29 C
Jakarta

PBB mengatakan polisi moral Taliban berkontribusi terhadap iklim ketakutan di antara warga Afghanistan

Published:

Polisi moral Taliban berkontribusi terhadap iklim ketakutan dan intimidasi di antara warga Afghanistan, menurut laporan PBB yang diterbitkan hari Selasa. Dekrit dan beberapa metode yang digunakan untuk menegakkannya merupakan pelanggaran hak asasi manusia dan kebebasan fundamental, kata laporan itu.

Taliban mendirikan sebuah kementerian Untuk “penyebaran kebajikan dan pencegahan keburukan” setelah merebut kekuasaan pada tahun 2021.

Sejak saat itu, Kementerian telah dekrit yang diberlakukan dikeluarkan oleh kepemimpinan Taliban yang berdampak tidak proporsional terhadap perempuan dan anak perempuan, seperti aturan berpakaian, pendidikan dan pekerjaan yang terpisah, serta memiliki wali laki-laki saat mereka bepergian.

“Hukuman yang diberikan atas ketidakpatuhan terhadap instruksi dan keputusan sering kali sewenang-wenang, berat, dan tidak proporsional,” kata laporan dari Misi PBB di Afghanistan. “Larangan yang sangat ketat dengan dampak diskriminatif terhadap perempuan telah diberlakukan. Pelanggaran hak asasi manusia, serta ketidakpastian langkah-langkah penegakan hukum, berkontribusi pada iklim ketakutan dan intimidasi di antara sebagian masyarakat.”

Misi tersebut mengatakan telah mendokumentasikan setidaknya 1.033 kejadian antara Agustus 2021 dan Maret 2024 di mana pegawai kementerian menggunakan kekerasan selama pelaksanaan perintah, yang mengakibatkan pelanggaran kebebasan seseorang, serta integritas fisik dan mental.

“Hal ini mencakup penggunaan ancaman, penangkapan dan penahanan sewenang-wenang, penggunaan kekuatan berlebihan oleh aparat penegak hukum de facto, dan perlakuan buruk.” Kejadian-kejadian ini sebagian besar memengaruhi kaum pria, yang dihukum karena diduga melanggar perintah Taliban atau karena kerabat perempuan mereka melanggarnya, menurut laporan tersebut.

Dikatakannya, peran kementerian meluas ke bidang kehidupan publik lainnya, termasuk pemantauan media dan pemberantasan kecanduan narkoba.

“Mengingat berbagai masalah yang diuraikan dalam laporan tersebut, posisi yang diungkapkan oleh otoritas de facto bahwa pengawasan ini akan meningkat dan meluas menimbulkan kekhawatiran yang signifikan bagi semua warga Afghanistan, terutama wanita dan anak perempuan,” kata Fiona Frazer, kepala Layanan Hak Asasi Manusia UNAMA.

Kementerian menolak laporan PBB, menyebut temuannya salah dan kontradiktif.

“Keputusan dan dokumen hukum yang relevan dikeluarkan untuk mereformasi masyarakat dan harus dipastikan pelaksanaannya,” kata kementerian tersebut.

Laporan misi tersebut muncul seminggu setelah delegasi Taliban melakukan perjalanan ke Qatar untuk menghadiri pertemuan yang disponsori PBB mengenai peningkatan keterlibatan dengan Afghanistan di tengah tantangan ekonomi dan krisis kemanusiaan di negara tersebut.

Pertemuan tersebut memicu kemarahan dari kelompok hak asasi manusia dan aktivis karena wanita Afghanistan yang dikecualikan dan masyarakat sipil.

Related articles

Recent articles

spot_img