25.4 C
Jakarta

Gedung Putih mempersiapkan perayaan ‘pemimpi’ sementara Presiden Biden mengincar manfaat baru bagi imigran

Published:

WASHINGTON (AP) — Presiden Joe Biden akan menjadi tuan rumah acara di Gedung Putih minggu depan untuk merayakan arahan era Obama yang menawarkan perlindungan deportasi bagi imigran muda yang tidak memiliki dokumen, sementara pemerintahannya sendiri mempersiapkan potensi manfaat baru bagi orang lain yang tidak memiliki status hukum namun memiliki hubungan jangka panjang dengan Amerika Serikat.

Pejabat Gedung Putih hampir mencapai rencana yang akan memanfaatkan kekuasaan eksekutif Biden untuk melindungi pasangan warga negara AS yang tidak memiliki status hukum dari deportasi, menawarkan mereka izin kerja dan memudahkan jalan mereka menuju izin tinggal permanen dan akhirnya menjadi kewarganegaraan Amerika, menurut lima orang yang mengetahui hal tersebut. musyawarah.

Masyarakat mengatakan tindakan tersebut mungkin akan diumumkan pada awal minggu depan, meskipun seorang pejabat Gedung Putih pada hari Kamis menekankan bahwa belum ada keputusan akhir yang dibuat mengenai apa yang akan diumumkan Biden, jika ada. Hingga awal pekan ini, Biden belum menerima proposal persetujuan akhir, sehingga menambah ketidakpastian mengenai waktu pengumuman apa pun. Presiden saat ini berada di Italia untuk berpartisipasi dalam KTT Kelompok Tujuh (G7) yang merupakan negara demokrasi terkaya di dunia.

Namun Biden mengirim telegram minggu lalu ketika ia mengeluarkan arahannya untuk menindak permintaan suaka di perbatasan – sebuah langkah yang telah membuat marah kelompok hak-hak imigran dan banyak anggota parlemen Partai Demokrat – bahwa ia akan mengumumkan tindakan lain yang lebih sesuai dengan keinginan para pendukungnya.

“Hari ini, saya telah berbicara tentang apa yang perlu kita lakukan untuk mengamankan perbatasan,” kata Biden pada acara tanggal 4 Juni di Gedung Putih. “Dalam beberapa minggu ke depan – dan maksud saya minggu-minggu ke depan – saya akan berbicara tentang bagaimana kita dapat membuat sistem imigrasi kita lebih adil.”

Untuk melindungi pasangan warga Amerika, pemerintah diperkirakan akan menggunakan proses yang disebut “pembebasan bersyarat di tempat.” Hal ini tidak hanya memberikan perlindungan deportasi dan izin kerja bagi imigran yang memenuhi syarat, namun juga menghilangkan hambatan hukum yang menghalangi mereka untuk mendapatkan kartu hijau, dan pada akhirnya, kewarganegaraan AS.

Kekuasaan tersebut telah digunakan untuk kelompok imigran lain, seperti anggota militer AS atau anggota keluarga mereka yang tidak memiliki status hukum.

Atas tindakan Biden, para pejabat Gedung Putih mempersempit rencana yang akan menawarkan pembebasan bersyarat bagi pasangan warga Amerika yang telah berada di sana setidaknya selama lima atau 10 tahun, menurut orang-orang yang diberi pengarahan mengenai pertimbangan tersebut. Orang-orang tersebut diberikan anonimitas untuk membahas pertimbangan internal Gedung Putih.

Kelompok advokasi imigran FWD.us memperkirakan ada sekitar 1,1 juta imigran tanpa status hukum yang menikah dengan orang Amerika. Namun, bergantung pada bagaimana pemerintahan Biden menulis proposal tersebut, jumlah orang yang sebenarnya dapat memenuhi syarat untuk rencana presiden tersebut kemungkinan jauh lebih kecil.

Para advokat juga melobi Gedung Putih untuk memasukkan tunjangan bagi imigran yang tidak memiliki status hukum yang memberikan peran pengasuhan bagi anggota keluarga Amerika, menurut dua orang yang mengetahui diskusi tersebut, meskipun ketentuan tersebut dipandang kecil kemungkinannya untuk diberlakukan untuk saat ini. Mengizinkan pengasuh tersebut untuk mengajukan apa yang disebut “pembatalan pemindahan” akan berdampak pada imigran seperti anggota keluarga Amerika yang memiliki kebutuhan atau disabilitas khusus.

Di tengah pertimbangan ini, Gedung Putih telah mengundang anggota parlemen ke sebuah acara pada Selasa sore untuk merayakan ulang tahun ke-12 program Tindakan yang Ditunda untuk Kedatangan Anak-anak, menurut seseorang yang mengetahui acara tersebut. Inisiatif ini dibuat pada tanggal 15 Juni 2012, oleh Presiden Barack Obama saat itu untuk melindungi imigran muda yang tidak memiliki status hukum, yang sering dikenal sebagai “pemimpi.”

Related articles

Recent articles

spot_img