29.2 C
Jakarta

Cegah Kucing Anda Mencakar Perabotan dengan Strategi yang Didukung Sains Ini

Published:

Para ilmuwan bekerja keras untuk memecahkan salah satu masalah terbesar kehidupan: seekor kucing rumahan yang punya kebiasaan buruk mencabik-cabik perabotan.

Dalam sebuah studi baru pada hari Rabu, para peneliti telah mengidentifikasi beberapa faktor kunci yang tampaknya memprediksi adanya cakaran kucing yang tidak diinginkan. Faktor-faktor tersebut meliputi keberadaan anak-anak kecil di rumah, jenis waktu bermain yang mereka dapatkan, dan tingkat stres mereka secara keseluruhan. Setidaknya beberapa dari aspek-aspek ini dapat diubah untuk mengendalikan cakaran kucing Anda, kata para ilmuwan.

Penelitian ini dilakukan oleh ilmuwan veteriner dari Turki, Portugal, dan Prancis; penelitian ini juga didanai oleh perusahaan kesehatan hewan Prancis Ceva Santé Animale. Tim tersebut meminta lebih dari 1.200 pemilik kucing di Prancis untuk mengisi survei daring, yang mencakup pertanyaan tentang lingkungan rumah kucing mereka, rutinitas harian, dan perilaku mencakar.

Secara keseluruhan, tim menemukan bahwa beberapa kucing secara alami lebih rentan mencakar, seperti kucing yang digambarkan sebagai “agresif” atau “mengganggu” oleh pemiliknya. Namun, ada faktor eksternal lain yang terkait dengan kebiasaan mencakar kucing yang tidak diinginkan, khususnya keberadaan anak-anak di rumah, bermain dengan kucing dalam waktu lama, dan secara umum lebih aktif di malam hari.

Cheddar ‘Chiz’ Cara, kucing terkenal dan suka menggaruk tanpa masalah.
Foto: Ed Cara

“Hal ini menggarisbawahi sifat multifaset dari perilaku menggaruk yang tidak diinginkan dan menekankan pentingnya pemahaman komprehensif tentang karakteristik individu kucing dan lingkungannya untuk mengatasi perilaku ini secara efektif,” tulis para peneliti tentang temuan mereka, diterbitkan Rabu di Batas-batas dalam Ilmu Kedokteran Hewan.

Tentu saja, memiliki anak kecil atau kucing yang suka marah bukanlah hal yang dapat diubah oleh pemiliknya begitu saja. Namun, beberapa hal yang diidentifikasi oleh tim menunjukkan bahwa stres merupakan faktor eksternal utama penyebab kucing mencakar yang dapat diatasi dengan lebih baik. Misalnya, terlalu banyak waktu bermain sekaligus dapat menjadi terlalu merangsang bagi kucing. Stres tambahan juga dapat menjelaskan mengapa keberadaan anak-anak di sekitar dikaitkan dengan perilaku mencakar kucing, meskipun para ilmuwan mengatakan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui secara pasti.

Jadi, menemukan cara untuk mengurangi stres kucing Anda akan membantu mengurangi garukan yang tidak diinginkan, kata mereka. Ini dapat mencakup memastikan kucing Anda memiliki banyak sudut dan celah untuk bersantai tanpa diganggu, serta tempat-tempat tinggi tempat mereka dapat bertengger dan mengamati kerajaan mereka. Anda mungkin juga ingin memberi jarak waktu bermain Anda ke dalam aktivitas singkat yang lebih meniru perilaku berburu alami. Dan dari data survei, tim menemukan bahwa meletakkan tiang garukan di tempat-tempat yang sering dikunjungi kucing tampaknya membantu mencegah mereka mencakar furnitur lain yang lebih berharga.

“Temuan kami dapat membantu pengasuh mengelola dan mengalihkan kebiasaan menggaruk ke bahan yang tepat, yang dapat membantu menciptakan lingkungan hidup yang lebih harmonis bagi kucing dan pengasuhnya,” kata penulis utama Yasemin Salgirli Demi̇rbas, seorang peneliti veteriner di Universitas Ankara, dalam sebuah pernyataan. penyataan dari Frontiers, penerbit jurnal tersebut.

Menerapkan temuan ini dapat melindungi barang-barang kesayangan Anda. Jangan biarkan kucing Anda memergoki Anda membaca ini—kecuali Anda siap menjelaskan mengapa sofa kesayangannya tiba-tiba tidak boleh disentuh.

Related articles

Recent articles

spot_img