31.1 C
Jakarta

Walikota kulit hitam pertama di kota Alabama, yang tidak lagi menjabat, akan kembali dengan kesepakatan

Published:

NEWBERN, Alabama (AP) — Wali kota kulit hitam pertama di sebuah kota kecil di Alabama, yang mengatakan pejabat kulit putih menguncinya di luar balai kota, akan kembali menjabat berdasarkan ketentuan perjanjian penyelesaian yang diusulkan.

Patrick Braxton akan diakui sebagai walikota sah kota Newbern, berdasarkan ketentuan perjanjian yang diusulkan untuk menyelesaikan gugatan antara Braxton dan kota Newbern. Penyelesaian tersebut diajukan pada hari Jumat dan, jika disetujui oleh Hakim Distrik AS Kristi K. DuBose, akan mengakhiri perselisihan yang telah berlangsung lama mengenai kendali pemerintah kota, membuka jalan bagi Braxton untuk mengambil alih jabatan walikota kulit hitam pertama di kota tersebut dan mengizinkan tempat duduk. dari dewan kota yang baru.

“Saya senang dengan hasilnya dan masyarakat pun senang. Saya pikir mereka lebih senang bisa menyuarakan pendapat dan memberikan suaranya,” kata Braxton, 57 tahun, Senin.

Newbern, sebuah kota kecil berpenduduk 133 orang, sekitar 40 mil (64 kilometer) sebelah barat Selma, memiliki pemerintahan dewan walikota tetapi belum mengadakan pemilu selama enam dekade. Sebaliknya, pejabat kota mempunyai posisi yang “diwariskan” di mana walikota menunjuk penggantinya dan penggantinya menunjuk anggota dewan, menurut gugatan yang diajukan oleh Braxton dan lainnya. Praktik tersebut menghasilkan pemerintahan yang didominasi kulit putih di sebuah kota di mana jumlah penduduk kulit hitam melebihi penduduk kulit putih dengan selisih 2-1.

Braxton, seorang sukarelawan pemadam kebakaran berkulit hitam, pada tahun 2020 memenuhi syarat untuk mencalonkan diri sebagai walikota non-partisan. Karena dia adalah satu-satunya orang yang mencalonkan diri, dia menjadi walikota terpilih. Dia menunjuk dewan kota seperti yang dilakukan walikota lainnya. Namun Braxton mengatakan dia menghadapi serangkaian kendala saat mencoba menjabat.

Braxton dan yang lainnya menuduh dalam gugatan terhadap Newbern bahwa pejabat kota “bersekongkol untuk mencegah walikota kulit hitam pertama menjalankan tugas dan wewenang pekerjaan barunya” dan untuk menggagalkan duduknya dewan mayoritas kulit hitam pertama di kota itu. Mereka mengatakan kunci di balai kota telah diubah dan para pejabat menolak memberikan Braxton akses ke rekening bank kota. Gugatan tersebut menuduh dewan yang akan mengundurkan diri mengadakan pertemuan rahasia untuk mengadakan pemilihan khusus dan “secara curang mengangkat kembali diri mereka sebagai dewan kota.”

Pejabat kota membantah melakukan kesalahan. Sebelum setuju untuk menyelesaikan kasus ini, para terdakwa menyatakan dalam pengajuan pengadilan bahwa klaim Braxton untuk menjadi walikota adalah “tidak sah” dan pemilihan khusus adalah tepat.

Berdasarkan ketentuan penyelesaian yang diusulkan, Braxton akan kembali sebagai walikota dan akan segera diberikan akses ke balai kota. Semua “individu yang menyatakan dirinya sebagai pejabat kota akan secara efektif mengundurkan diri dan/atau melepaskan semua tanggung jawab sehubungan dengan menjabat di posisi kota mana pun atau mempertahankan properti atau rekening kota mana pun,” menurut proposal tersebut.

Posisi dewan kota Newbern akan diisi melalui penunjukan atau pemilihan khusus. Braxton akan mengajukan nama untuk ditunjuk oleh Gubernur Alabama Kay Ivey, seorang Republikan. Jika pengangkatan tidak dilakukan, maka akan diadakan pemilihan khusus untuk mengisi jabatan tersebut.

Kota ini akan mengadakan pemilihan kota pada tahun 2025.

Dana Pertahanan & Pendidikan Hukum NAACP, yang mewakili Braxton dan anggota dewan yang ditunjuk, menolak berkomentar. Email yang dikirimkan ke pengacara yang mewakili terdakwa dalam gugatan tidak segera dikembalikan.

Related articles

Recent articles

spot_img