29 C
Jakarta

Akankah Peningkatan Ritel dan Restoran Menghidupkan Kembali Citra Bandara JFK New York?

Published:

Otoritas Pelabuhan New York dan New Jersey—bersama sejumlah kontraktor dan operator swasta—telah melakukan keajaiban dengan merombak Bandara LaGuardia di Long Island, dan Terminal A di Bandara Newark di New Jersey. Layanan penumpang seperti ritel dan restoran merupakan bagian integral dari tampilan baru ini, dan JFK kini sedang dalam proses untuk mendapatkan perlakuan yang sama.

Skytrax—yang menyelenggarakan penghargaan tahunan paling bergengsi untuk bandara global—telah mengakui Terminal A di Newark sebagai terminal bandara baru terbaik di dunia tahun ini, setelah sebelumnya memberinya peringkat bintang lima tertinggi. Hal ini menyusul Terminal B LaGuardia yang menerima penghargaan Skytrax sebagai terminal bandara baru terbaik secara global pada tahun 2023.

Kemenangan berturut-turut yang diraih Otoritas Pelabuhan menunjukkan bahwa pendekatan mereka yang menggunakan kemitraan publik-swasta untuk memperbarui aset transportasinya membuahkan hasil. Pengguna infrastruktur yang lelah dan menua di Bandara John F. Kennedy pada akhirnya berharap untuk melihat standar toko, restoran, dan fasilitas lain yang sama seperti yang biasa mereka temukan di bandara-bandara di Eropa dan Asia, di pusat asal mereka.

JFK diam-diam telah bertransformasi sejak Januari 2017, ketika ‘rencana visi’ diumumkan. Kerangka kerja strategis untuk sepenuhnya membangun kembali dan memperluas fasilitas dan infrastruktur memerlukan biaya yang besar hingga hampir $20 miliar. Sekitar $15,6 miliar di antaranya dibiayai swasta.

Terminal Lelang 1

Bulan Mei menandai bulan penting bagi proyek ini. Tender terbaru diumumkan pada bulan Mei oleh pakar ritel Bandara Unibail-Rodamco-Westfield (URW) dan The New Terminal One (NTO), sebuah pengembang konsorsium. Terminal sedang dibangun di lokasi yang saat ini ditempati oleh T1 JFK yang sudah ada, T2 yang baru saja ditutup, dan T3 sebelumnya.

Tahap pertama NTO senilai $9 miliar diperkirakan akan dibuka pada tahun 2026 namun evaluasi kompetitif untuk tender Food Hall dan Travel Essentials telah dimulai, menandai peningkatan besar pada penawaran komersial. Dany Nasr, CEO Bandara URW menggambarkannya sebagai “dua bandara yang paling dinantikan” di Amerika Utara. Mereka mengikuti tender bebas bea yang diluncurkan pada bulan Maret, dan, bersama-sama, idenya adalah untuk menciptakan pengalaman “yang membuat kagum para tamu kami” kata Nasr.

Mirip dengan strategi belanja pada perluasan Terminal 4 senilai $1,5 miliar yang hampir selesai, dipimpin oleh Delta Air Lines dan JFK International Air Terminal (JFKIAT), Terminal 1 akan mencari inspirasi di NYC.

Jennifer Aument, CEO The New Terminal One, mengatakan pengalaman bersantap dan berbelanja akan “mencerminkan kekayaan budaya kota besar kami, sekaligus mendorong peluang bagi partisipasi bisnis lokal.”

Konsesi Food Hall disusun sebagai satu paket yang terdiri dari satu unit darat dan lima unit sisi udara untuk mitra yang dapat membawa visi jangka panjang yang menyoroti beberapa merek terbaik dan paling terkenal di New York. Nama-nama NYC akan menempati setidaknya 50% dari penawaran makanan dan minuman (F&B).

Travel Essentials memiliki lebih banyak fleksibilitas karena akan menampilkan perpaduan merchandise global, AS, dan New York. Di sini, diperlukan penempatan produk lokal minimal 5%. Konsesi tersebut merupakan satu paket yang dibagi menjadi tiga lokasi sisi darat dan empat sisi udara.

Ketika selesai, NTO akan menjadi terminal terbesar JFK dan hanya akan memproses lalu lintas internasional. Oleh karena itu fokusnya adalah pada New York bagi wisatawan yang datang dan berangkat untuk merasakan kota tersebut untuk pertama kalinya, dan kesempatan terakhir untuk merasakannya ketika mereka pergi.

Menjadi lokal di Terminal 8

May juga menyaksikan dimulainya pembangunan kembali Terminal 8 JFK secara komersial senilai $125 juta di mana Otoritas Pelabuhan, bekerja sama dengan American Airlines, Bandara URW, dan Holt Construction, menandai dimulainya konstruksi minggu lalu. Sebuah karya seniman Queen lokal dipajang.

Program yang dilakukan oleh JFK T8 Innovation Partners, sebuah perusahaan patungan yang dipimpin oleh URW, akan sepenuhnya mendesain ulang dan memperluas program konsesi. Ini akan mencakup tempat makan baru, ritel, dan belanja bebas bea, serta ruang pertunjukan, dan mengikuti perluasan terminal senilai $400 juta, yang selesai pada November 2022.

Untuk berbagai pengembangan terminal yang sedang berlangsung, Otoritas Pelabuhan telah memprioritaskan apa yang mereka sebut sebagai tempat makan dan ritel kelas dunia, serta beberapa karya seni publik yang menarik perhatian. Formula tersebut telah menjadi pemenang di LaGuardia dan diharapkan memiliki dampak yang sama di JFK.

Direktur eksekutif Otoritas Pelabuhan Rick Cotton berkomentar: “Di seluruh JFK, kami fokus untuk menciptakan nuansa tempat yang unik di New York dengan konsesi milik lokal yang beroperasi bersama merek nasional, ditambah seni publik yang mencerminkan budaya dan tradisi masyarakat di sekitar bandara. .”

Dampak lokal dari perombakan infrastruktur JFK secara lebih luas sangatlah nyata. Presiden Queens Borough, Donovan Richards Jr., menggambarkannya sebagai sebuah terobosan. Dia berkata: “Ratusan bisnis lokal telah mendapatkan hampir $1 miliar dalam peluang kontrak di fasilitas tersebut. Hal ini juga akan terlihat di Terminal 8, saat kami memulai pembangunan kembali komersial besar-besaran ini.”

Ketua Otoritas Pelabuhan Kevin O’Toole telah melipatgandakan nilai produk F&B, ritel, dan formula seninya. “Pembangunan kembali komersial dan komitmen terhadap seni publik merupakan langkah penting menuju pencapaian visi kami untuk Bandara JFK baru yang sekali lagi akan menjadi salah satu bandara terbaik di dunia.”

Dalam pemeringkatan bandara global Skytrax terbaru tahun 2024, JFK baru masuk 100 besar di peringkat 93rd posisinya, turun dari 88th pada tahun 2023. Pusat kota New York masih memiliki banyak tantangan untuk didaki.

Related articles

Recent articles

spot_img