25.4 C
Jakarta

Zelenskyy dari Ukraina mengunjungi Spanyol untuk mencari lebih banyak senjata untuk melawan Rusia

Published:

MADRID (AP) — Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy tiba di Madrid pada Senin di mana ia diharapkan menandatangani perjanjian keamanan bilateral dengan Spanyol yang akan membantu negaranya melawan konflik yang sudah berlangsung lebih dari dua tahun. perang dengan Rusia di tengah serangan baru-baru ini oleh pasukan Kremlin.

Raja Spanyol Felipe VI bertemu Zelenskyy di bandara ibu kota Barajas. Pemimpin Ukraina itu dijadwalkan mengadakan pembicaraan dengan Perdana Menteri Pedro Sánchez mengenai apa yang dilaporkan media lokal mengenai rencana perjanjian senilai 1,1 miliar euro ($1,2 miliar) bagi Spanyol untuk memasok lebih banyak senjata ke Ukraina.

Zelenskyy sedianya mengunjungi Spanyol awal bulan ini, tapi dia menunda semua perjalanannya ke luar negeri setelah pasukan Kremlin melancarkan serangan lintas batas di wilayah timur laut Kharkiv dan membuat pasukan Ukraina terguncang.

Dorongan itu semakin membuat tegang pasukan Ukraina yang sudah terkuras, yang dalam beberapa bulan terakhir berperang melawan Rusia dorongan intens lebih dalam ke wilayah Donetsk timur yang diduduki sebagian. Zelenskyy mengatakan pada hari Minggu bahwa tentara Kremlin berkumpul di titik lain di Rusia, lebih jauh ke utara tetapi dekat dengan garis depan sekitar 1.000 kilometer (600 mil), mungkin untuk mencoba dan memecahkan perlawanan Ukraina di daerah tersebut.

Penilaian intelijen Barat menunjukkan bahwa serangan Rusia di Kharkiv telah mereda.

“Front utara Kharkiv kemungkinan telah stabil dengan kendali teritorial Rusia yang terfragmentasi dan tidak bersatu,” kata Kementerian Pertahanan Inggris pada Minggu. “Keuntungan Rusia dalam poros ini akan terbatas pada minggu mendatang, karena momentum awal Rusia telah tertahan oleh perlawanan Ukraina.”

Hal ini sejalan dengan klaim Zelenskyy pada Jumat lalu bahwa pasukan Ukraina telah mengamankan “kendali tempur” di wilayah di mana pasukan Rusia memasuki wilayah Kharkiv.

Serangan gencar yang terjadi seiring dengan membaiknya cuaca telah menjadikan Ukraina sebagai uji coba militer terbesar sejak invasi besar-besaran Rusia pada Februari 2022. Lambatnya pemberian dukungan oleh mitra-mitra Barat, terutama negara-negara Barat. penundaan yang lama dalam bantuan militer AStelah meninggalkan Ukraina di bawah kekuasaan angkatan darat dan udara Rusia yang lebih besar.

Surat kabar Spanyol El Pais, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya yang mengetahui kesepakatan bilateral tersebut, mengatakan kesepakatan itu akan mencakup sejumlah sistem pertahanan udara Patriot buatan AS yang telah lama diminta oleh Ukraina untuk membantunya menangkis serangan rudal Rusia.

Item lainnya termasuk lebih banyak tank Leopard untuk Ukraina dan peluru artileri 155mm yang paling banyak digunakan oleh Ukraina di medan perang, kata El Pais. Spanyol juga akan terus melatih pasukan Ukraina dan merawat tentaranya yang terluka.

___

Ikuti liputan AP tentang perang di Ukraina di

Related articles

Recent articles

spot_img