29.2 C
Jakarta

Kelompok bantuan mengatakan lebih dari 100 orang tewas dalam 2 minggu pertempuran di sebuah kota di Sudan

Published:

KAIRO (AP) — Pertempuran lebih dari dua minggu antara militer Sudan dan kelompok paramiliter terkenal di sebuah kota besar di wilayah Darfur barat menewaskan sedikitnya 123 orang, kata sebuah kelompok bantuan internasional pada Minggu.

Pertempuran di el-Fasher, ibu kota provinsi Darfur Utara, juga melukai lebih dari 930 orang pada periode yang sama, kata Doctors Without Borders.

“Ini merupakan tanda intensitas kekerasan dalam pertempuran,” kata kelompok tersebut. “Kami mendesak pihak-pihak yang bertikai untuk berbuat lebih banyak untuk melindungi warga sipil.”

Bentrokan antara militer dan Pasukan Dukungan Cepat paramiliter meningkat awal bulan ini di kota tersebut, memaksa ribuan orang meninggalkan rumah mereka, menurut PBB.

El-Fasher menjadi pusat konflik antara militer dan RSF yang dibantu oleh milisi Arab yang biasa dikenal dengan janjaweed. Kota ini merupakan benteng terakhir yang masih dikuasai militer di wilayah Darfur yang luas.

konflik Sudan dimulai pada bulan April tahun lalu ketika ketegangan yang meningkat antara para pemimpin militer dan RSF meledak menjadi pertempuran terbuka di ibu kota, Khartoum, dan tempat lain di negara tersebut.

Konflik tersebut menewaskan lebih dari 14.000 orang dan melukai ribuan lainnya di tengah laporan meluasnya kekerasan seksual dan kekejaman lainnya yang menurut kelompok hak asasi manusia merupakan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Hal ini juga mendorong penduduk negara tersebut untuk melakukan hal tersebut ambang kelaparan. Badan pangan PBB memperingatkan pihak-pihak yang bertikai awal bulan ini bahwa ada risiko serius penyebaran penyakit ini kelaparan dan kematian di Darfur dan di tempat lain di Sudan jika mereka tidak mengizinkan bantuan kemanusiaan masuk ke wilayah barat yang luas tersebut.

RSF telah membangun kekuatan dalam beberapa bulan terakhir untuk berusaha merebut kendali atas el-Fasher. Bersama dengan sekutu milisi Arabnya, RSF mengepung kota tersebut dan melancarkan serangan serangan besar di bagian selatan dan timurnya awal bulan ini.

Bentrokan berlanjut pada hari Kamis di kamp pengungsi Abu Shouk di lingkungan Salam di bagian utara kota, serta bagian barat daya, Organisasi Internasional untuk Migrasi PBB melaporkan. Pada hari Sabtu, sebuah peluru menghantam rumah seorang pekerja bantuan Doctors Without Borders di dekat pasar utama kota tersebut, menewaskan pekerja tersebut, kata badan amal tersebut.

Related articles

Recent articles

spot_img