Tiongkok dan AS Janji Kerja Sama Percepat Aksi Iklim

by admin
2 minutes read

Jakarta, BN Nasional — Pengumuman itu datang ketika KTT COP-26 yang genting di Glasgow memasuki hari-hari terakhirnya yang penting. Para negosiator bergulat dengan cara-cara untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5-2 derajat Celsius dari tingkat pra-industri.

“Dokumen ini berisi pernyataan kuat tentang ilmu pengetahuan yang mengkhawatirkan, kesenjangan emisi, dan kebutuhan mendesak untuk mempercepat tindakan untuk menutup kesenjangan itu,” kata Utusan Khusus AS John Kerry kepada wartawan dalam satu pengumuman mengejutkan.

“Dokumen ini berkomitmen untuk serangkaian tindakan penting sekarang dekade ini ketika dibutuhkan,” ujarnya.

Rencana tersebut ringan pada target konkret tetapi berat pada simbolisme politik pada konferensi yang dimulai dengan AS dan Tiongkok sebagai dua penghasil emisi terbesar di dunia, tampaknya berselisih.

Pekan lalu, Presiden AS Joe Biden mengkritik keputusan Presiden Tiongkok Xi Jinping untuk tidak menghadiri KTT Iklim Glasgow, dengan mengatakan Tiongkok “pergi”.

Tiongkok membalas pada saat itu, tetapi hubungan tampaknya telah mencair menjelang pembicaraan bilateral yang telah lama ditunggu-tunggu minggu depan.

Pada Rabu, baik utusan AS dan Tiongkok menekankan kolaborasi negara mereka, dengan mengatakan kedua negara telah sepakat untuk mengesampingkan perbedaan lain untuk bekerja mengatasi iklim.

“Kedua belah pihak mengakui bahwa ada kesenjangan antara upaya saat ini dan tujuan Perjanjian Paris sehingga kami akan bersama-sama memperkuat aksi iklim,” kata utusan iklim lama Beijing, Xie Zhenhua.

Dokumen yang menguraikan perjanjian tersebut mencakup fokus pada penurunan emisi metana, yang digambarkan Kerry sebagai “satu-satunya cara tercepat dan paling efektif untuk membatasi pemanasan”. Dikatakan, kedua belah pihak akan bertemu secara teratur untuk “mengatasi krisis iklim”.

Dokumen tersebut juga menekankan perlunya meningkatkan upaya emisi dalam jangka pendek, dengan para ilmuwan memperingatkan bahwa upaya emisi sebelum 2030 sangat penting untuk menghentikan bencana pemanasan global. Deklarasi itu menyatakan kedua negara “mengakui keseriusan dan urgensi krisis iklim”.

“Mereka berkomitmen untuk mengatasinya melalui tindakan percepatan masing-masing dalam dekade kritis tahun 2020-an,” kata dokumen itu.

Tiongkok dan AS adalah dua penghasil emisi terbesar di dunia dan bersama-sama menyumbang hampir 40% dari semua polusi karbon.

AS telah mengatakan pihaknya berencana untuk menjadi netral karbon pada tahun 2050. Sementara Tiongkok mengumumkan niatnya bulan lalu untuk mencapai emisi nol bersih sebelum tahun 2060.

Sumber.

related posts