27.8 C
Jakarta

Perburuan apartemen yang sia-sia oleh seorang guru di Oahu menunjukkan betapa buruknya pasar sewa

Published:

Kehidupan Helen Lau baru-baru ini berubah gara-gara sebuah catatan di pintunya.

“Dengan berat hati saya sampaikan bahwa saya tidak akan memperpanjang perjanjian sewa Anda,” tulis Suzi Rim, pemilik kondominium tempat Lau tinggal sejak Oktober 2020. Lau punya waktu 45 hari untuk pindah, kata catatan itu.

Sejak menerima pemberitahuan pada tanggal 11 Mei, guru Sekolah Menengah Moanalua tersebut telah berusaha keras mencari tempat tinggal baru untuk dirinya dan putranya yang sudah dewasa. Meskipun ada perpanjangan hingga akhir Juli, Lau masih kesulitan.

Dia telah menelepon sedikitnya 26 kali dan menghadiri 11 pertunjukan, semuanya sia-sia. Harganya melambung tinggi, katanya, dan persaingan terlalu ketat untuk tempat yang mampu dia dapatkan dengan gaji gurunya.

“Saya merasa kita berada dalam situasi yang sulit,” katanya. “Ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam 20 tahun terakhir.”

Pengalaman Lau merupakan aspek yang menentukan dari krisis perumahan di Honolulu. Dengan sebagian besar apartemen sewaan dimiliki oleh investor swasta, dan tidak adanya kontrol terhadap kenaikan sewa, orang-orang seperti Lau terus-menerus berada di ambang disuruh mencari tempat tinggal baru.

“Hal itu terjadi setiap saat,” kata Senator Hawaii Stanley Chang, yang mengepalai Komite Perumahan Senat. “Dan itu adalah hak pemilik rumah untuk melakukannya.”

Dan hal itu semakin sulit bagi penyewa seperti Lau. Ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan untuk sewa jangka panjang — bersama dengan meningkatnya biaya asuransi, inflasi keseluruhan, dan faktor-faktor lainnya — telah menyebabkan harga sewa melonjak. Biro Statistik Tenaga Kerja AS, yang melacak inflasi, melaporkan kenaikan harga sewa sebesar 29% untuk tempat tinggal utama di Honolulu dalam lima tahun terakhir.

Harga sewa di gedung Lau, Harbor View Plaza, sedikit di atas $2.000 per bulan saat ia pindah hampir empat tahun lalu, katanya. Sekarang ia membayar $2.125 per bulan untuk sewa bulanan. Namun apartemen di gedungnya sekarang ditawarkan dengan harga $3.000 ke atas, katanya.

“Saya belum pernah menghadapi kegilaan seperti ini,” katanya.

Lau hanya bisa berspekulasi mengapa pemilik rumah itu memintanya pergi. Lau mengatakan dia tidak pernah berbicara langsung dengan Suzi Rim, tetapi berinteraksi dengan perwakilan Rim, Mark Uyehara.

Ketika ditanya mengapa kontrak sewa Lau tidak diperpanjang, Uyehara berkata, “Kami tidak berutang penjelasan kepadanya mengenai alasan kami ingin dia pergi.”

Namun, ia mengatakan bahwa selama bertahun-tahun Rim telah mengenakan biaya kepada Lau di bawah harga pasar. Ia juga mengatakan biaya asosiasi pemilik rumah telah meningkat dan Rim harus membayar perbaikan yang mahal, termasuk mengganti pintu kaca geser ke beranda unit. Selain itu, katanya, baru-baru ini Lau telah mengambil keputusan untuk mengurangi pembayaran sewanya sebesar $150 karena pintu lemari yang rusak.

Dia juga mencatat bahwa Rim telah mengizinkan Lau untuk tinggal melewati tanggal 30 Juni pada pemberitahuan awalnya untuk meninggalkan unit tersebut.

“Kami memintanya pergi, tetapi dia bilang tidak bisa,” katanya. Jadi Rim memberi Lau lebih banyak waktu.

Para pembuat kebijakan tengah bergulat dengan kenyataan pahit bahwa, berdasarkan undang-undang tuan tanah dan penyewa saat ini, tuan tanah dapat meminta penyewa untuk pergi pada akhir masa sewa dengan alasan apa pun, atau tanpa alasan sama sekali.

Untuk sewa jangka tetap, misalnya satu tahun, sebaiknya pemilik rumah memberi tahu penyewa bahwa pemilik rumah tidak bermaksud memperbaruinya di akhir tahun. Untuk sewa bulanan seperti yang dilakukan Lau, pemilik rumah harus memberi tahu setidaknya 45 hari sebelumnya.

Beberapa anggota parlemen mengatakan hal itu perlu diubah.

“Kita perlu menjauh dari aturan tuan tanah dan penyewa yang secara tidak proporsional menguntungkan tuan tanah,” kata Rep. Amy Perruso.

