25.4 C
Jakarta

5 Cara Memenangkan Uang ‘Mainan’ dari Orang Dewasa, dari Target, Amazon, dan Build-A-Bear

Published:

Orang dewasa menghabiskan lebih banyak uang “mainan” untuk diri mereka sendiri dibandingkan untuk anak-anak mereka tahun ini. Jika Walmart, Target, dan Amazon ingin ikut serta dalam permainan ini, mereka harus mengetahui beberapa aturan.

Pertama, mereka harus mengetahui aturan waktu yang tepat. Dari bulan-bulan pasca-liburan di bulan Januari hingga April, lebih banyak mainan yang dibeli untuk konsumen berusia di atas 18 tahun dibandingkan kelompok usia lainnya, termasuk anak-anak prasekolah, menurut laporan Circana. Penjualan mainan tersebut berjumlah lebih dari $1,5 miliar—dan itu bukanlah uang Monopoli.

Penjual mainan dapat menggunakan uang sungguhan tersebut. Pada tahun 2023, penjualan mainan secara keseluruhan turun sebesar 8% dari tahun 2022, menurut laporan The Toy Association. Organisasi tersebut memperkirakan penjualan berdasarkan kategori juga akan menurun pada tahun 2024.

Oleh karena itu, orang dewasa mewakili percikan peluang. Pengecer dapat memicu hal tersebut dengan memposisikan dan mempromosikan area departemen mainan mereka untuk menarik minat orang dewasa. Mereka sudah hampir mencapai setengah jalan. Pada tahun lalu, 43% orang dewasa Amerika membeli mainan untuk diri mereka sendiri, menurut penelitian Circana.

Mengapa Orang Dewasa Membeli Mainan, Dari Pelarian Hingga “Boardom”

Hampir separuh orang dewasa AS mengalami masa kanak-kanak kedua melalui mainan karena alasan pelarian, sosialisasi, dan pengumpulan, menurut penelitian. Pertimbangkan mainan terlaris Circana secara keseluruhan pada tahun 2024: mainan mewah Squishmallow, Hot Wheels, koleksi Pokémon, dan kartu perdagangan NFL.

Semuanya menambah aturan lain: Cobalah melihat mainan dari sudut pandang orang dewasa yang suka bermain.

Namun, kita tidak dapat mengabaikan kejadian-kejadian beberapa tahun terakhir dan mengabaikan nostalgia sebagai faktor emosional dan motivasi. Karena terpaksa mengisolasi diri di rumah selama pandemi Covid-19, dengan banyak waktu luang, banyak orang dewasa mencari pelarian melalui kenyamanan.

Ditambah dengan inflasi pascapandemi, perubahan iklim, dan bekerja dari rumah, tidak heran jika seseorang ingin memegang boneka beruang.

Nostalgia, pada kenyataannya, adalah alasan utama mengapa hampir 60% konsumen Gen Z dan Milenial menganggap diri mereka sebagai “kidults,” menurut sebuah laporan di Retail Wire (dan mengapa 38% dari mereka memajang mainan atau barang koleksi). Pandemi dianggap sebagai penyebab peningkatan tajam dalam “kidulting,” meskipun istilah tersebut telah ada selama beberapa generasi (lihat: Sindrom Peter Pan).

Pandemi ini juga disebabkan oleh tren “malam permainan”, yang masih berlanjut hingga saat ini. Daripada mengadakan pesta ulang tahun atau happy hour, teman-teman yang dikarantina terhubung melalui Zoom untuk bermain Cards Against Humanity atau Clue. Statista memproyeksikan penjualan permainan papan di AS akan mencapai $2,25 miliar pada tahun 2024 dan terus tumbuh sebesar 8,7% per tahun.

Ini Bukan Monopoli, Tapi Itu Banyak Uang

Pencarian pelarian orang dewasa ini memang menyebabkan lebih banyak orang dewasa membeli boneka beruang. Di Build-A-Bear, rangkaian mainan mewah buatan Anda sendiri, remaja dan dewasa menghasilkan hampir 40% dari rekor penjualannya pada paruh pertama tahun 2023, kata eksekutif perusahaan kepada analis pada bulan Agustus (ditranskripsikan oleh Seeking Alpha).

Jadi, inilah aturan baru lainnya: Ciptakan kembali pengalaman ritel mainan secara keseluruhan, baik di toko maupun online karena 66% konsumen membeli mainan melalui kedua saluran tersebut.

