34 C
Jakarta

Rahasia Kelangsungan Hidup dan Kepunahan Misterius di Pulau Wrangel

Published:

Mammoth berbulu di Pulau Wrangel, yang berasal dari populasi awal yang sangat kecil, mampu bertahan hidup selama 6.000 tahun meskipun menghadapi kendala genetik. Kepunahan mendadak mereka masih menjadi misteri, memberikan pelajaran bagi upaya konservasi kontemporer. Kredit: Beth Zaiken

Analisis genetik mammoth berbulu terakhir di Pulau Wrangel telah mengungkap populasi yang berhasil bertahan hidup selama 6.000 tahun meskipun terjadi perkawinan sedarah yang parah dan keragaman genetik yang rendah.

Awalnya, kelompok ini terdiri dari tidak lebih dari delapan individu, lalu berkembang menjadi 200-300 anggota. Meskipun masalah genetik tidak secara langsung menyebabkan kepunahan mereka, masih belum jelas apa yang akhirnya menyebabkan kepunahan mereka. Studi ini memberikan wawasan tentang bagaimana populasi tersebut dapat menginformasikan strategi konservasi terkini untuk spesies yang terancam punah. jenis Hari ini.

Sepuluh ribu tahun yang lalu, populasi terakhir mamut berbulu terisolasi di Pulau Wrangel, yang terletak di lepas pantai Siberia, akibat naiknya permukaan air laut yang memisahkan pulau pegunungan itu dari daratan utama. Penelitian genomik baru menunjukkan bahwa populasi terisolasi ini, yang hidup di pulau itu selama 6.000 tahun berikutnya, dimulai dengan tidak lebih dari delapan individu dan berkembang menjadi antara 200 dan 300 dalam 20 generasi. Diterbitkan dalam jurnal Sel Pada tanggal 27 Juni, penelitian menunjukkan bahwa mamut Pulau Wrangel menunjukkan tanda-tanda perkawinan sedarah dan keragaman genetik yang rendah, namun faktor-faktor ini saja tidak menjelaskan kepunahan mereka yang misterius dan akhirnya.

Tusk daratan Siberia. Kredit: Love Dalén

Menilai Ulang Teori Kepunahan

“Kita sekarang dapat dengan yakin menolak gagasan bahwa populasi itu terlalu kecil dan bahwa mereka ditakdirkan untuk punah karena alasan genetik,” kata penulis senior Love Dalén, seorang ahli genetika evolusi di Pusat Paleogenetika, sebuah kolaborasi bersama antara Museum Sejarah Alam Swedia dan Universitas Stockholm. “Ini berarti mungkin hanya suatu peristiwa acak yang membunuh mereka, dan jika peristiwa acak itu tidak terjadi, maka kita masih akan memiliki mamut saat ini.”

Cinta Dalén

Cinta Dalén. Kredit: Ian Watts

Wawasan untuk Upaya Konservasi Saat Ini

Selain menjelaskan dinamika populasi mamut berbulu, analisis mamut Pulau Wrangel ini dapat membantu memberikan informasi mengenai strategi konservasi bagi hewan yang terancam punah saat ini.

“Mamut merupakan sistem yang sangat baik untuk memahami krisis keanekaragaman hayati yang sedang terjadi dan apa yang terjadi dari sudut pandang genetik ketika suatu spesies mengalami kemacetan populasi karena mereka mencerminkan nasib banyak populasi saat ini,” kata penulis pertama Marianne Dehasque dari Centre for Palaeogenetics.

Marianne Dehasque Laboratorium Dna Purba

Marianne Dehasque bekerja di Laboratorium DNA Kuno. Kredit: Love Dalén

Tantangan Genetik dan Warisan Abadi

Untuk memahami konsekuensi genomik dari kemacetan Pulau Wrangel pada populasi mamut, tim menganalisis genom 21 mamut berbulu—14 dari Pulau Wrangel, dan 7 dari populasi daratan yang mendahului kemacetan tersebut. Secara keseluruhan, sampel tersebut mencakup 50.000 tahun terakhir keberadaan mamut berbulu, yang memberikan gambaran tentang bagaimana keragaman genetik mamut berubah seiring waktu.

Dibandingkan dengan nenek moyang mereka di daratan, genom mamut Pulau Wrangel menunjukkan tanda-tanda perkawinan sedarah dan keragaman genetik yang rendah. Selain keragaman genetik yang rendah secara keseluruhan, mereka menunjukkan keragaman yang berkurang dalam kompleks histocompatibility utama, sekelompok gen yang diketahui memainkan peran penting dalam respons imun vertebrata.

Gading Pulau Wrangel

Gading Pulau Wrangel. Kredit: Love Dalén

Dampak Genetik Jangka Panjang dan Penelitian Masa Depan

Para peneliti menunjukkan bahwa keragaman genetik populasi terus menurun selama 6.000 tahun mamut menghuni Pulau Wrangel, meskipun dengan kecepatan yang sangat lambat, yang menunjukkan bahwa ukuran populasi stabil hingga akhir. Dan meskipun populasi mamut di pulau itu secara bertahap mengakumulasi mutasi yang cukup berbahaya selama 6.000 tahun keberadaannya, para peneliti menunjukkan bahwa populasi itu perlahan-lahan membersihkan mutasi yang paling berbahaya.

“Jika seekor individu memiliki mutasi yang sangat berbahaya, mutasi tersebut pada dasarnya tidak dapat bertahan hidup, sehingga mutasi tersebut secara bertahap menghilang dari populasi seiring berjalannya waktu, tetapi di sisi lain, kita melihat bahwa mamut mengakumulasi mutasi yang agak berbahaya hampir sampai mereka punah,” kata Dehasque. “Penting bagi program konservasi masa kini untuk mengingat bahwa tidak cukup hanya dengan meningkatkan populasi hingga mencapai ukuran yang layak lagi; Anda juga harus memantaunya secara aktif dan genetik karena efek genomik ini dapat bertahan selama lebih dari 6.000 tahun.”

Misteri Terakhir Kepunahan Mamut Berbulu

Meskipun genom mamut yang dianalisis dalam penelitian ini mencakup rentang waktu yang panjang, genom tersebut tidak mencakup 300 tahun terakhir keberadaan spesies tersebut. Akan tetapi, para peneliti telah menemukan fosil dari periode terakhir mamut dan berencana untuk melakukan pengurutan genom di masa mendatang.

“Apa yang terjadi pada akhirnya masih menjadi misteri—kami tidak tahu mengapa mereka punah setelah hidup baik-baik saja selama 6.000 tahun, tetapi kami pikir itu sesuatu yang tiba-tiba,” kata Dalén. “Saya rasa masih ada harapan untuk mencari tahu mengapa mereka punah, tetapi tidak ada janji.”

Referensi: “Dinamika temporal erosi genom mammoth berbulu sebelum kepunahan” 27 Juni 2024, Sel.
DOI: 10.1016/j.sel.2024.05.033



Related articles

Recent articles

spot_img