Putin Salahkan Barat Atas Ketegangan di Eropa Timur

by admin
1 minutes read

Jakarta, BN Nasional — Ia menegaskan, Rusia akan mengembangkan lebih jauh lagi angkatan bersenjatanya.”Mengapa mereka memperluas NATO dan meninggalkan perjanjian pertahanan rudal? Mereka disalahkan atas apa yang terjadi saat ini, untuk ketegangan yang terbentuk di Eropa,” kata Putin, Selasa (21/12).

Ia mengatakan, menganggap menang di Perang Dingin, Washington diselubungi euforia lalu mengarah pada pilihan kebijakan yang buruk.

Rusia menumpuk puluhan ribu tentara di perbatasan dengan Ukraina. Moskow meminta NATO menolak Ukraina yang bekas bagian Uni Soviet untuk menjadi anggotanya. Rusia juga menuntut jaminan tidak ada senjata atau pasukan yang akan dikerahkan ke sana.

Putin, mengharapkan perundingan konstruktif dengan Washington dan Brussels atas permintahaan Rusia pada jaminan keamanan. Terdapat tanda-tanda Barat siap untuk menyelesaikan isu ini. “Konflik bersenjata dan pertumpahan darah sama sekali bukan yang akan kami pilih, kami tidak menginginkan skenario semacam itu,” kata Putin.

Ia mengatakan, proposal Rusia bukan ultimatum tapi tidak ada tempat untuk mundur dari Ukraina. Di pertemuan yang sama, Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengatakan Amerika Serikat telah mengirimkan sekitar 8.000 pasukan ke dekat perbatasan Rusia dan bersama sekutu-sekutu NATO kerap menerbangkan pesawat strategis bomber ke dekat Rusia.

Shoigu mengatakan upaya NATO untuk melibatkan tentara Ukraina dalam aktivitas aliansi pertahanan itu menimbulkan ancaman keamanan. Sebelumnya seorang diplomat senior Rusia mengatakan Moskow dan Washington sudah melakukan kontak untuk membahas jaminan keamanan yang Rusia ajukan dan terdapat kemungkinan kedua belah pihak mencapai kesepahaman.

sumber : reuters

related posts