25.4 C
Jakarta

Penyerang Slovenia Šeško kehilangan dua peluang untuk mengakhiri Euro 2024 demi Portugal yang diasuh Ronaldo

Published:

FRANKFURT, Jerman (AP) — Bukan sekali, tetapi dua kali, penyerang Slovenia Benjamin Šeško memiliki kesempatan untuk mencetak gol dan mengirim Portugal dan Cristiano Ronaldo pulang dari Kejuaraan Eropa pada hari Senin.

Seorang bintang baru berusia 21 tahun, Šeško tidak mampu menyelesaikan peluang yang diraih Ronaldo yang berusia 39 tahun sepanjang kariernya yang hebat.

Dua kali Šeško memiliki peluang satu lawan satu untuk mengalahkan kiper Portugal Diogo Costa — di babak kedua, kemudian di babak kedua perpanjangan waktu — dalam hasil imbang 0-0. Slovenia akhirnya kalah 3-0 dalam adu penalti.

Saat ini, Šeško masih mencetak 11 gol dalam kariernya di tim nasional. Ronaldo akan mendapatkan kesempatan untuk menambah rekor internasionalnya, 130 gol, saat ia bermain di perempat final melawan Prancis pada hari Jumat.

“Saya pendukung terbesarnya dan saya sangat menghormatinya,” kata pelatih Slovenia Matjaž Kek tentang bintang mudanya. “Saya pikir kariernya akan luar biasa.”

Bakat luar biasa itu membuat Šeško menjadi target transfer Arsenal dalam beberapa pekan terakhir. Pengejaran itu berakhir pada malam Euro 2024 ketika ia memperpanjang kontraknya dengan klub Jerman Leipzig.

Sebelum pindah ke Leipzig dalam kesepakatan senilai 24 juta euro ($25,8 juta), pemain Slovenia pecinta basket itu berada di klub saudaranya, Salzburg, pada saat yang sama dengan Erling Haaland.

Fisik mereka yang mirip saat remaja memicu perbandingan yang masih coba diremehkan Šeško saat Haaland berkembang menjadi penyerang paling ditakuti di Eropa di Manchester City.

“Saya sudah mengatakan bahwa saya adalah pemain saya sendiri,” Šeško mengatakan September lalu. “Satu-satunya kesamaan kami adalah, tentu saja, tinggi badan. Selain itu, kami berdua cepat, tetapi secara umum kami memiliki gaya bermain yang berbeda.”

UEFA mencatat Šeško sebagai pelari tercepat di Euro 2024 — pada kecepatan 35,9 km/jam (22,3 mph) —dan kecepatan itu tampaknya akan menjadi penentu pada hari Senin.

Adu kaki dengan bek Portugal berusia 41 tahun Pepe hanya menghasilkan satu pemenang ketika Šeško menyerang gawang pada menit ke-62. Tendangan kaki kirinya melebar tipis dari gawang Costa dan ia berteriak umpatan ke langit,

Ketika Pepe melepaskan umpan kepada Šeško pada menit ke-115, pertandingan tampak hampir berakhir. Namun tendangan kaki kanan yang kuat dan akurat berhasil ditepis oleh kaki kiper yang terentang.

“Saya mencoba membaca bahasa tubuhnya,” kata Costa kemudian setelah terpilih sebagai pemain terbaik, “dan untungnya saya berhasil membantu tim.”

Dengan bertahan di Leipzig, Šeško akan mendapat lebih banyak waktu bermain di Liga Champions musim depan.

Ia menjadi pemain inti di Liga Champions musim ini hanya setelah mulai mencetak gol secara teratur di Bundesliga, pada saat Leipzig bertemu Real Madrid di babak 16 besar. Leipzig tersingkir dari kompetisi dengan skor agregat 2-1 melawan sang juara akhirnya.

Šeško terus melaju, mencetak gol dalam tujuh laga Bundesliga terakhir Leipzig dan mengakhiri musim dengan 14 gol dari 31 laga.

Hanya Jude Bellingham, dalam debut menonjol untuk Madrid, yang mencetak lebih banyak gol sebagai pemain berusia di bawah 21 tahun di liga papan atas Eropa musim ini.

Namun, Bellingham telah mencetak gol dua gol krusial di Euro 2024 dan itulah alasan besar mengapa Inggris berada di perempat final.

Šeško dan Slovenia, pada lintasan peningkatan mereka saat ini, harus kembali pada tahun 2028.

Bahasa Indonesia: ___

Piala Eropa 2024:

Related articles

Recent articles

spot_img