25.4 C
Jakarta

Lagardere Capai Kesepakatan Bersejarah di Kamboja Menggunakan Model Bagi Hasil

Published:

Lagardère Travel Retail asal Prancis telah menyelesaikan kesepakatan penting di Kamboja di mana, untuk pertama kalinya di Asia-Pasifik, perusahaan akan mengoperasikan tiga lini bisnis intinya—bebas bea dan mode, layanan makanan, dan perlengkapan perjalanan—dengan menggunakan model bagi hasil.

Lagardère Travel Retail, bagian dari raksasa media Lagardère Group, dan mitra lokal HSC Group, operator waralaba Burger King dan Paris Baguette di Kamboja (antara lain), telah menandatangani kontrak 12 tahun dengan Cambodia Airport Investment Company (CAIC) untuk mengelola operasi ritel dan makan di Bandara Internasional Techo, sekitar 15 mil selatan Phnom Penh, ibu kota negara.

Techo adalah lokasi pembangunan seluas 2.600 hektar, yang infrastruktur terminal utamanya sedang dirancang oleh arsitek Inggris Foster + Partners. Bandara ini dijadwalkan dibuka pada tahun 2025 dan pada akhirnya akan menggantikan Bandara Internasional Phnom Penh yang telah melayani hampir empat juta penumpang pada tahun 2023 menurut operatornya, Vinci Airports dari Prancis.

Techo International tengah dikembangkan oleh CAIC, sebuah usaha patungan antara Overseas Cambodian Investment Corporation (OCIC) Group, sebuah konglomerat yang terdiversifikasi, dan Sekretariat Negara Penerbangan Sipil negara tersebut. OCIC memberikan konsesi ritel dan tempat makan pada bulan Januari.

Meskipun kontrak tersebut berarti Lagardère Travel Retail akan menjalankan operasi bebas bea langsung pertamanya di Asia, perjanjian bagi hasil merupakan tonggak penting dalam rencana pengembangannya di wilayah tersebut. Menurut pengecer tersebut, model ini “menciptakan kemitraan sejati antara operator dan bandara yang menunjukkan pola pikir inovatif CAIC sebagai tuan tanah pertama di wilayah tersebut yang menerapkannya.”

Model yang lebih baik untuk pengujian merek?

Yang penting, model seperti itu lebih fleksibel daripada kontrak jaminan tahunan minimum (MAG) yang umum, yang dapat mendorong bandara untuk sekadar ‘mengambil uang dan menjalankannya.’ Bagi hasil laba seharusnya memfasilitasi pengujian merek dan penawaran produk baru, ditambah teknologi selama jangka waktu 12 tahun, dengan bandara mengambil peran yang lebih aktif.

Lagardère yakin model bagi hasil dapat membentuk kembali “kode industri ritel perjalanan.” Séverine Lanthier, COO Asia dan kepala strategi dan pengembangan perusahaan, menganggap kesepakatan ini sebagai babak baru bagi pengecer tersebut. “Perjanjian ini membuka cakrawala baru bagi operasi kami di Asia,” katanya. “Melalui model bagi hasil, kami akan membawa layanan ritel dan makanan bagi wisatawan Asia Selatan dan internasional ke tingkat berikutnya.”

Pada tahun 2025, Lagardère Travel Retail dan HSC Group akan mengoperasikan 34 gerai di Bandara Internasional Techo seluas 70,000 kaki persegi. Rangkaian gerai tersebut akan mencakup toko kelas atas Aelia Duty Free, dan ruang kuliner Marché, ditambah konsep hybrid, termasuk kafe EL&N—tempat gaya hidup dengan pop-up yang trendi, dan ‘Le Connoisseur’, sebuah destinasi untuk santapan mewah. , minuman keras, dan tembakau.

Merek global, Relay dan Discover, akan dioperasikan melalui kemitraan dengan Monument Books. Selain toko fisik, Lagardère akan menerapkan strategi e-commerce dan “pengalaman digital yang mendalam” sejalan dengan ambisi CAIC.

Direktur CAIC Oknha Charles Vann mengatakan bahwa ia memperkirakan kerja sama antara Lagardère dan HSC Group akan menghasilkan “nilai tambah yang signifikan bagi frequent flyer yang melakukan perjalanan ke dan dari Phnom Penh.”

Di tempat lain di Asia, Lagardère Travel Retail mengelola lebih dari 500 toko di lokasi ritel perjalanan Asia, sebagian kecil dari lebih dari 5.120 toko yang dikelolanya di bandara, stasiun kereta api, dan konsesi lainnya di lebih dari 40 negara. Tahun lalu, perusahaan tersebut menghasilkan penjualan sebesar €6,6 miliar (termasuk 100% dari operasi JV).

Bisnis ritel menjadi bagian yang lebih menonjol dari induknya, Lagardère Group, karena aksi jual di sektor media/penerbitan. Pada bulan Mei, dewan grup mengumumkan dukungannya untuk melanjutkan negosiasi eksklusif dengan LVMH Moët Hennessy Louis Vuitton untuk penjualan majalah Paris Match setelah menerima tawaran dari konglomerat mewah tersebut pada akhir Februari. Kesepakatan diharapkan terjadi pada akhir Juli.

Pada kuartal pertama tahun 2024, Lagardère Travel Retail tumbuh sebesar 13,6% dibandingkan Lagardère Publishing sebesar 0,8% dengan penjualan cabang ritel tersebut kini lebih dari dua kali lipat penjualan bisnis media.

Related articles

Recent articles

spot_img