25.4 C
Jakarta

Ilmuwan Johns Hopkins Temukan Manfaat Kesehatan Otak yang Mengejutkan

Published:

Sebuah studi yang dilakukan oleh Johns Hopkins Medicine dan NIH’s National Institute on Aging pada 40 orang dewasa lanjut usia yang mengalami obesitas dan resistensi insulin menemukan bahwa puasa intermiten dan pola makan sehat yang disetujui USDA meningkatkan fungsi otak dan kesehatan metabolisme, dengan puasa intermiten menunjukkan hasil yang sedikit lebih baik dalam perbaikan kognitif. .

Penelitian terkini mengungkapkan bahwa puasa intermiten dan diet sehat standar keduanya meningkatkan fungsi otak pada orang dewasa obesitas dengan resistensi insulin, dengan puasa intermiten menghasilkan peningkatan kognitif yang lebih baik.

Para peneliti dari Johns Hopkins Medicine dan National Institute on Aging di Institut Kesehatan Nasional melaporkan temuan dari penelitian mereka yang melibatkan 40 orang dewasa lanjut usia dengan obesitas dan insulin perlawanan. Peserta secara acak ditugaskan untuk mengikuti pola makan puasa intermiten atau pola makan sehat standar yang didukung oleh Departemen Pertanian AS (USDA). Studi ini memberikan wawasan signifikan mengenai potensi manfaat kesehatan otak dari kedua pendekatan pola makan tersebut.

Resistensi insulin merupakan ciri khas diabetes tipe 2 dan umum terjadi pada orang dengan obesitas. Penelitian menunjukkan bahwa orang dengan resistensi insulin memiliki risiko lebih tinggi daripada biasanya untuk Penyakit Alzheimer penyakit dan gangguan kognitif lainnya. Akibatnya, berbagai macam program penurunan berat badan dianggap sebagai cara untuk mengurangi risiko gangguan metabolik dan otak ini.

Temuan Studi dan Metodologi

Penelitian Johns Hopkins sebelumnya pada model hewan diabetes dan penyakit Alzheimer menunjukkan bahwa puasa intermiten dapat meningkatkan kognisi dan sensitivitas insulin. Studi baru, yang diterbitkan pada 19 Juni di Metabolisme Selmenguji efek puasa intermiten pada wanita dan pria yang berisiko mengalami gangguan kognitif, dan menawarkan “cetak biru,” tulis para penulis, untuk menggunakan panel biomarker yang luas guna menilai dampak diet, termasuk analisis vesikel ekstraseluler — paket kecil bahan yang dilepaskan dari neuron, yang merupakan jenis sel otak yang mengirimkan pesan. Vesikel ekstraseluler yang berasal dari neuron tersebut dilepaskan ke dalam darah yang bersirkulasi dan dikumpulkan dari peserta studi baru selama periode delapan minggu sementara setiap orang mengikuti salah satu dari dua diet.

Hasilnya menunjukkan bahwa kedua jenis diet tersebut memiliki manfaat dalam hal penurunan resistensi insulin dan peningkatan kognisi, dengan peningkatan memori dan fungsi eksekutif dengan kedua diet tersebut, namun lebih kuat dengan diet puasa intermiten, menurut Mark Mattson, Ph.D., tambahan. profesor ilmu saraf di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins dan mantan kepala laboratorium ilmu saraf di Institut Nasional Penuaan di Baltimore. “Ilmuwan lain mungkin ingin memasukkan penanda (otak) (yang kami gunakan) ke dalam penelitian tambahan yang lebih besar mengenai pola makan dan kesehatan otak,” kata Mattson.

Teknik Penelitian dan Demografi Partisipan

Karena orang dengan obesitas dan resistensi insulin mungkin lebih berisiko mengalami gangguan kognitif dan penyakit Alzheimer daripada orang dengan metabolisme dan indeks massa tubuh (IMT) normal, Dimitrios Kapogiannis, MD, kepala bagian ilmu saraf manusia di National Institute on Aging dan asisten profesor neurologi di Johns Hopkins University School of Medicine, mengembangkan metode untuk mengisolasi vesikel ekstraseluler yang berasal dari neuron dari darah. Laboratoriumnya menemukan bukti molekuler resistensi insulin dalam vesikel ekstraseluler yang dilepaskan dari neuron orang dengan diabetes dan penyakit Alzheimer, dan karena sampel darah relatif mudah dikumpulkan, sampel tersebut dianggap sebagai kandidat yang baik untuk digunakan secara luas.

