25.4 C
Jakarta

Alternatif Daging Berbasis Nabati Lebih Baik untuk Jantung Anda Dibandingkan Daging Biasa

Published:

Alternatif daging nabati (PBMA) memiliki profil nutrisi yang bervariasi tetapi secara umum lebih baik dalam meningkatkan kesehatan jantung daripada daging hewani. Meskipun kandungan natriumnya tinggi, PBMA meningkatkan faktor risiko kardiovaskular seperti kolesterol tanpa meningkatkan tekanan darah. Akan tetapi, diperlukan penelitian jangka panjang untuk memahami dampak penuhnya terhadap kesehatan jantung. Para ahli menekankan pentingnya berfokus pada pola makan secara keseluruhan daripada komponen individual untuk mendapatkan manfaat kardiovaskular. PBMA dapat menjadi pilihan yang sehat, terutama jika rendah lemak jenuh dan natrium, tetapi perlu kehati-hatian terkait makanan berisiko tinggi seperti kuning telur.

Sebuah artikel ulasan baru-baru ini meneliti dampak alternatif daging nabati (PBMA) terhadap penyakit kardiovaskular faktor risiko, termasuk kadar kolesterol dan tekanan darah.

Meskipun terdapat banyak variasi dalam komposisi dan profil nutrisi dari alternatif daging nabati (PBMA), umumnya hal tersebut sejalan dengan pola makan yang menyehatkan jantung. Sebuah artikel ulasan di Jurnal Kardiologi Kanadayang diterbitkan oleh Elsevier, yang meneliti penelitian yang membandingkan daging nabati dan hewani, secara konsisten menunjukkan bahwa pilihan nabati dapat meningkatkan faktor risiko kardiovaskular.

PBMA adalah produk makanan nabati olahan yang biasanya menggantikan daging dalam makanan. Di Kanada, meningkatnya permintaan PBMA bertepatan dengan rekomendasi kesehatan masyarakat untuk mengurangi konsumsi makanan ultra-olahan, yang mendorong perlunya menyelidiki implikasi PBMA terhadap kesehatan dalam jangka panjang.

Penelitian tentang Dampak PBMA

Penulis utama Matthew Nagra, ND, Vancouver, BC, Kanada, mengatakan, “Meskipun pasar daging nabati telah mengalami pertumbuhan signifikan dalam beberapa tahun terakhir dan semakin banyak orang Kanada menikmati burger nabati, sangat sedikit yang diketahui tentang bagaimana alternatif daging ini dapat memengaruhi kesehatan dan khususnya risiko penyakit kardiovaskular. Oleh karena itu, kami berupaya meninjau literatur yang tersedia tentang topik tersebut untuk mengidentifikasi apa yang saat ini diketahui dan untuk memberikan arahan bagi penelitian di masa mendatang.”

Alternatif daging berbasis tanaman (PBMA) memiliki profil nutrisi yang lebih bersifat kardioprotektif dan telah terbukti meningkatkan faktor risiko kardiovaskular dibandingkan dengan daging. Kredit: Dr. Matthew Nagra, ND, dan Felicia Tsam, RHN

Penulis artikel mengulas penelitian yang diterbitkan dari tahun 1970 hingga 2023 tentang PBMA, kandungannya, profil nutrisinya, dan dampaknya terhadap faktor risiko penyakit kardiovaskular, seperti kadar kolesterol dan tekanan darah. Analisis mereka menunjukkan:

  • Terdapat variabilitas substansial dalam kandungan dan profil nutrisi PBMA.
  • Rata-rata, PBMA cenderung memiliki profil nutrisi yang lebih menyehatkan jantung daripada daging, meskipun kandungan natrium yang tinggi pada beberapa produk mungkin mengkhawatirkan.
  • PBMA telah terbukti memperbaiki beberapa faktor risiko kardiovaskular, termasuk kadar kolesterol, dalam beberapa uji coba terkontrol acak.
  • PBMA tidak terbukti meningkatkan tekanan darah, meskipun beberapa produk mengandung kandungan natrium tinggi.
  • Saat ini belum ada penelitian jangka panjang yang mengevaluasi bagaimana alternatif ini dapat memengaruhi risiko terkena serangan jantung atau stroke.
  • Saat ini hanya ada sedikit penelitian tentang kesehatan beberapa komponen umum PBMA, seperti gluten gandum penting (seitan).

