25.4 C
Jakarta

Itu ada di Usus dan Otak Anda

Published:

Oleh

Penelitian baru mengidentifikasi karakteristik utama individu yang tangguh, termasuk fungsi otak dan mikrobioma usus yang lebih sehat, yang dapat mengarah pada intervensi pengurangan stres dan pencegahan kondisi kesehatan yang serius. Kredit: SciTechDaily.com

A Universitas California Studi kesehatan mengeksplorasi ciri-ciri individu yang tangguh, menemukan aktivitas saraf yang signifikan di wilayah otak untuk kognisi dan regulasi emosional, serta aktivitas mikrobioma usus yang sehat.

Penelitian ini menyoroti perbedaan metabolit mikrobioma dan aktivitas gen, yang menunjukkan peradangan yang lebih rendah dan kesehatan usus yang lebih baik pada orang yang memiliki ketahanan tubuh dibandingkan dengan individu yang kurang ketahanannya. Pendekatan komprehensif ini dapat mengarah pada intervensi yang meningkatkan ketahanan terhadap stres, dan mungkin mencegah berbagai masalah kesehatan.

Ketahanan dan Kesehatan

Orang yang tangguh menunjukkan aktivitas saraf di wilayah otak yang terkait dengan peningkatan kognisi dan pengaturan emosi, serta lebih sadar dan lebih baik dalam menggambarkan perasaan mereka, menurut studi terbaru dari University of California, Los Angeles Health. Kelompok yang sama juga menunjukkan aktivitas mikrobioma usus yang terkait dengan kesehatan usus, dengan berkurangnya peradangan dan penghalang usus.

Untuk penelitian ini, daripada memeriksa aktivitas dan komposisi mikrobioma yang terkait dengan kondisi penyakit – seperti kecemasan dan depresi – para peneliti ingin membalik naskah dan mempelajari mikrobioma usus dan otak pada orang-orang yang sehat dan tangguh yang secara efektif mengatasi berbagai jenis stres, termasuk diskriminasi dan isolasi sosial.

“Jika kita dapat mengidentifikasi seperti apa otak dan mikrobioma yang sehat dan tangguh, maka kita dapat mengembangkan intervensi yang ditargetkan pada area tersebut untuk mengurangi stres,” kata Arpana Gupta, PhD, penulis senior dan salah satu direktur UCLA Goodman-Luskin Microbiome Center. Hal ini diyakini sebagai studi pertama yang mengeksplorasi titik temu antara ketahanan, otak, dan mikrobioma usus.

Temuan Penelitian tentang Kesehatan Otak dan Usus

Gupta dan timnya berfokus pada metode untuk mengatasi stres karena penelitian telah menunjukkan bahwa stres yang tidak ditangani dapat meningkatkan risiko penyakit jantung, stroke, obesitas, dan diabetes. Meskipun stres merupakan bagian tak terelakkan dari kehidupan, mempelajari cara menangani stres dapat membantu mencegah timbulnya penyakit.

Untuk melakukan penelitian yang dipublikasikan di Nature Mental Health, para peneliti mensurvei 116 orang tentang ketahanan mereka – seperti kepercayaan pada naluri dan penerimaan positif terhadap perubahan – dan memisahkan mereka menjadi dua kelompok. Satu kelompok mendapat peringkat tinggi pada skala ketahanan dan kelompok lainnya mendapat peringkat rendah. Para peserta juga menjalani pencitraan MRI dan memberikan sampel tinja dua atau tiga hari sebelum pemindaian mereka.

Para peneliti menemukan bahwa orang-orang dalam kelompok dengan ketahanan tinggi cenderung tidak mudah cemas dan tertekan, tidak mudah menghakimi, dan memiliki aktivitas di area otak yang terkait dengan pengaturan emosi dan kognisi yang lebih baik dibandingkan dengan kelompok dengan ketahanan rendah. “Ketika pemicu stres terjadi, kita sering kali bereaksi dengan melawan atau lari, dan ini merusak jeda di otak Anda,” kata Gupta. “Namun, individu dengan ketahanan tinggi dalam penelitian ini terbukti lebih baik dalam mengatur emosi mereka, tidak mudah panik, dan tetap tenang,” imbuh Desiree Delgadillo, peneliti pascadoktoral dan salah satu penulis pertama.

Kelompok dengan ketahanan tinggi juga memiliki aktivitas mikrobioma yang berbeda dengan kelompok dengan ketahanan rendah. Yaitu, mikrobioma kelompok dengan ketahanan tinggi mengeluarkan metabolit dan menunjukkan aktivitas gen yang terkait dengan peradangan rendah dan penghalang usus yang kuat dan sehat. Penghalang usus yang lemah, atau dikenal sebagai usus bocor, disebabkan oleh peradangan dan mengganggu kemampuan penghalang usus untuk menyerap nutrisi penting yang dibutuhkan oleh tubuh sekaligus menghalangi racun memasuki usus.

Arah Masa Depan dalam Penelitian Ketahanan

Para peneliti terkejut menemukan tanda-tanda mikrobioma ini terkait dengan kelompok ketahanan tinggi.

“Ketahanan benar-benar merupakan fenomena seluruh tubuh yang tidak hanya memengaruhi otak Anda tetapi juga mikrobioma Anda dan metabolit apa yang diproduksinya,” kata Gupta. “Kita memiliki seluruh komunitas mikroba di usus kita yang memancarkan sifat terapeutik dan zat biokimia ini, jadi saya ingin mengembangkan penelitian ini,” kata Delgadillo.

Penelitian tim di masa depan akan mempelajari apakah intervensi untuk meningkatkan ketahanan akan mengubah aktivitas mikrobioma otak dan usus. “Kita bisa melakukan pengobatan yang menargetkan otak dan usus yang mungkin suatu hari nanti bisa mencegah penyakit,” kata Gupta.

Referensi: “Ketahanan stres berdampak pada kesejahteraan psikologis sebagaimana dibuktikan oleh interaksi mikrobioma otak-usus” oleh Eric An, Desiree R. Delgadillo, Jennifer Yang, Rishabh Agarwal, Jennifer S. Labus, Shrey Pawar, Madelaine Leitman, Lisa A. Kilpatrick, Ravi. R. Bhatt, Priten Vora, Allison Vaughan, Tien S. Dong dan Arpana Gupta, 21 Juni 2024, Kesehatan Mental Alam.
DOI: 10.1038/s44220-024-00266-6



Related articles

Recent articles

spot_img