25.4 C
Jakarta

Perenang paralimpiade Christie Raleigh Crossley mungkin hampir mencapai impian atletiknya sejak lama

Published:

MINNEAPOLIS (AP) — Christie Raleigh Crossley baru-baru ini menonton film dokumenter di mana bintang bola basket Sue Bird menyebutkan bagaimana setiap kali dia terpilih menjadi anggota Tim AS untuk Olimpiade, dia merasa seperti anak kecil lagi.

Saat adegan itu berakhir, Raleigh Crossley menghentikan TV-nya dan menangis. Ia memikirkan cedera, operasi, dan keterbatasan yang membuat impian Olimpiade masa kecilnya mustahil terwujud. Namun, kemudian, muncullah rasa damai. “Saya tidak duduk di sana dan berkata, ‘Saya tidak akan pernah menjadi atlet Olimpiade,’” katanya.

Minggu ini di Freeman Aquatics Center di University of Minnesota, Raleigh Crossley malah mengarahkan pandangannya untuk mencapai panggung terbesar dalam atletik adaptif dengan kemenangan di uji coba renang Paralimpiade AS. Perjalanan ke Paris untuk Paralimpiade 2024 akhirnya dapat memenuhi ambisinya.

Mimpi Raleigh Crossley untuk menjadi perenang Olimpiade dimulai pada usia 9 tahun, saat menonton Olimpiade Atlanta. Warga asli Toms River, New Jersey, memiliki bakat di air yang membawanya ke Florida State, di mana ia memenangkan penghargaan ACC Freshman of the Year dan dua kali dinobatkan sebagai All-American.

Namun kecelakaan pada tahun 2007 dan kemudian tahun 2008 sangat merugikannya. Yang pertama, Raleigh Crossley menderita cedera punggung dan leher akibat kecelakaan mobil yang ditabrak oleh pengemudi mabuk. Tahun berikutnya, dia menjadi korban tabrak lari pejalan kaki dan mengalami cedera otak.

Meski begitu, Raleigh Crossley memenangkan gelar nasional Divisi III di Universitas Rowan sebelum persyaratan kuliahnya habis.

Selama kuliah dan setelahnya, aspirasinya untuk menjadi atlet Olimpiade tidak pernah goyah. Namun setelah berlatih dengan Michael Phelps dan perenang lain yang kembali dari Olimpiade Beijing 2008, Raleigh Crossley memutuskan untuk memulai sebuah keluarga – kini ia memiliki tiga orang anak.

Raleigh Crossley mulai berpikir untuk mencoba satu kesempatan lagi di kualifikasi Olimpiade, tetapi pada Desember 2018 ia mengalami kelumpuhan sebagian akibat tumor otak. Setelah operasi, ia kembali ke kolam renang untuk mempersiapkan diri menghadapi uji coba 2020, tetapi ternyata ia tidak dapat mengendalikan lengan kirinya saat berenang. Upayanya untuk mencapai Tokyo terhenti setelah hanya berada 50 meter di dalam air.

Raleigh Crossley menyaksikan Paralimpiade Tokyo dari rumahnya dan tertarik dengan komentar mantan perenang Paralimpiade Michelle Konkoly. Ia menelepon pelatih Konkoly, Paul Yetter, tak lama setelah itu dan bertanya apakah ia bisa menghindari penggunaan lengannya yang tidak berfungsi saat berada di dalam air.

“Dia seperti, ‘itu bisa berhasil,’” Raleigh Crossley mengenang percakapan mereka. “Sepanjang karir para saya, saya telah berlatih hanya dengan satu tangan.”

Raleigh Crossley mulai berusaha keras untuk bisa sampai ke Paris dua tahun lalu. Setelah memecahkan beberapa rekor Amerika dan meraih kejuaraan dunia gaya punggung 100 meter, ia tampaknya akan mendapatkan tempat saat tim para-renang AS diumumkan pada hari Minggu. Hingga hari Jumat, ia telah memenangkan gaya punggung 100 meter dan gaya bebas 100 meter di kelasnya pada uji coba Paralimpiade.

Setiap Paralimpiade memiliki cerita tersendiri di balik alasan mereka mengikuti Olimpiade. Raleigh Crossley memiliki perspektif yang tidak biasa tentang karier yang cemerlang sebagai perenang berbadan sehat sebelum berkompetisi di nomor para.

“Ada memori otot, lengan kiri akan melakukan apa pun,” kata Raleigh Crossley tentang gaya renang barunya. “Tetapi jika saya fokus pada (lengan) kanan saya, maka saya tahu bahwa setidaknya sisi itulah yang menjadi tempat kekuatan saya.”

Pelatih Raleigh Crossley, Wilma Wong, telah bekerja dengan beberapa perenang Paralimpiade.

“Setiap manusia memiliki bagian tubuh yang tidak sama,” kata Wong. “Anda selalu bekerja dengan beberapa jenis perbedaan, hanya saja perbedaannya sedikit lebih besar ketika seseorang memiliki cacat fisik.”

Raleigh Crossley mengakui bahwa penyesuaian terhadap renang satu tangan merupakan hambatan mental yang besar untuk dinavigasi. “Dulu, saya sedikit keras kepala dan keras kepala,” akunya. “Hal ini membuat orang lain berkata, ‘Saya rasa itu bukan cara terbaik, cobalah ini,’ dan berkata, ‘Saya akan memercayai Anda dalam hal itu.’”

Pada usia 37, semuanya tampak menyatu secara fisik untuk Raleigh Crossley. Secara emosional, ini masih sebuah perjalanan. Dia mengatakan kedekatan dengan tujuan seumur hidupnya hanya benar-benar ditetapkan baginya ketika berenang di babak penyisihan pertamanya di uji coba pada hari Kamis.

“Di kolam pemanasan, saya memberi tahu pelatih saya, ‘Saya akan melakukan lari 500 (meter),’ katanya. “Aku menitikkan air mata.”

Bahasa Indonesia: ___

Jack Rachinsky adalah mahasiswa di Pusat Jurnalisme Olahraga John Curley di Penn State.

Bahasa Indonesia: ___

Olimpiade Musim Panas AP:

Related articles

Recent articles

spot_img