Dia adalah bagian dari koalisi anggota parlemen yang pada sesi terakhir memperkenalkan tagihan untuk mengubahnya. Bagi orang-orang yang menyewa rumah secara bulanan, RUU tersebut akan meningkatkan persyaratan pemberitahuan menjadi 90 hari dari ketentuan saat ini 45 hari.

RUU semacam itu akan memberi sedikit ruang bernapas ekstra bagi seseorang seperti Lau yang sudah mendapat pemberitahuan selama 75 hari.

Namun Perruso dan para anggota parlemen pada tahun 2023 telah memperkenalkan RUU yang lebih ambisiusRUU ini memberikan semacam kontrol sewa, membatasi kenaikan yang dapat dikenakan tuan tanah saat memperbarui sewa. Selain itu, menurut RUU tersebut, tuan tanah yang memilih untuk tidak memperbarui sewa harus memberikan bantuan relokasi kepada penyewa yang terpaksa pindah. Langkah tersebut ditolak tanpa adanya sidang.

Memaksa seseorang meninggalkan rumah mereka di akhir masa sewa secara teknis bukanlah pengusiran, kata Rumah Arjunadirektur kebijakan perumahan untuk Hawaii Appleseed Center for Law and Economic Justice. Namun, ia mengatakan hal itu dapat sama mengganggunya, terutama dengan ketatnya pasar sewa di Hawaii.

“Apa alternatif orang ini?” tanyanya. “Apakah pindah ke daratan?”

Upaya legislatif lainnya telah disahkan. Salah satu langkah penting yang diadopsi pada sidang terakhir ini memudahkan daerah untuk melarang persewaan liburan jangka pendek dalam upaya membebaskan lebih banyak persewaan jangka panjang.

Langkah lain yang disponsori oleh Chang, meningkatkan kepadatan perumahan di seluruh negara bagian. ukuranyang disahkan menjadi undang-undang oleh Gubernur Josh Green pada bulan Mei, mengharuskan daerah untuk mengizinkan setidaknya dua unit rumah tambahan, pada dasarnya rumah kecil, bersama dengan rumah utama di setiap lahan perumahan, tunduk pada pembatasan terkait hal-hal seperti kapasitas parkir dan saluran pembuangan.

Langkah tersebut disahkan meskipun ada banyak tentangan. Kritikusnya termasuk Dewan Kota Honolulu, yang mengeluarkan resolusi yang menentang RUU tersebut. Anggota dewan Esther Kiaaina bersaksi bahwa langkah tersebut dapat meningkatkan penjualan properti oleh pemilik rumah kepada investor tanpa membantu orang yang membutuhkan perumahan.

Bagaimanapun, daerah punya waktu hingga akhir tahun 2026 untuk mengubah undang-undang zonasi mereka agar mengizinkan pembangunan tempat tinggal tambahan, jadi mungkin butuh waktu bertahun-tahun sebelum undang-undang baru itu menghasilkan dampak apa pun.

Chang juga menyerukan lebih banyak perumahan milik pemerintah, yang akan mencakup apartemen sewa dan rumah yang dijual sebagai properti sewa jangka panjang. Motif mencari keuntungan terlalu kuat bagi tuan tanah swasta, katanya.

“Pemerintah tidak memiliki insentif yang sama untuk mencari keuntungan seperti yang dimiliki sektor swasta,” katanya. “Sektor swasta tidak akan menyelamatkan kita.”

Persaingan Antar Penyewa Sangat Besar

Dan itu jelas tidak menyelamatkan Lau. Persaingannya terlalu ketat, katanya. Dia ingat pernah mendatangi satu tempat yang terdaftar seharga $2.500 per bulan, hanya untuk menemukan calon penyewa lain dengan berani mengumumkan bahwa dia sanggup membayar $2.800. Tak lama kemudian, pemilik rumah menaikkan harga yang diminta menjadi $2.800.

Baru-baru ini ada properti lain yang menjanjikan, yang terdaftar seharga $2.700. Itu adalah harga tertinggi yang mampu dibeli Lau, tetapi pemiliknya mengatakan Lau tampak seperti penyewa yang sempurna, dan properti itu tampak bagus secara online, kata Lau. Namun, ketika Lau pergi untuk melihat properti itu, dia mengatakan bahwa ada banyak rayap dan kerusakan akibat air.

“Bahkan lantai laminasi baru pun sudah melengkung dan berlubang,” katanya lewat pesan teks.

Bahkan jika Lau menemukan tempat sebelum dia harus mengosongkan rumahnya saat ini pada akhir Juli, kata Chang, dia akan menghadapi risiko diminta pergi lagi.

“Anda bertaruh setiap tahun bahwa Anda akan mampu bertahan,” kata Chang.

Bahasa Indonesia: ___

Cerita ini awalnya diterbitkan oleh Honolulu Civil Beat dan didistribusikan melalui kemitraan dengan The Associated Press.

Related articles

Recent articles

spot_img