26.8 C
Jakarta

Bahaya Tersembunyi dari Ganja Prenatal Terungkap

Published:

Oleh

Penelitian terbaru di Universitas Washington telah meneliti bagaimana paparan ganja sebelum lahir dapat memengaruhi perkembangan saraf, mengungkap kemungkinan mekanisme biologis yang menghubungkan paparan tersebut dengan masalah kesehatan mental di kemudian hari saat kanak-kanak dan remaja. Kredit: SciTechDaily.com

Penelitian baru menghubungkan prenatal ganja paparan terhadap potensi masalah perkembangan dan kesehatan mental melalui perubahan dalam struktur dan fungsi otak, berdasarkan temuan data neuroimaging.

Para ilmuwan tengah berupaya memahami bagaimana ganja dapat memengaruhi perkembangan saraf jangka panjang saat orang terpapar ganja di dalam rahim. Penelitian sebelumnya oleh peneliti dari Washington University di St. Louis, Sarah Paul dan David Baranger di laboratorium Behavioral Research and Imaging Neurogenetics (BRAIN) yang dipimpin oleh Ryan Bogdan menemukan hubungan antara paparan ganja prenatal dan potensi kondisi kesehatan mental di masa kanak-kanak dan remaja, tetapi mekanisme biologis potensial yang mungkin dapat menjelaskan hubungan ini belum jelas.

Mekanisme Biologis Potensial Terungkap

Dalam penelitian yang diterbitkan di Kesehatan Mental Alam bulan ini, Bogdan, Dekan Profesor Terhormat Ilmu Psikologi & Otak di WashU, dan Rekan Postdoctoral Baranger, menguraikan beberapa mekanisme potensial tersebut, langkah biologis antara yang dapat berperan dalam bagaimana paparan ganja prenatal mengarah pada masalah perilaku di kemudian hari.

“Kami melihat bukti bahwa paparan ganja dapat memengaruhi perkembangan otak, konsisten dengan hubungannya dengan kesehatan mental,” kata Baranger.

Tantangan dalam Mengidentifikasi Efek Jangka Panjang

Mencoba menguraikan dampak jangka panjang dari paparan ganja selama kehamilan bukanlah hal yang mudah untuk diurai. Ada banyak faktor pengganggu yang memengaruhi kesehatan mental dan perilaku. Misalnya, katakanlah seseorang terpapar ganja di dalam rahim dan kemudian mengalami gangguan pemusatan perhatian saat remaja—bagaimana Anda membedakannya sebagai sifat bawaan, atau sifat yang dipengaruhi oleh faktor lingkungan, versus sifat yang dipengaruhi oleh paparan ganja di awal perkembangan? Atau ketiga proses tersebut dapat berkontribusi pada psikopatologi di kemudian hari. Komplikasi lainnya adalah meningkatnya prevalensi penggunaan ganja, termasuk di antara populasi hamil di mana penggunaan ganja telah meningkat dari 3 menjadi 7 persen dari tahun 2002 hingga 2017.

Para peneliti menggunakan metode statistik untuk menyaring beberapa faktor pengganggu ini dan menyarankan potensi pengukuran biologis antara paparan ganja prenatal dan jenis perilaku remaja.

Tidak ada yang bisa 100 persen membuktikan sebab akibat, “tetapi kita bisa melihat kemungkinan sebab akibat, dan mengidentifikasi korelasi biologis potensial yang dikaitkan dengan paparan ganja dan dampak kesehatan mental ini menunjukkan hal itu masuk akal,” kata Bogdan tentang hasil studi tersebut.

Wawasan dari Studi Neuroimaging

Para peneliti telah menggunakan data dari Studi Perkembangan Kognitif dan Otak Remaja (ABCD), sebuah proyek penelitian berkelanjutan yang melibatkan hampir 12.000 anak di seluruh Amerika Serikat. Sebagai bagian dari studi tersebut, para peneliti mengumpulkan data tentang penggunaan zat oleh setiap ibu sebelum kelahiran dan data neuroimaging pada usia 9-10 dan 11-12 tahun. Sekitar 370 anak terpapar ganja sebelum ibu mengetahui kehamilannya, dan 195 terpapar sebelum dan setelah mengetahui kehamilannya.

