25.4 C
Jakarta

Presiden Mauritania Ghazouani memenangkan pemilihan kembali, hasil sementara menunjukkan

Published:

NOUAKCHOTT, Mauritania (AP) — Presiden Mauritania Mohamed Ould Ghazouani akan dipilih kembali, hasil sementara dari seluruh tempat pemungutan suara menunjukkan pada hari Minggu, setelah memposisikan negara tersebut sebagai sekutu strategis Barat di wilayah yang dilanda kudeta dan kekerasan.

Ghazouani, yang berkampanye dengan janji memberikan keamanan dan pertumbuhan ekonomi, memperoleh 56,1% suara, kata komisi pemilihan umum independen negara itu pada Sabtu malam. Saingan utamanya, aktivis antiperbudakan Biram Dah Abeid, memperoleh 22,1% suara, tetapi sebelumnya pada Minggu menolak hasil pemilu, dengan tuduhan penipuan.

Mahkamah konstitusi negara tersebut diperkirakan akan meninjau hasil pemilu untuk mengumumkan hasil akhir pemilu, namun masih belum jelas kapan hal itu akan terjadi.

Jumlah pemilih yang hadir adalah 54% dari dua juta pemilih yang memenuhi syarat, kata komisi tersebut.

Meskipun lawan-lawannya menuduhnya melakukan korupsi dan salah urus, Ghazouani, mantan panglima militer, tetap populer di kalangan warga Mauritania yang melihatnya sebagai simbol stabilitas. Pemungutan suara berlangsung di tengah iklim regional yang tegang, dengan negara-negara tetangga Mauritania yang terguncang oleh kudeta militer dan kekerasan jihad.

Mauritania kaya akan sumber daya alam termasuk bijih besi, tembaga, seng, fosfat, emas, minyak dan gas alam. Negara ini siap menjadi produsen gas pada akhir tahun ini, dengan rencana peluncuran proyek gas lepas pantai Greater Tortue Ahmeyin yang dioperasikan BP di perbatasan dengan Senegal.

Namun, menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, hampir 60% penduduk hidup dalam kemiskinan, bekerja sebagai petani atau bekerja secara informal. Dengan sedikitnya kesempatan ekonomi bagi kaum muda di rumah, banyak yang mencoba mencapai Eropadan beberapa bahkan mencoba pergi ke Amerika melalui Meksiko.

Lebih dari 50 negara akan mengadakan pemilu pada tahun 2024

“Keputusan terakhir ada di tangan para pemilih Mauritania,” kata Ghazouni setelah memberikan suara di Ksar, pinggiran ibu kota. “Saya berkomitmen untuk menghormati pilihan mereka.”

Menurut pengamat, pemungutan suara hari Sabtu berlangsung damai.

“Sejauh ini tidak ada yang terdeteksi dan CENI belum menerima pengaduan apa pun,” kata Taghioullah Ledhem, juru bicara CENI, komisi pemilihan independen negara tersebut.

Namun beberapa kandidat oposisi mempunyai pandangan berbeda. CENI terdiri dari perwakilan partai politik dan presidennya ditunjuk oleh pemerintah, dan beberapa pihak menuduhnya bertabrakan dengan rezim Ghazouani.

Biram Dah, yang berada di urutan kedua dalam pemungutan suara, menolak hasil sementara dan memperingatkan adanya “kudeta pemilu yang menguntungkan Ghazouani, yang dikalahkan oleh para pemilih.”

Dalam konferensi pers Minggu pagi, ia menuduh komisi pemilihan umum melakukan kecurangan dengan memberikan ribuan suara kepada Ghazouni “entah dari mana.”

Berbicara pada hari Minggu dari rumahnya di Riadh, daerah miskin di pinggiran ibu kota Mauritania, ia menyerukan pembangkangan sipil dan mengimbau militer dan pasukan keamanan untuk tidak “menerima tindakan pemerintah yang merugikan rakyat.”

“Pertempuran belum berakhir, kita belum kalah,” katanya. “Rakyat tidak terkalahkan dan tidak akan dikalahkan, kami ada untuk membela rakyat sampai titik darah penghabisan.”

Uni Afrika mengirimkan misi pengamatan ke pemungutan suara hari Sabtu tetapi belum merilis pernyataan mereka.

Related articles

Recent articles

spot_img