27.8 C
Jakarta

Apakah Waktu adalah Ilusi? Bagaimana Logika Menantang Pemahaman Kita tentang Realitas

Published:

Waktu mungkin tidak seperti yang terlihat, dengan teori-teori dari Einstein dan penyelidikan filosofis oleh McTaggart yang menantang keberadaannya. Karya mereka menyoroti perdebatan yang sedang berlangsung dalam fisika dan filsafat tentang apakah waktu adalah urutan yang mengalir atau ilusi statis.

Realitas waktu dipertanyakan oleh relativitas Einstein dan argumen logis McTaggart, yang menyajikan metode berbeda tetapi tidak meyakinkan untuk memahami waktu.

Fisika modern menunjukkan bahwa waktu mungkin merupakan ilusi. Teori relativitas Einstein, misalnya, menunjukkan bahwa alam semesta adalah blok statis berdimensi empat yang memuat seluruh ruang dan waktu secara bersamaan – tanpa “saat ini” yang khusus.

Apa yang menjadi masa depan bagi seorang pengamat, adalah masa lalu bagi pengamat lainnya. Itu berarti waktu tidak mengalir dari masa lalu ke masa depan, seperti yang kita alami.

Menantang Waktu Melalui Logika

Namun, hal ini berbenturan dengan konsep waktu di bidang fisika lain, seperti mekanika kuantum. Jadi, apakah waktu merupakan ilusi atau bukan? Salah satu pendekatan untuk mengetahuinya adalah dengan mencoba membuktikan bahwa waktu tidak nyata hanya dengan menggunakan logika.

Pada tahun 1908, JME McTaggart, seorang filsuf Inggris, menerbitkan sebuah makalah yang menyatakan bahwa kita mungkin dapat mengatasi ketidaknyataan waktu hanya dengan menggunakan pemikiran logis saja.

Kartu Waktu: Sebuah Eksperimen Pikiran

Bayangkan seseorang memberi Anda sekotak kartu, yang masing-masing mewakili suatu peristiwa. Satu kartu menggambarkan tahun 2024, kartu lainnya menggambarkan kematian Ratu Victoria, dan kartu lainnya menggambarkan gerhana matahari pada tahun 2026. Kartu-kartu tersebut telah dicampur. Anda diminta untuk menyusun kartu-kartu tersebut dengan cara yang mewakili waktu. Bagaimana cara Anda melakukannya?

Cara pertama adalah dengan menggunakan apa yang disebut McTaggart sebagai “seri B.” Anda memilih satu kartu dan menaruhnya di lantai. Kemudian Anda mengambil satu kartu lagi dari kotak dan membandingkannya dengan kartu yang sudah ada di lantai. Jika kartu yang lebih awal, Anda menaruhnya di sebelah kirinya. Jika kartu yang lebih lambat, Anda menaruhnya di sebelah kanan.

Misalnya, kematian Ratu Victoria terjadi di sebelah kiri gerhana matahari 2026. Tahun 2024 terjadi di sebelah kiri gerhana matahari 2026, tetapi di sebelah kanan kematian Ratu Victoria. Anda terus mengulang ini hingga Anda mendapatkan sederet kartu, yang dua di antaranya terkait menggunakan hubungan sebelumnya-nanti.

Sifat Statis Seri B

Saat Anda duduk dan melihat susunan yang sudah jadi, Anda menyadari ada sesuatu yang hilang. Deretan kartu itu statis. Begitu kartu-kartu itu disusun, tidak ada yang berubah dalam susunannya. Namun, seperti yang ditegaskan McTaggart, Anda tidak akan pernah punya waktu tanpa perubahan.

Waktu pada dasarnya adalah ukuran perubahan, bahkan menurut fisika. Waktu sering diidentifikasikan sebagai peningkatan ketidakteraturan – entropi – dari sistem tertutup. Ambil secangkir kopi panas. Saat kopi mendingin, entropi meningkat. Dan Anda dapat mengetahui secara kasar berapa lama secangkir kopi telah berada di sana berdasarkan suhunya. Setiap perangkat yang mengukur waktu, seperti jam, bergantung pada perubahan (detak).

Ingat, tugas awal Anda adalah menyusun kartu-kartu dengan cara yang menggambarkan waktu. Namun, Anda berakhir dengan sesuatu yang tidak berubah. Akan aneh jika mengatakan bahwa waktu tidak berubah. Jadi, seri B tidak dapat menggambarkan waktu.

