25.4 C
Jakarta

Teori Liar Menunjukkan Materi Gelap Bisa Membuat Bintang Abadi

Published:

Menurut tim astronom yang baru-baru ini mempelajari sumber cahaya jauh, bintang-bintang yang berada sangat dekat dengan pusat galaksi kita bisa saja dipicu oleh materi gelap untuk selamanya.

Kelompok bintang, yang dikenal sebagai bintang gugus S, hanya berjarak tiga tahun cahaya dari pusat Bima Sakti (sebagai referensi, kita berjarak sekitar 26.000 tahun cahaya dari pusat galaksi kita, yang menampung lubang hitam supermasif di intinya). Bintang-bintang tersebut secara mengejutkan masih sangat muda dibandingkan dengan lingkungan galaksinya, namun mereka tidak terlihat seperti bintang yang bermigrasi begitu saja ke bagian Bima Sakti ini setelah terbentuk di lokasi lain. Wilayah ini juga memiliki beberapa bintang yang sangat berat dan lebih sedikit bintang tua dari yang diperkirakan.

Seperti dilansir oleh Luar Angkasa.comtim peneliti berpendapat bahwa bintang-bintang aneh ini mungkin mengumpulkan materi gelap, yang kemudian mereka gunakan sebagai bahan bakar untuk terus menyala. Karena model memperkirakan ada banyak materi gelap di dekat inti galaksi, bintang-bintang “selamanya muda,” seperti yang dikatakan penulis utama studi Isabelle John, ahli astrofisika di Institut Kavli untuk Astrofisika dan Kosmologi Partikel kepada Space.com. Sebenarnya, perjalanan bintang-bintang masih sangat panjang sebelum mereka mulai kehabisan bahan bakar. Makalah tim adalah saat ini dihosting di server pracetak arXiv, yang berarti belum melalui proses peninjauan sejawat.

Materi gelap tampaknya membentuk 27% dari alam semestanamun sejauh ini belum terdeteksi secara langsung. Dengan kata lain, para astronom tidak dapat melihatnya pada pita cahaya mana pun dengan menggunakan instrumen yang ada. Sebaliknya, materi gelap terlihat melalui pengaruhnya terhadap objek tersebut adalah terlihat, dari bintang-bintang yang jauh hingga gugusan bintang yang besar. Meskipun materi gelap tidak terlihat oleh kita, efek gravitasinya tampak jelas. Belum jelas apakah ada satu penyebab materi gelap—partikel teoritis seperti aksioma, misalnya—atau apakah ada beberapa hal yang tidak diketahui yang telah kita beri istilah umum materi gelap.

Makalah yang baru diperkenalkan ini bukanlah makalah pertama yang mengeksplorasi bagaimana materi gelap dapat berinteraksi dengan bintang. Awal tahun ini, tim peneliti lain mengusulkan agar bintang neutron—sisa-sisa bintang yang sangat padat—sebenarnya bisa menjadi sumber materi gelap. Juli lalu, tim lain menyatakan bahwa Teleskop Webb telah mendeteksinya bintang yang ditenagai oleh materi gelap.

“Model pembentukan bintang menunjukkan bahwa bintang tidak dapat terbentuk dalam jarak (0,326 tahun cahaya) dari pusat lubang hitam, tempat bintang-bintang cluster S ditemukan,” tulis para peneliti. “Sebaliknya, bintang-bintang pasti terbentuk di tempat lain dan bermigrasi menuju Pusat Galaksi. Sebaliknya, pengamatan menunjukkan bahwa bintang-bintang di wilayah ini berusia muda (kurang dari atau kira-kira sama dengan 15 juta tahun), yang menunjukkan bahwa bintang-bintang tersebut mungkin terbentuk secara lokal.”

Dalam surat mereka, tim juga memperkenalkan versi bintang materi gelap dari Diagram Hertzsprung-Russellbagan yang memetakan luminositas bintang dan suhu efektif. Bintang-bintang dalam diagram versi gelap memiliki suhu lebih rendah daripada bintang-bintang pada diagram yang ada, tetapi masih memiliki luminositas yang serupa. “Kepadatan materi gelap di bintang-bintang ini terus bertambah, memberikan keabadian pada bintang-bintang ini dan memecahkan berbagai anomali bintang,” tulis tim tersebut.

Dengan memetakan cara bintang-bintang yang berpotensi didorong oleh materi gelap ini berevolusi dan menua, tim tersebut dapat lebih baik mengkarakterisasi bagaimana materi gelap memanifestasikan dirinya di alam semesta dan berinteraksi dengan materi biasa. Tim tersebut juga mencatat bahwa teleskop kelas tiga puluh meter akan dapat mengukur bintang-bintang di dekat Pusat Galaksi dengan lebih baik, menjelaskan apakah materi gelap memiliki dampak pada bintang-bintang di wilayah tersebut.

Lagi: Tabrakan Hebat Ini Bisa Menghasilkan Materi Gelap

Related articles

Recent articles

spot_img