26.8 C
Jakarta

Setelah begitu banyak pertandingan 5 set di Wimbledon, Novak Djokovic akan baik-baik saja dengan pertandingan best-of-3 di babak awal

Published:

LONDON (AP) — Kadang-kadang, muncul perdebatan mengenai apakah masuk akal bagi pria untuk terus memainkan pertandingan terbaik dari lima set di Wimbledon dan turnamen Grand Slam lainnya. Pertimbangkan Novak Djokovic pendukung setia untuk mempertahankan format tersebut — setidaknya pada tahap akhir jurusan.

Namun, ia akan baik-baik saja jika memangkas kembali ke format terbaik dari tiga format lebih awal.

Ada 34 kompetisi yang intens di Klub Seluruh Inggris di tiga putaran pertama, yang terbanyak hingga saat itu di Grand Slam mana pun dalam sejarah era Terbuka, yang dimulai pada tahun 1968. Saat putaran keempat dari tujuh putaran dimulai hari Minggu, yang diperlukan hanyalah satu pertandingan lima set lagi untuk menyamai rekor untuk yang terbanyak di seluruh turnamen utama.

“Saat ini Anda hanya bisa melihatnya di Grand Slam, bukan? Itulah yang saya kira membuat para pemain dan penonton bersemangat,” kata Djokovic, yang telah memenangkan tujuh gelar juara putra. 24 kejuaraan besar di Wimbledon.

Daya tariknya terkait dengan drama yang berhubungan dengan kemungkinan munculnya kembali, dengan liku-liku.

Mungkin dia agak bias: Djokovic memiliki catatan 40-11 dalam lima set.

“Saya menikmati momen-momen itu sepanjang karier saya,” katanya. “Itu merupakan aspek penting dari sejarah dan masa depan olahraga ini.”

Namun, petenis berusia 37 tahun asal Serbia, yang telah menghabiskan minggu terbanyak di peringkat 1, mengakui bahwa ada alasan yang kuat untuk menentang format best-of-five di era ini dengan rentang perhatian yang terbatas dan, seperti yang dikatakan Djokovic, kebutuhan “untuk menarik penonton muda.”

Pertandingan lima set yang dapat berlangsung selama empat, lima, enam jam tentu saja tidak ideal bagi para atlet, tetapi juga penonton atau penyiar TV.

“Satu-satunya hal yang menurut saya mungkin bagus untuk dipertimbangkan adalah … babak pembukaan yang bisa berlangsung dalam format best-of-three, lalu Anda beralih ke format gabungan best-of-five dari babak keempat atau perempat final. Saya tidak tahu. Itu hanya pendapat saya,” katanya. “Saya pikir best-of-five, terutama dalam tiga atau empat babak terakhir Grand Slam, harus tetap dipertahankan.”

Tanpa format best-of-five, olahraga ini akan kehilangan pembalikan keadaan seperti yang terjadi di Wimbledon dengan laju yang belum pernah terjadi sebelumnya: Lawan Djokovic di putaran keempat pada hari Senin, Holger Rune, memenangkan pertandingannya pada hari Sabtu malam melawan Quentin Halys 1-6, 6-7 (4), 6-4, 7-6 (4), 6-1, yang sudah merupakan kebangkitan ke-10 dari defisit dua set.

Kurang dari setengah minggu, itu adalah rekor untuk Wimbledon penuh.

“Berhasil menaikkan level saya, menaikkan permainan tenis saya, ketika dibutuhkan,” kata Rune, yang tidak pernah memenangkan pertandingan setelah kalah pada dua set pertama.

All England Club telah menjadi tuan rumah beberapa pertandingan olahraga terpanjang, termasuk yang paling terkenal, yang terpanjang yang pernah ada: Kemenangan John Isner selama 11 jam, 5 menit atas Nicolas Mahut di babak pertama pada tahun 2010 yang berlangsung selama tiga hari dan berakhir dengan skor 70-68 di set kelima.

Itu, dan Kekalahan Isner 26-24 dari Kevin Anderson pada set penentu di semifinal 2018, membantu mendorong Wimbledon — dan setiap Slam — untuk mengadopsi tiebreaker first-to-10 pada kedudukan 6-sama di set ketiga pertandingan putri dan set kelima pertandingan putra. Sebelum sistem itu diterapkan, All England Club sempat mencoba tiebreaker pada kedudukan 12-sama di set kelima, yang merupakan cara Kemenangan Djokovic atas Roger Federer di final 2019 telah terselesaikan.

“Salah satu pertandingan paling seru yang pernah saya mainkan dalam hidup saya,” sebut Djokovic.

Mungkin terasa berbeda jika dia tidak menghapus dua poin kejuaraan dan keluar sebagai pemenang.

Namun, kelelahan yang muncul karena bermain dalam lima set membuat para pemain ingin menghindari pertandingan yang panjang, sehingga mereka dapat menyimpan energi untuk pertandingan berikutnya. Djokovic belum pernah bermain hingga lima set selama turnamen ini, tetapi juara bertahan Carlos Alcaraz dikalahkan oleh Frances TiafoeMisalnya.

Itu tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan Ben Sheltonpemain Amerika berusia 21 tahun, yang perlu memenangkan tiga pertandingan lima set berturut-turut hanya untuk dapat mencapai pertarungannya melawan pemain nomor 1 Jannik Sinner pada hari Minggu.

Australia Terbuka tahun ini memiliki total 35 pertandingan lima set, sama dengan AS Terbuka 1983 untuk pertandingan terbanyak di turnamen besar. Mengapa akhir-akhir ini ada begitu banyak pertandingan?

“Saat ini ada begitu banyak pemain bagus. Tidak ada undian (yang mudah) — mungkin, jika Anda bermain dengan beberapa pemain lapangan tanah liat di lapangan rumput yang tidak nyaman. Namun, sebagian besar, semua orang bermain bagus di semua permukaan. Dan level tenis berada pada tahap yang sangat, sangat tinggi,” kata Denis Shapovalov, yang kalah dari Shelton dalam lima set pada hari Sabtu. “Anda hanya harus siap untuk berjuang keras sejak Putaran 1.”

Bahasa Indonesia: ___

Howard Fendrich telah menjadi penulis tenis AP sejak 2002. Temukan ceritanya di sini:

Bahasa Indonesia: ___

Tenis AP:

Related articles

Recent articles

spot_img