Kesenjangan dalam Penelitian

Penulis artikel tinjauan tersebut terkejut saat mengetahui bahwa hampir tidak ada penelitian mengenai gluten gandum penting, yang merupakan sumber protein utama yang terkandung dalam banyak PBMA populer, dan faktor risiko kardiovaskular.

Nagra melanjutkan, “Lebih lanjut, kurangnya penelitian mengenai hasil kardiovaskular pada tahun 2023 sungguh mengejutkan, mengingat terdapat uji coba terkontrol secara acak yang mengevaluasi faktor-faktor risiko sejak tahun 1990. Penelitian yang lebih rinci diperlukan mengingat meningkatnya konsumsi PBMA dan kurangnya pengetahuan kami tentang bagaimana produk ini berdampak pada risiko.”

Dalam tajuk rencana yang menyertainya, J. David Spence, CM, MD, FRCPC, FAHA, Profesor Emeritus Neurologi & Farmakologi Klinis, Universitas Western, dan Direktur, Pusat Penelitian Pencegahan Stroke & Aterosklerosis, Institut Penelitian Robarts, London, ON, Kanada, mencatat, “Dalam tinjauan yang sangat baik tentang PBMA, Nagra dkk. berfokus pada pengurangan faktor risiko kardiovaskular, dan dampak berbagai faktor makanan individu terhadap risiko kardiovaskular.”

Namun, Profesor Spence mengemukakan bahwa, “Yang benar-benar penting bukanlah dampak masing-masing komponen diet, atau dampak diet terhadap faktor risiko kardiovaskular; melainkan dampak diet terhadap risiko aktual kejadian kardiovaskular seperti infark miokard dan stroke. Sebagian besar dokter sangat meremehkan manfaat diet terhadap kardiovaskular dan terlalu sedikit menekankan pada diet dalam penanganan pasien yang berisiko tinggi mengalami kejadian kardiovaskular.”

Penulis senior artikel ulasan Ehud Ur, MB, FRCPC, Profesor, Divisi Endokrinologi & Metabolisme, Universitas British Columbia, Vancouver, BC, Kanada, menyimpulkan, “Bagi mereka yang ingin mengurangi asupan daging, terutama jika daging merah, menggantinya dengan PBMA kemungkinan merupakan pilihan yang menyehatkan jantung. Bagi mereka yang sudah membatasi asupan daging, PBMA dapat dimasukkan ke dalam pola makan sehat sebagai sumber protein yang sangat baik; namun, mungkin bermanfaat untuk memilih pilihan yang lebih rendah lemak jenuh dan natrium jika mengonsumsinya secara teratur.”

Terakhir, Dr. Spence menambahkan catatan peringatan mengenai implikasi pola makan dari konsumsi telur, dengan mengatakan, “Orang yang berisiko terkena penyakit kardiovaskular harus membatasi asupan daging dan menghindari kuning telur, jadi pengganti daging dan telur berbasis tanaman bermanfaat bagi pasien yang ingin mengurangi risiko kardiovaskular mereka. Efeknya dalam mengurangi risiko kardiovaskular yang sebenarnya tidak diragukan lagi jauh lebih besar daripada efeknya pada faktor risiko kardiovaskular.”

Referensi: “Daging Hewani vs Tumbuhan: Perdebatan yang Hangat” oleh Matthew Nagra, Felicia Tsam, Shaun Ward dan Ehud Ur, 26 Juni 2024, Jurnal Kardiologi Kanada.
DOI: 10.1016/j.cjca.2023.11.005

“Mengurangi Risiko Kardiovaskular: Potensi Alternatif Daging Nabati dan Pengganti Telur” oleh J. David Spence, 26 Juni 2024, Jurnal Kardiologi Kanada.
DOI: 10.1016/j.cjca.2023.12.026

Related articles

Recent articles

spot_img