Gagal Pulihkan Pemerintahan Sipil, Perdana Menteri Sudan Abdalla Hamdok Pilih Mengundurkan Diri

by admin
2 minutes read

Jakarta, BN Nasional — Hamdok, yang gagal menyebutkan nama pemerintah saat protes berlanjut terhadap pengambilalihan militer pada Oktober, mengatakan diskusi meja bundar diperlukan untuk menghasilkan kesepakatan baru untuk transisi politik Sudan.

“Saya memutuskan untuk mengembalikan tanggung jawab dan mengumumkan pengunduran diri saya sebagai perdana menteri, dan memberikan kesempatan kepada pria atau wanita lain dari negara mulia ini, untuk membantunya melewati apa yang tersisa dari masa transisi ke negara demokrasi sipil,” kata Hamdok dalam pidato yang disiarkan televisi, mengutip Reuters 3 Januari.

Pengumuman itu membuat masa depan politik Sudan semakin dalam ke dalam ketidakpastian, tiga tahun setelah pemberontakan yang menyebabkan penggulingan pemimpin lama Omar al-Bashir.

Sebagai ekonom dan mantan pejabat PBB yang dihormati secara luas oleh masyarakat internasional, Hamdok menjadi perdana menteri di bawah perjanjian pembagian kekuasaan antara militer dan warga sipil setelah penggulingan Bashir.

Digulingkan dan ditempatkan di bawah tahanan rumah oleh militer selama kudeta pada 25 Oktober, ia diangkat kembali pada November.

Namun, kesepakatan untuk kembalinya dia dikecam oleh banyak orang di koalisi sipil yang sebelumnya mendukung dia dan pengunjuk rasa yang terus mengadakan demonstrasi massa menentang kekuasaan militer.

Dalam unjuk rasa terbaru pada Hari Minggu, beberapa jam sebelum pidato Hamdok, pasukan keamanan menembakkan gas air mata ke demonstran di Khartoum ketika pengunjuk rasa berbaris menuju istana presiden.

Untuk diketahui, sedikitnya dua orang tewas, menjadikan 56 korban tewas dalam protes sejak kudeta 25 Oktober, kata komite dokter yang bersekutu dengan gerakan protes.

Di antara reformasi ekonomi yang diawasi Hamdok adalah penghapusan subsidi bahan bakar yang mahal dan devaluasi mata uang yang tajam. Itu memungkinkan Sudan untuk memenuhi syarat untuk mendapatkan keringanan setidaknya 56 miliar dolar Amerika Serikat dari utang luar negeri, meskipun kudeta menempatkan kesepakatan pengurangan utang dalam keraguan dan membekukan dukungan ekonomi Barat yang luas untuk Sudan.

Sekembalinya sebagai perdana menteri pada Bulan November, Hamdok mengatakan dia ingin mempertahankan langkah-langkah ekonomi yang diambil oleh pemerintah transisi, menghentikan pertumpahan darah setelah meningkatnya jumlah korban dari tindakan keras terhadap protes.

Sumber.

related posts