Fotonya Berkumpul di Taman Downing Street 10 Saat Penguncian COVID-19 Viral, Ini Kata PM Inggris Boris Johnson

by admin
3 minutes read

Jakarta, BN Nasional — Foto pertemuan itu, yang dilaporkan diambil pada Mei tahun lalu, mengikuti laporan acara sosial lainnya selama masa ketika pemerintahnya mengatakan kepada warga Inggris, mereka tidak boleh berkumpul dengan orang lain.

Meningkatnya kemarahan publik pada pertemuan tersebut telah menimbulkan keraguan tentang otoritas PM Johnson di dalam Partai Konservatifnya, ketika para menteri mempertimbangkan pembatasan baru untuk mengendalikan lonjakan kasus COVID-19. Konservatif kehilangan kursi parlemen yang telah lama dipegang dalam pemilihan sela pekan lalu.

Gambar itu, yang diterbitkan oleh surat kabar Guardian pada Minggu malam, menunjukkan PM Johnson dengan sang istri Carrie, yang tampaknya menggendong putra mereka yang baru lahir, dan dua orang lainnya di sebuah meja di teras di taman Downing Street dengan keju dan anggur.

Di dekatnya ada meja lain yang terdiri dari empat orang, dan tidak jauh dari sana ada kelompok yang lebih besar berdiri di atas rumput di sekitar meja dengan botol-botol anggur. Pada saat itu, pemerintah telah memberi tahu publik bahwa mereka hanya dapat bertemu satu orang di tempat umum terbuka, dengan jarak dua meter.

“Itu adalah orang-orang di tempat kerja yang berbicara tentang pekerjaan,” ujar PM Johnson kepada penyiar ketika ditanya tentang gambar itu, dan apakah dia mengerti mengapa orang-orang marah dan mungkin sekarang cenderung tidak mengikuti pembatasan pemerintah di masa depan, mengutip Reuters 21 Desember.

Sementara diberitakan sebelumnya, Wakil Perdana Menteri Dominic Raab mengatakan hal itu tidak menyalahi aturan, karena Downing Street merupakan tempat kerja sekaligus tempat tinggal PM Johnson.

“Ini jelas bukan pertemuan sosial, karena Anda memiliki orang-orang dengan pakaian kerja, setelah pertemuan yang mereka lakukan di tempat kerja,” jelas Raab kepada Times Radio.

Partai Buruh oposisi menangkap foto itu, menyebutnya sebagai bukti lebih lanjut PM Johnson dan stafnya tidak menganggap serius pembatasan yang telah mereka terapkan pada orang lain.

“Tanyakan pada diri Anda sendiri, apakah rapat kerja sedang berlangsung? Atau apakah itu acara sosial? Dan saya pikir jawabannya cukup jelas,” tukas pemimpin Partai Buruh Keir Starmer kepada wartawan.

“Selama periode itu adalah pemakaman orang-orang di mana sangat sedikit orang yang bisa pergi dan meratapi mereka yang telah meninggal secara tragis. Itulah kontrasnya,” kiritik Starmer.

Diketahui, PM Johnson telah menghadapi rentetan kritik sejak sebuah video muncul yang menunjukkan stafnya tertawa dan bercanda, tentang pesta Downing Street selama penguncian Natal 2020 ketika perayaan semacam itu dilarang.

Dominic Raab mengatakan foto terbaru yang muncul diambil pada hari ketika pemerintah baru saja mengadakan konferensi pers, dan kadang-kadang staf minum di taman setelah hari yang panjang.

Selain kemarahan atas pihak yang dituduh, PM Johnson bergulat dengan pemberontakan di dalam partainya atas arah pemerintahannya yang menurut para kritikus kacau dan telah secara dramatis memperluas kekuasaan negara.

Terbaru, Menteri Brexit David Frost mengundurkan diri pada Hari Sabtu karena kekecewaan dengan arahan pemerintah. Berbicara kepada wartawan pada Hari Senin, dia mengutip penentangannya terhadap “kebijakan koersif” tentang COVID.

Sumber.

related posts