25.4 C
Jakarta

E-Commerce Akan Mencapai $6,8 Triliun Pada Tahun 2028, Namun Ritel Fisik Akan Menang

Published:

Sebuah studi baru yang dilakukan oleh firma riset Forrester memperkirakan bahwa e-commerce akan tumbuh dari $4,4 triliun pada tahun 2023 menjadi $6,8 triliun pada tahun 2028. Ini berarti penjualan online akan menguasai 24% ritel global dan penting bagi merek, namun saluran penjualan lain akan tetap bertahan: toko fisik. Diperkirakan $21,9 triliun dari $28,7 triliun penjualan ritel di seluruh dunia pada tahun 2028 akan tetap dilakukan secara offline, hal ini menunjukkan pentingnya investasi di ritel fisik.

Di AS, penjualan ritel online diperkirakan mencapai $1,6 triliun pada tahun 2028, yang merupakan 28% dari total penjualan ritel AS. Penjualan ritel daring di Kanada akan mencapai $83 miliar, sementara enam negara terbesar di Amerika Latin – Brasil, Meksiko, Argentina, Kolombia, Peru, dan Chili – akan mengalami pertumbuhan penjualan ritel daring hingga $192 miliar pada tahun 2028. Di Eropa Barat, penjualan ritel daring diperkirakan akan meningkat akan tumbuh dari $508 miliar pada tahun 2023 menjadi $773 miliar pada tahun 2028. “Pertumbuhan pasar online, perdagangan sosial, penjualan streaming langsung, dan perdagangan langsung ke konsumen akan mempercepat pertumbuhan penjualan ritel online global selama lima tahun ke depan,” kata Jitender Miglani , analis perkiraan utama di Forrester.

Ritel sedang mengalami perubahan signifikan karena perubahan kebutuhan dan perilaku pembeli muda, ekspektasi terhadap pengalaman berbelanja yang lancar dan unik, serta persaingan yang dibawa oleh saluran penjualan baru termasuk perdagangan sosial. Berita utama mingguan menunjukkan kesulitan yang dihadapi oleh pengecer bersejarah seperti Macy’s, sementara banyak merek telah mengajukan kebangkrutan atau menutup toko, termasuk Ted Baker di AS, Outdoor Voices, Rue21, The Body Shop dan banyak lagi. Menurut laporan UBS, sebanyak 45.000 toko ritel mungkin akan tutup di AS, dan pengecer pakaian dan aksesoris, barang elektronik konsumen, dan perabot rumah tangga harus mengurangi jumlah penjualan mereka.

Meskipun toko-toko tutup dan maraknya pasar daring, perdagangan sosial, toko kelontong daring, dan layanan klik-dan-kumpul, ritel fisik tidak akan ketinggalan zaman, dan dalam banyak hal terpaksa menghadapi inovasi baru, namun tetap menjadi saluran ritel yang paling lazim di seluruh dunia. Hal ini menyoroti pentingnya pengecer memiliki strategi omnichannel yang kuat, yang masih belum menjadi hal yang biasa bagi banyak dari mereka, mungkin menjelaskan mengapa banyak dari mereka kesulitan untuk tetap relevan dengan pembeli.

Memang benar, pengecer yang bertahan lama adalah mereka yang, pada tahun 2024, telah memahami pentingnya kehadiran di seluruh saluran online dan fisik sambil menawarkan titik kontak merek yang lancar dan menyenangkan kepada konsumen yang memberikan nilai dan keterlibatan instan. Sephora adalah contoh bagus dari retailer yang berhasil berkembang bersama pembelinya dan melayani audiens dan pelanggan muda yang mencari pengalaman berbelanja yang menyenangkan dan personal. Selain toko online berperforma tinggi dan aplikasi loyalitas yang sangat sesuai dengan ekosistem toko secara keseluruhan (layanan klik dan kumpulkan, poin loyalitas untuk ditukarkan di toko, dll), retailer kecantikan ini memastikan bahwa mereka telah menyesuaikan jejak tokonya dengan baik untuk mencerminkan hal tersebut. tren kecantikan terkini dan mengusung merek eksklusif yang banyak digemari. Selain itu, ia memanfaatkan jejak fisiknya untuk menyelenggarakan sesi dan tutorial kecantikan merek di dalam toko serta mengadakan acara kecantikan tahunan, dua jenis aktivasi yang membuat pembeli ingin datang ke lokasi Sephora dan menikmati kunjungan mereka.

Meskipun berita utama mungkin fokus pada pertumbuhan e-commerce yang terus-menerus, intisari yang bisa diambil bukan hanya tentang pentingnya memiliki kehadiran online yang kuat, melainkan mengambil pendekatan holistik terhadap ritel dengan menciptakan pengalaman merek online dan fisik yang saling melengkapi. dan memperkuat ekosistem pengecer sekaligus memberikan pengalaman pelanggan yang paling lancar. Sebagian besar pengecer yang menutup toko atau operasionalnya sering kali memiliki satu kesamaan: mereka gagal menanamkan layanan digital sebagai bagian dari operasional toko mereka, dan juga gagal melayani konsumen muda yang mencari pengalaman berbelanja unik yang dapat dipersonalisasi, menarik, dan relevan. hingga merchandising eksklusif dan aktivasi merek serta jalur pembelian yang lancar.

Related articles

Recent articles

spot_img