31.2 C
Jakarta

Apakah Otak Buatan Laboratorium Etis? Menurut Para Ilmuwan, Tidak Ada Jawaban yang Jelas

Published:

Sebuah studi dari Universitas Hiroshima menyoroti perlunya kerangka etika dan hukum yang ketat dalam penelitian organoid otak, terutama yang menyangkut jaringan janin, yang mendukung kemajuan ilmiah yang bertanggung jawab. (Konsep artis.) Kredit: SciTechDaily.com

Menjelajahi implikasi etika dan hukum dari pengembangan organoid otak dari jaringan otak janin manusia.

Organoid otak, yang biasa disebut “otak mini,” bukanlah otak manusia yang sebenarnya. Namun, masalah etika seputar jaringan otak yang tumbuh di laboratorium ini, terutama yang berasal dari jaringan janin manusia, bisa jadi sangat manusiawi.

Para peneliti dari Sekolah Pascasarjana Humaniora dan Ilmu Sosial di Universitas Hiroshima memberikan wawasan berharga tentang kompleksitas yang melekat dalam penelitian organoid otak, memberikan kontribusi signifikan terhadap wacana yang sedang berlangsung seputar bioteknologi inovatif ini dan membuka jalan bagi pengambilan keputusan yang tepat serta pengelolaan hukum dan etika dalam mengejar kemajuan ilmiah.

Makalah mereka diterbitkan pada tanggal 4 Maret di Laporan EMBO.

Organoid otak adalah jaringan otak manusia tiga dimensi yang berasal dari sel induk, yang mampu berkembang menjadi berbagai jenis sel. Organoid ini mereplikasi kompleksitas otak manusia di laboratorium, sehingga memungkinkan peneliti mempelajari perkembangan dan penyakit otak dengan harapan memperoleh wawasan penting dan membuat kemajuan medis yang inovatif.

Tantangan Etika dan Hukum

Secara tradisional, organoid otak tumbuh dari sel induk pluripoten, subtipe yang sangat kuat yang merupakan ciri khas perkembangan embrio awal, tetapi teknologi baru kini memungkinkan untuk menghasilkan organoid ini dari sel otak janin manusia. Namun, metode ini menimbulkan perdebatan hukum dan etika yang lebih panas tentang organoid otak — perdebatan yang sudah intens dalam penelitian organoid konvensional.

“Penelitian kami berupaya untuk mengungkap dilema etika dan kompleksitas hukum yang sebelumnya sering diabaikan, yang muncul di persimpangan penelitian organoid tingkat lanjut dan penggunaan jaringan janin, yang sebagian besar diperoleh melalui aborsi elektif,” kata Tsutomu Sawai, seorang profesor madya di Universitas Hiroshima dan penulis utama penelitian tersebut.

Studi ini menyoroti kebutuhan mendesak akan kerangka regulasi yang canggih dan selaras secara global yang dirancang untuk menavigasi lanskap etika dan hukum yang kompleks dari penelitian organoid otak janin (FeBO). Makalah ini menekankan pentingnya protokol persetujuan yang diinformasikan, pertimbangan etika seputar kesadaran organoid, transplantasi organoid ke hewan, integrasi dengan sistem komputasi, dan perdebatan yang lebih luas terkait dengan penelitian embrio dan etika aborsi.

“Rencana kami adalah untuk secara aktif mengadvokasi pengembangan kerangka etika dan peraturan yang menyeluruh untuk penelitian organoid otak, termasuk penelitian FeBO, di tingkat nasional dan internasional,” kata Masanori Kataoka, seorang rekan peneliti di Universitas Hiroshima.

“Daripada dibatasi pada isu-isu kesadaran, kini lebih penting dari sebelumnya, untuk memajukan diskusi etika dan regulasi secara sistematis guna memajukan kemajuan ilmiah dan medis secara bertanggung jawab dan etis,” kata Sawai.

Ke depannya, duo peneliti ini berencana untuk terus mendukung kemajuan diskusi etika dan regulasi seputar penelitian organoid otak. Dengan mempromosikan kemajuan yang bertanggung jawab dan etis dalam sains dan kedokteran, mereka bertujuan untuk memastikan bahwa semua penelitian yang melibatkan organoid otak, termasuk FeBO, dilakukan dalam kerangka kerja yang mengutamakan martabat manusia dan integritas etika.

Referensi: “Tantangan etika dan hukum organoid yang berasal dari jaringan otak janin manusia” oleh Tsutomu Sawai dan Masanori Kataoka, 4 Maret 2024, Laporan EMBO.
Nomor Induk Kependudukan: 10.1038/s44319-024-00099-5

Penelitian ini didanai oleh Badan Penelitian dan Pengembangan Medis Jepang, Masyarakat Jepang untuk Pengembangan Ilmu Pengetahuan, Institut Penelitian Sains dan Teknologi untuk Masyarakat, dan Yayasan Uehiro untuk Etika dan Pendidikan.



Related articles

Recent articles

spot_img