Berikut adalah lima cara yang dapat dilakukan oleh pengecer:

1. Bangun mainan rumah. Mainan label pribadi bisa sangat masuk akal karena merek rumahan menghasilkan margin yang lebih baik dan dapat disesuaikan dengan basis pembelanja inti pengecer. Pada awal tahun 2024, Target memperkenalkan merek mainannya sendiri, Gigglescape, yang mencakup permainan, buku, dan barang-barang mewah dengan harga kurang dari $20. Produk ini dirancang untuk Generasi Alfa (anak-anak), tetapi harganya akan menarik bagi orang dewasa. Dan dengan analisis data yang benar, Target dapat menguji barang-barang tertentu untuk pembelian orang dewasa. Mungkin pelangi unicorn?

2. Pergi ke bioskop. Salah satu alasan Circana memperkirakan penjualan mainan akan menurun pada tahun 2024 adalah karena jumlah film berbasis mainan akan lebih sedikit pada tahun ini. Pembuat mainan dan produser film memiliki sejarah panjang dalam bermitra dalam peluncuran mainan dan merek, salah satu contoh klasiknya adalah Cerita mainan. Pada tahun 2023, Mattel bekerja sama dengan Gap, Aldo, Hot Topic, dan Bloomingdales (yang menambahkan toko pop-up) untuk menjual barang bertema Barbie. Pengecer dan merek berlisensi dapat bermitra dalam usaha serupa yang bersifat sementara dan, oleh karena itu, risikonya lebih rendah. Bisakah Anda menyelamatkan hari di tahun 2024 “Inside Out 2?”

3. Letakkan mainan dewasa di dekat kasir. Mainan mewakili 20% dari seluruh pembelian impulsif, lapor Chain Store Age. Dan banyak pengecer mengetahui bahwa meja kasir adalah lahan subur untuk menjual barang-barang yang tersedia secara tiba-tiba. Jadi mengapa tidak menambahkan beberapa koleksi dan mainan yang dipilih secara strategis yang disukai orang dewasa demi kenyamanan dan pemanjaan diri mereka? Pelanggan Amazon Prime yang menonton banyak gambar Marvel dapat menerima saran barang koleksi di halaman keranjang belanja pribadi mereka, misalnya.

4. Perlakukan “anak-anak” dewasa seperti orang dewasa. Secara daring, mainan dapat difilter berdasarkan usia, tetapi tidak banyak yang menyertakan kategori “18+”. Target, Walmart, dan Best Buy memiliki kategori “permainan dewasa”. Dan di situs webnya, Build-A-Bear menambahkan toko yang dibatasi usia, yang disebut “The Bear Cave,” yang menawarkan produk dan hadiah yang lebih nakal, menurut laporan Retail Dive. Akan tetapi, penting bagi pengecer untuk membuat penawaran ini mudah ditemukan—secara daring dan di toko. Rak mainan fisik dapat menampilkan kode QR yang bertuliskan “pindai untuk melihat lini permainan papan dewasa kami.”

5. Jadikan pengalaman daring menyenangkan. Setiap situs web ritel harus dikunjungi secara berkala untuk menemukan cara mempermudah proses pembayaran, menyertakan lebih banyak opsi pembayaran, dan memastikan produk ditampilkan dalam lingkungan yang relevan. Khususnya dalam kategori mainan, gambar orang dewasa yang sedang bermain dengan anak-anak dapat membantu pembeli melihat diri mereka dalam peran tersebut dengan mainan tersebut. Misalnya, video produk Squishmallows di situs web Amazon dan Target menampilkan anak-anak dan orang dewasa yang menikmati mainan mewah yang empuk. (Tagline: “Ada Squishmallows untuk semua orang.”)

Aturan Terakhir: Bermain Adil

Tentu saja, pengecer dan merek harus memisahkan peluang dari peluangaliran saat mereka mencari cara untuk memberikan mainan ke tangan orang dewasa. Orang dewasa mungkin merindukan masa-masa riang di masa mudanya, namun mereka masih bisa memahami masa-masanya. Gen Z dan Milenial, khususnya, mengutamakan keaslian dari pengecer, merek, dan pengecer.

Orang dewasa ingin bermain, tetapi mereka selalu bisa mengubah aturan mainnya. Jangan mempermainkannya.

Related articles

Recent articles

spot_img