Seri A: Pendekatan Dinamis terhadap Waktu

Namun, ada pilihan lain. Anda dapat memulai lagi dan mencoba menyusun kartu-kartu menggunakan apa yang disebut McTaggart sebagai “seri A”. Anda membuat tiga tumpukan yang rapi – di sebelah kiri, letakkan semua kartu yang menggambarkan peristiwa yang terjadi di masa lalu, seperti kematian Ratu Victoria. Di tengah, letakkan kartu-kartu yang terjadi di masa sekarang, seperti tahun 2024. Dan di sebelah kanan, kartu-kartu yang akan terjadi di masa mendatang, seperti gerhana matahari tahun 2026.

Tidak seperti seri B, susunan ini tidak statis. Seiring berjalannya waktu, Anda harus memindahkan kartu dari tumpukan kanan (masa depan) ke tumpukan tengah (masa kini), dan kartu dari tumpukan tengah (masa kini) ke tumpukan kiri (masa lalu), dan kartu-kartu tersebut akan tetap berada di sana selamanya. Jadi, jelas ada perubahan yang terjadi di sini. Apakah itu berarti seri A menggambarkan waktu?

Dilema Logis Seri A

Menurut McTaggart, seri A bersifat melingkar. Gerakan tangan Anda memindahkan kartu dari tumpukan kiri ke tumpukan tengah lalu ke tumpukan kanan adalah proses yang sudah terjadi seiring waktu.

Anda harus tepat waktu untuk dapat melakukan pengaturan ini. Namun, waktu adalah hal yang ingin Anda tangkap. Dengan kata lain, Anda sudah perlu memiliki waktu untuk menggambarkan waktu. Ini adalah sesuatu yang melingkar, dan lingkaran itu melanggar logika.

Waktu tidak sesederhana kiri, tengah, dan kanan…

Mari kita simpulkan. Susunan seri-B tidak dapat menggambarkan waktu, karena tidak ada yang berubah. Dan perubahan diperlukan untuk waktu. Jadi seri-B tidak berfungsi. Seri-A memang berubah, tetapi sayangnya, bersifat melingkar. Jadi, keduanya tidak berfungsi. Karena keduanya tidak berfungsi, McTaggart menyimpulkan bahwa waktu tidak nyata.

Perdebatan Filsafat Berlanjut: Satu Abad Kemudian

Lebih dari seratus tahun kemudian, para filsuf masih mencari solusinya. Beberapa, yang disebut “ahli teori A” mencoba mendefinisikan deret A dengan cara yang tidak melingkar.

Sementara yang lain, yang disebut “teoretikus B,” menerima bahwa seri B menggambarkan realitas dan mengatakan bahwa McTaggart salah karena mengharuskan seri tersebut berubah. Mungkin yang ada dalam waktu hanyalah serangkaian peristiwa.

Ada pula “teoretikus C” yang melangkah lebih jauh dan mengatakan bahwa deretan kartu bahkan tidak memiliki arah dari yang sebelumnya ke yang berikutnya.

Tahun 2024 berada di antara kematian Ratu Victoria dan gerhana matahari 2026. Namun, fakta bahwa kita terbiasa menganggap kematian Ratu Victoria terjadi sebelum gerhana matahari 2026, bukan sebaliknya, mungkin hanya masalah kebiasaan. Ini seperti memberi nomor pada papan pagar: Anda dapat memulai dari ujung mana pun yang Anda inginkan. Pagar itu sendiri tidak memiliki arah.

Saya belum yakin bahwa semuanya benar, mungkin ada cara berbeda dalam memikirkan waktu. Pada akhirnya, waktu yang akan menjawabnya.

Dan terlepas dari siapa yang benar, hal yang luar biasa adalah bahwa McTaggart mampu mengajukan argumen tersebut tanpa temuan apa pun dari segi sains, tetapi murni dengan berpikir logis tentang masalah tersebut.

Ditulis oleh Matyáš Moravec, Gifford Postdoctoral Fellow di bidang Filsafat, Universitas St Andrews.

Diadaptasi dari artikel yang awalnya diterbitkan di The Conversation.Percakapan

Related articles

Recent articles

spot_img