25.4 C
Jakarta

Vaksin COVID-19 Nasal Mendapatkan Pendanaan Federal untuk Uji Klinis yang Menembus Batas

Published:

CyanVac LLC akan memulai uji coba Fase 2b yang didanai pemerintah federal musim gugur ini untuk vaksin COVID-19 intranasalnya, CVXGA, dengan membandingkannya dengan vaksin mRNA pada 10.000 peserta. Dikembangkan di University of Georgia, vaksin ini menggunakan platform pengiriman yang unik dan bertujuan untuk meningkatkan perlindungan jangka panjang terhadap virus.

Uji coba akan mengevaluasi efektivitas dan keamanan vaksin baru dibandingkan dengan vaksin mRNA yang disetujui FDA.

Startup CyanVac LLC yang berbasis di University of Georgia telah menerima pendanaan federal untuk melakukan uji klinis Fase 2b untuk membandingkan kandidat vaksin intranasalnya, CVXGA, yang dirancang untuk memberikan perlindungan terhadap COVID 19.

Sebagai bagian dari penghargaan dari Project NextGen, sebuah inisiatif federal yang berpusat di Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS (HHS), CyanVac akan mensponsori studi Fase 2b acak, double-blind dengan 10.000 peserta untuk membandingkan kemanjuran dan keamanan vaksin intranasal dengan vaksin COVID-19 berbasis mRNA yang disetujui FDA.

Vaksin baru ini didasarkan pada platform pengiriman virus yang dikembangkan oleh He yang mengandung strain parainfluenza yang dimodifikasi virus 5, yang menyebabkan batuk kennel pada anjing tetapi tidak berbahaya bagi manusia.

Komitmen dan Tujuan Proyek CyanVac

CyanVac didirikan oleh Biao He, Regents’ Entrepreneur, Ketua Fred C. Davison Distinguished University di bidang Kedokteran Hewan, dan anggota fakultas di Fakultas Kedokteran Hewan (CVM) UGA. Ia bertugas di panel Gedung Putih untuk memberi nasihat tentang masa depan vaksin COVID-19 dan dinobatkan sebagai Penemu dan Pengusaha Terbaik UGA.

Biao He di laboratoriumnya. Kredit: Andrew Davis Tuckert

“Kami sangat gembira dengan kesempatan ini untuk menguji vaksin COVID intranasal baru yang platform teknologinya telah dikembangkan di UGA,” kata He, yang bertugas di Departemen Penyakit Menular UGA. “Nama vaksin kami—CVXGA—merupakan penghormatan kepada UGA dan CVM yang dukungannya selama bertahun-tahun memungkinkan hal ini.”

Sasaran Project NextGen adalah untuk mengembangkan vaksin dan terapi baru yang inovatif yang memberikan perlindungan yang lebih tahan lama dan lebih awet terhadap COVID-19. Penghargaan ini merupakan salah satu yang pertama diberikan melalui Rapid Response Partnership Vehicle, sebuah konsorsium yang didanai oleh HHS Biomedical Advanced Research and Development Authority (BARDA) untuk mempercepat pengembangan produk dan teknologi.

Studi Fase 2b, yang akan dimulai musim gugur ini, akan dilaksanakan oleh Jaringan Studi Klinis BARDA, dengan fokus pada evaluasi vaksin pada sebagian peserta yang berisiko lebih tinggi terkena penyakit parah.

Related articles

Recent articles

spot_img