Para peneliti mengamati berbagai pengukuran neuroimaging yang penting dalam perkembangan otak, termasuk pengukuran ketebalan dan luas permukaan otak, serta pengukuran difusi air ke dalam dan ke luar sel. Pola yang ditemukan pada kelompok anak yang terpapar ganja sebelum lahir sesuai dengan potensi pengurangan neuroinflamasi.

“Mungkin apa yang kita lihat adalah efek antiperadangan dari ganja yang menyebabkan perbedaan dalam cara otak dipangkas selama perkembangan saraf,” kata Bogdan.

Efek Kontroversial Ganja pada Perkembangan Otak

Banyak yang membicarakan tentang efek antiperadangan dari ganja, tetapi mengurangi peradangan tidak selalu baik. Semuanya tergantung pada waktu. Pengurangan peradangan yang terlalu banyak pada waktu yang salah dapat memengaruhi cara otak dipangkas dan dipersiapkan.

Teori lain adalah bahwa paparan ganja menyebabkan penuaan dini. Namun, jangan berharap menemukan bukti biologis yang kuat yang mengaitkan kondisi kesehatan mental dengan paparan ganja dini.

Bahkan mungkin bukan karena pemangkasan. Mungkin juga bukan karena penggunaan ganja itu sendiri, melainkan produk pasca-pembakaran dari menghisap ganja yang dapat memicu percepatan penuaan dan efek kognitif di kemudian hari, kata Bogdan.

Atau, itu semua tergantung pada faktor sosiologis.

Arah Masa Depan dalam Penelitian Ganja

Mencoba menemukan hubungan satu-satu yang membuktikan bahwa paparan ganja prenatal memiliki efek negatif selama masa remaja merupakan tantangan dan mungkin tidak mungkin dilakukan dengan studi retrospektif. Baranger mencatat bahwa keterbatasan utama dari kumpulan data ini adalah bahwa data ini bersifat retrospektif; para ibu melaporkan penggunaan ganja mereka 10 tahun yang lalu, jadi ia menantikan data baru dari studi prospektif dan longitudinal yang akan menawarkan informasi yang lebih baru, akurat, dan terperinci tentang penggunaan ganja selama kehamilan.

“Hal itu mungkin akan memberi kita lebih banyak jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini di masa mendatang.”

Sementara itu, hasil penelitian ini menegaskan kembali bahwa jika Anda berpikir untuk menggunakan ganja saat hamil, “bicarakan dengan dokter Anda tentang pilihan Anda dan opsi lain apa yang mungkin ada,” kata Baranger.

Referensi: “Paparan ganja prenatal, otak, dan psikopatologi selama masa remaja awal” oleh David AA Baranger, Alex P. Miller, Aaron J. Gorelik, Sarah E. Paul, Alexander S. Hatoum, Emma C. Johnson, Sarah MC Colbert, Christopher D. Smyser, Cynthia E. Rogers, Janine D. Bijsterbosch, Arpana Agrawal dan Ryan Bogdan, 4 Juli 2024, Kesehatan Mental Alam.
DOI: 10.1038/s44220-024-00281-7

Penelitian yang dilaporkan dalam siaran pers ini didukung oleh R01DA54750 (RB, AA). Pendanaan tambahan meliputi: DAAB (K99AA030808), APM (T32DA015035), AJG (DGE-213989), SEP (F31AA029934), ASH (K01AA030083), ECJ (K01DA051759; BBRF Young Investigator Grant 29571), CER (R01DA046224), AA (R01DA54750), RB (R01DA54750, R21AA027827, U01DA055367). Data untuk penelitian ini disediakan oleh studi Adolescent Brain Cognitive Development (ABCD) yang didanai oleh penghargaan U01DA041022, U01DA041025, U01DA041028, U01DA041048, U01DA041089, U01DA041093, U01DA041106, U01DA041117, U01DA041120, U01DA041134, U01DA041148, U01DA041156, U01DA041174, U24DA041123, dan U24DA041147 dari NIH dan mitra federal tambahan (Konten sepenuhnya merupakan tanggung jawab penulis dan tidak selalu mewakili pandangan resmi dari Institut Kesehatan Nasional.

Related articles

Recent articles

spot_img