Untuk menguji efek dari kedua diet tersebut pada biomarker fungsi otak, partisipan dalam studi baru ini direkrut antara Juni 2015 dan Desember 2022, dan empat penilaian langsung diselesaikan di fasilitas yang dikelola oleh National Institute on Aging di MedStar Harbor Hospital di Baltimore. Di antara partisipan, 40 orang menyelesaikan studi delapan minggu mereka. Selain itu, 20 orang ditugaskan untuk menjalani diet puasa intermiten yang membatasi kalori hingga seperempat dari asupan harian yang direkomendasikan selama dua hari berturut-turut per minggu, dan mereka mengikuti diet hidup sehat USDA — yang terdiri dari buah-buahan, sayuran, biji-bijian utuh, protein rendah lemak, produk susu rendah lemak dan gula tambahan, lemak jenuh, dan natrium yang terbatas — selama lima hari sisanya. Diet hidup sehat USDA ditugaskan kepada 20 partisipan studi lainnya setiap hari dalam seminggu.

Usia rata-rata peserta di kedua kelompok adalah 63 tahun, 25 orang berkulit putih, 14 orang berkulit hitam, dan satu orang Hispanik. Ada 24 laki-laki dan 16 perempuan. Semuanya mengalami obesitas dan mengalami resistensi insulin.

Para peneliti menemukan bahwa kedua pola makan tersebut memiliki efek positif yang sama dalam mengurangi penanda resistensi insulin di vesikel ekstraseluler, meningkatkan BrainAGE (pengukuran usia biologis otak menggunakan data struktural MRI), dan menurunkan konsentrasi glukosa di otak. Berkurangnya konsentrasi glukosa merupakan akibat dari penggunaan glukosa yang lebih tinggi.

Kedua diet tersebut juga meningkatkan pengukuran kesehatan metabolisme yang lazim, termasuk berat badan, BMI, pengukuran lingkar pinggang, lipid darah seperti kolesterol, dan resistensi insulin. Fungsi eksekutif dan memori (yang merupakan serangkaian keterampilan mental yang membantu perencanaan dan pencapaian tujuan) meningkat sekitar 20% lebih banyak pada kelompok puasa berselang dibandingkan pada kelompok diet hidup sehat.

Pengamatan dan Perhatian Kesehatan

Beberapa peserta penelitian melaporkan efek samping ringan termasuk sembelit, tinja encer, dan sakit kepala sesekali.

Para peneliti juga melihat peningkatan kadar protein neurofilamen (protein struktural dalam neuron) pada kedua kelompok diet, tetapi terutama pada kelompok puasa intermiten. Apa artinya hal itu terkait kesehatan otak masih belum jelas.

“Ini adalah penanda yang perlu terus dievaluasi dalam penelitian lebih lanjut,” kata Mattson. “Neuron melepaskan banyak protein, dan salah satu idenya adalah bahwa puasa intermiten mungkin menyebabkan semacam neuroplastisitas (perubahan struktur) pada neuron, yang menyebabkan pelepasan protein neurofilamen.”

Para peneliti Johns Hopkins dan lainnya memperingatkan bahwa orang yang tertarik dengan puasa intermiten harus merencanakannya secara hati-hati dengan praktisi kesehatan karena dapat membahayakan sebagian orang, termasuk mereka yang menderita diabetes tipe 1 dan gangguan makan.

Referensi: “Respon otak terhadap puasa intermiten dan pola makan hidup sehat pada orang dewasa yang lebih tua” oleh Dimitrios Kapogiannis, Apostolos Manolopoulos, Roger Mullins, Konstantinos Avgerinos, Francheska Delgado-Peraza, Maja Mustapic, Carlos Nogueras-Ortiz, Pamela J. Yao, Krishna A .Pucha, Janet Brooks, Qinghua Chen, Shalaila S. Haas, Ruiyang Ge, Lisa M. Hartnell, Mark R. Cookson, Josephine M. Egan, Sophia Frangou dan Mark P. Mattson, 19 Juni 2024, Metabolisme Sel.
DOI: 10.1016/j.cmet.2024.05.017

Penelitian ini didukung oleh Institut Nasional Penuaan dari Institut Kesehatan Nasional (ZIAAG000966, ZIAAG000975).

Related articles

Recent articles

spot_img