25.4 C
Jakarta

Banjir Al-Aqsa adalah kelanjutan alami dari perlawanan masyarakat kami terhadap pendudukan

Published:

GAZA, (Foto)

Gerakan Hamas mengatakan, pertempuran banjir Al-Aqsa yang sedang berlangsung telah mengkonsolidasikan solidaritas rakyat Palestina di dalam dan di luar Palestina dan membuktikan kepada dunia bahwa rakyat Palestina tidak bisa dikalahkan, karena mereka tidak menyerah atau menelantarkan haknya atas tanah mereka. kebebasan, dan kemerdekaan tidak peduli berapa lama waktu yang dibutuhkan, dan tidak peduli seberapa kuat musuhnya.

Gerakan tersebut menunjukkan bahwa perang banjir Al-Aqsa mengembalikan perjuangan Palestina ke eksistensi globalnya, sebagai isu pembebasan nasional, kebebasan, kemerdekaan, dan penentuan nasib sendiri yang adil, yang mengarah pada pembentukan negara Palestina yang berdaulat penuh dengan Yerusalem sebagai negaranya. ibukotanya.

Gerakan tersebut mengatakan, dalam pernyataan pers pada hari Rabu dalam rangka peringatan 76 tahun Nakba, bahwa “perang melawan banjir Al-Aqsa adalah perpanjangan alami dari perlawanan rakyat kami dan hak sah mereka untuk mempertahankan tanah dan tempat suci mereka.”

Pernyataan itu menambahkan bahwa peringatan 76 tahun Nakba yang menyakitkan terjadi tahun ini seiring dengan pertempuran heroik Banjir Al-Aqsa di Jalur Gaza di mana kelompok perlawanan telah berjuang melawan agresi Israel selama lebih dari 222 hari.

Gerakan ini menegaskan bahwa pendudukan Zionis, pemerintahan fasisnya, dan tentara Nazi selama perang ini tidak berhasil mencapai tujuan agresifnya terhadap rakyat kami di Jalur Gaza, meskipun mereka melakukan pembantaian yang mengerikan dan melancarkan perang genosida yang mempengaruhi semua aspek. kehidupan manusia, di mana ia menggunakan semua jenis senjata dan amunisi.

Hamas berduka atas kemartiran para pemimpin dan “seluruh rakyat kami yang tewas dalam Pertempuran Banjir Al-Aqsa di Gaza, Tepi Barat, Yerusalem, dan negara-negara Muslim kami, dan berdoa agar mereka yang terluka dan sakit segera sembuh, dan segera pulih.” kebebasan untuk bergerak.” ” tahanan dan tahanan dari penjara Israel.”

Gerakan ini juga memuji keteguhan masyarakat Jalur Gaza yang menanggung segala macam bencana yang ditimbulkan oleh Israel termasuk pengungsian, pembunuhan, pemboman, kelaparan, dan kehausan.

Hamas menambahkan bahwa agresi Zionis yang berlangsung selama 76 tahun dan kejahatan genosida yang dilakukan di Gaza selama lebih dari tujuh bulan merupakan tanda rasa malu bagi semua orang yang tetap diam dan lalai dalam mengungkap dan mengkriminalisasi kejahatan Israel dan mereka yang menahan diri untuk tidak berupaya mengungkap kejahatan tersebut. mengakhiri agresi Israel.

Gerakan perlawanan menyerukan bangsa dan seluruh rakyat bebas di dunia “untuk memberikan tekanan dengan segala cara untuk menghentikan agresi Zionis terhadap tanah, rakyat, dan tempat suci kita, dan untuk mendukung ketabahan dan perjuangan rakyat kita yang menginginkan kebebasan dan kemerdekaan. .”

Pernyataan tersebut mengecam dukungan dan bias pemerintah AS terhadap agresi dan kejahatan Israel yang sedang berlangsung di Jalur Gaza, Tepi Barat dan Yerusalem, serta mengutuk kebijakan standar ganda yang dilakukan oleh negara-negara Barat dalam menangani masalah rakyat Palestina dan hak-hak sah mereka. .

Pernyataan Hamas juga memuji para tahanan Palestina – baik perempuan maupun laki-laki – di penjara-penjara Israel, berjanji untuk membebaskan mereka semua, memperingatkan agar tidak meningkatkan pelanggaran dan kejahatan Israel terhadap mereka, dan meminta Israel bertanggung jawab penuh atas keselamatan mereka, terutama mereka yang ditangkap setelah 7 Oktober 2023. .

Pernyataan Gerakan tersebut meminta PBB dan lembaga-lembaga hak asasi manusia dan kemanusiaan untuk melakukan intervensi dengan segala cara untuk mengkriminalisasi dan menghentikan pelanggaran sistematis yang dilakukan Israel terhadap mereka.

Pernyataan tersebut juga menyatakan bahwa Israel bertanggung jawab langsung atas penderitaan jutaan pengungsi Palestina yang tinggal di kamp-kamp pengungsi di wilayah Palestina dan diaspora, dan menekankan bahwa hak sah mereka untuk kembali ke rumah asal mereka tidak dapat diabaikan atau diabaikan.

Dalam konteks ini, Hamas mendesak PBB dan UNRWA untuk memikul tanggung jawab hukum dan kemanusiaan mereka dalam mendukung hak-hak pengungsi, memberikan mereka bantuan dan kehidupan yang layak hingga mereka kembali.

Hamas juga menyerukan kepada seluruh rakyat kita, di mana pun mereka berada, untuk tetap teguh menghadapi pendudukan Israel dan rencana-rencananya.

Gerakan ini memuji para pejuang perlawanan di Yerusalem dan Tepi Barat, menyerukan mereka untuk terlibat dalam bentrokan lebih lanjut dengan tentara pendudukan Israel dan pemukim fanatik Israel, untuk mempertahankan keberadaan mereka dan mendukung Gaza.

Hamas mengakhiri pernyataannya dengan memberikan penghormatan kepada gerakan global dalam solidaritas terhadap rakyat Palestina dan tujuan mereka, menyerukan untuk melanjutkan aktivisme semacam itu di semua ibu kota, kota, dan alun-alun di dunia, dan memberikan tekanan pada negara, pemerintah, dan institusi yang melakukan hal tersebut. mendukung pendudukan Israel, sampai agresi berdarah Israel terhadap Jalur Gaza diakhiri.



Related articles

Recent articles

spot_img