu ke waktu yang menunjukkan efek protektif dan berbahaya.

Hubungan Antara Penggunaan Ganja dan Tingkat Keparahan COVID-19

Kini, sebuah studi baru yang dilakukan oleh para peneliti di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis dengan tegas menunjukkan hal terakhir: Ganja dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit serius bagi mereka yang mengidap COVID-19.

Penelitian tersebut dipublikasikan pada 21 Juni di jurnal medis Jaringan JAMA Terbukamenganalisis catatan kesehatan 72.501 orang yang diperiksa karena COVID-19 di pusat kesehatan di sistem layanan kesehatan utama di Midwestern selama dua tahun pertama pandemi. Para peneliti menemukan bahwa orang yang melaporkan menggunakan ganja dalam bentuk apa pun setidaknya sekali dalam setahun sebelum mengembangkan COVID-19 secara signifikan lebih mungkin memerlukan rawat inap dan perawatan intensif dibandingkan orang yang tidak memiliki riwayat penggunaan ganja. Peningkatan risiko penyakit parah ini setara dengan risiko merokok.

Perawat Megan Roberts merawat pasien COVID-19 di unit perawatan intensif di Rumah Sakit Barnes-Jewish pada tahun 2020. Sebuah studi yang dilakukan oleh para peneliti di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis menunjukkan bahwa orang dengan COVID-19 yang menggunakan ganja lebih mungkin terkena penyakit ini. dirawat di rumah sakit dan memerlukan perawatan intensif dibandingkan yang tidak menggunakan obat. Kredit: Matt Miller/Universitas Washington

“Ada anggapan di kalangan masyarakat bahwa ganja aman untuk digunakan, tidak seburuk merokok atau minum alkohol, bahkan mungkin baik bagi Anda,” kata penulis senior Li-Shiun Chen, MD, DSc, a profesor psikiatri. “Saya pikir itu karena belum banyak penelitian mengenai dampak ganja terhadap kesehatan dibandingkan dengan tembakau atau alkohol. Apa yang kami temukan adalah bahwa penggunaan ganja tidak berbahaya dalam konteks COVID-19. Orang-orang yang melaporkan ya terhadap penggunaan ganja saat ini, pada frekuensi apa pun, lebih cenderung memerlukan rawat inap dan perawatan intensif dibandingkan mereka yang tidak menggunakan ganja.”

Perbandingan Efek Ganja dan Tembakau

Penggunaan ganja berbeda dengan merokok dalam satu ukuran hasil utama: kelangsungan hidup. Meskipun perokok secara signifikan lebih mungkin meninggal karena COVID-19 dibandingkan bukan perokok – sebuah temuan yang sejalan dengan banyak penelitian lain – namun hal yang sama tidak terjadi pada pengguna ganja, menurut studi tersebut.

“Efek independen ganja serupa dengan efek independen tembakau terkait risiko rawat inap dan perawatan intensif,” kata Chen. “Untuk risiko kematian, risiko tembakau sudah jelas tetapi diperlukan lebih banyak bukti mengenai ganja.”

Kajian Komprehensif dan Analisis Data

Studi ini menganalisis catatan kesehatan elektronik orang-orang yang diperiksa karena COVID-19 di rumah sakit dan klinik BJC HealthCare di Missouri dan Illinois antara tanggal 1 Februari 2020 hingga 31 Januari 2022. Catatan tersebut berisi data tentang karakteristik demografi seperti jenis kelamin. , usia, dan ras; kondisi medis lainnya seperti diabetes dan penyakit jantung; penggunaan zat-zat termasuk tembakau, alkohol, ganja, dan vaping; dan hasil penyakitnya — khususnya, rawat inap, masuk ke unit perawatan intensif (ICU), dan kelangsungan hidup.

Pasien COVID-19 yang melaporkan bahwa mereka telah menggunakan ganja pada tahun sebelumnya memiliki kemungkinan 80% lebih besar untuk dirawat di rumah sakit dan 27% lebih besar kemungkinannya untuk dirawat di ICU dibandingkan pasien yang tidak menggunakan ganja, setelah memperhitungkan kebiasaan merokok, vaksinasi. , kondisi kesehatan lainnya, tanggal diagnosis, dan faktor demografi. Sebagai perbandingan, perokok tembakau yang mengidap COVID-19 memiliki kemungkinan 72% lebih besar untuk dirawat di rumah sakit dan 22% lebih besar kemungkinannya memerlukan perawatan intensif dibandingkan bukan perokok, setelah disesuaikan dengan faktor-faktor lain.

Hasil ini bertentangan dengan beberapa penelitian lain yang menunjukkan bahwa ganja dapat membantu tubuh melawan penyakit virus seperti COVID-19.

“Sebagian besar bukti yang menunjukkan bahwa ganja baik untuk Anda berasal dari penelitian pada sel atau hewan,” kata Chen. “Keuntungan dari penelitian kami adalah penelitian ini dilakukan pada manusia dan menggunakan data layanan kesehatan dunia nyata yang dikumpulkan di berbagai lokasi dalam jangka waktu yang lama. Semua hasil telah diverifikasi: rawat inap, rawat inap di ICU, kematian. Dengan menggunakan kumpulan data ini, kami dapat mengkonfirmasi dampak merokok, yang menunjukkan bahwa data tersebut dapat diandalkan.”

Mekanisme Potensial dan Penelitian Masa Depan

Penelitian ini tidak dirancang untuk menjawab pertanyaan mengapa penggunaan ganja dapat memperburuk COVID-19. Salah satu kemungkinannya adalah menghirup asap ganja melukai jaringan paru-paru yang halus dan membuatnya lebih rentan terhadap infeksi, sama seperti asap tembakau menyebabkan kerusakan paru-paru yang membuat orang berisiko terkena pneumonia, kata para peneliti. Hal ini tidak berarti bahwa mengonsumsi makanan yang dapat dimakan akan lebih aman daripada merokok. Ada kemungkinan juga bahwa ganja, yang dikenal dapat menekan sistem kekebalan tubuh, melemahkan kemampuan tubuh untuk melawan infeksi virus tidak peduli bagaimana cara konsumsinya, para peneliti mencatat.

“Kami tidak tahu apakah makanan yang dapat dimakan lebih aman,” kata penulis pertama Nicholas Griffith, MD, seorang residen medis di Washington University. Griffith adalah seorang mahasiswa kedokteran di Universitas Washington ketika dia memimpin penelitian tersebut. “Orang-orang ditanyai pertanyaan ya atau tidak: ‘Apakah Anda menggunakan ganja dalam setahun terakhir?’ Hal ini memberi kami informasi yang cukup untuk membuktikan bahwa jika Anda menggunakan ganja, perjalanan layanan kesehatan Anda akan berbeda, namun kami tidak dapat mengetahui berapa banyak ganja yang harus Anda gunakan, atau apakah ada perbedaan apakah Anda merokok atau mengonsumsi makanan. Itu adalah pertanyaan-pertanyaan yang sangat kami ingin jawabannya. Saya berharap penelitian ini membuka pintu untuk penelitian lebih lanjut mengenai dampak kesehatan dari ganja.”

Referensi: “Cannabis, Tobacco Use, and COVID-19 Outcomes” oleh Nicholas B. Griffith, Timothy B. Baker, Brendan T. Heiden, Nina Smock, Giang Pham, Jingling Chen, Justin Yu, James Reddy, Albert M. Lai, Eric Hogue, Laura J. Bierut dan Li-Shiun Chen, 21 Juni 2024, Jaringan JAMA Terbuka.
DOI: 10.1001/jamanetworkopen.2024.17977

Related articles

Recent articles

spot_img