25.4 C
Jakarta

Penggemar ‘Bridgerton’ Membeli Kolaborasi Regencycore—Dari Piyama, Cangkir Teh, hingga Wewangian

Published:

Garis atas

Saat serial Netflix yang sangat dinanti, Bridgerton, meluncurkan paruh kedua musim terbarunya pada hari Kamis, merek gaya hidup telah memanfaatkan gelombang Bridgerton dengan kolaborasi di bidang wewangian, dekorasi rumah, pakaian tidur, dan produk kecantikan, melebihi ekspektasi penjualan di tengah hiruk pikuk media sosial dan tingginya permintaan akan produk tersebut. Pengalaman bertema era Kabupaten.

Fakta-fakta kunci

Bath & Body Works meluncurkan koleksi bertema Bridgerton pada bulan Maret, menampilkan item wewangian khusus seperti lilin dan sabun—yang menerima respons “luar biasa” dari pelanggan dan mewakili 4% dari total penjualan perusahaan selama periode peluncuran, melebihi ekspektasi, menurut Presiden Julie Rosen saat panggilan pendapatan perusahaan minggu lalu.

Williams Sonoma, pengecer dekorasi rumah mewah, merilis koleksi Bridgerton pada bulan Desember—termasuk peralatan makan, cangkir teh, dan makanan penutup—yang “terus mendorong penjualan, buzz, dan akuisisi pelanggan baru,” dan “sangat berdampak,” kata CEO Laura Alber selama dua panggilan pendapatan terbaru.

Primark, pengecer fesyen yang berbasis di Dublin, memulai debut koleksi Bridgerton pada bulan Mei—menampilkan pakaian tidur, peralatan makan, dan alat tulis—yang menjadi “hit besar” di kalangan pembeli AS, terjual habis dalam beberapa minggu pertama, menurut Sarah Jackson, the direktur perizinan global perusahaan.

Postingan perusahaan mengenai koleksi terlarisnya—jubah Bridgerton dan piyama yang serasi—mendapatkan 21,3 juta penayangan di TikTok, mencapai “keterlibatan tertinggi yang pernah ada”.

Lush, retailer perawatan kulit dan kosmetik yang berbasis di Inggris, mengalami peningkatan pelanggan bulanan sebesar 25% untuk suatu lini produk sejak peluncuran edisi bertema Bridgerton pada bulan Mei, dengan 20% penjualan berasal dari pelanggan baru.

Biscuiteers, sebuah perusahaan kue asal Inggris, mengatakan bahwa produk kolaborasi Bridgerton miliknya adalah halaman ketiga yang paling banyak dikunjungi di situs webnya pada bulan Mei dan Juni—yang mencapai puncaknya pada hari Kamis ketika bagian kedua dari serial Netflix dirilis—sehingga menghasilkan total jangkauan 7,3 juta di Instagram .

Pasak Berita

Sejak debutnya pada tahun 2020, Bridgerton telah mendorong fenomena budaya, terutama melalui tren Regencycore—estetika mewah era Regency abad ke-19 di Inggris, bercirikan pakaian elegan seperti renda dan mutiara serta dekorasi rumah yang penuh hiasan seperti set teh mewah dan furnitur yang terinspirasi vintage. Meskipun serial Netflix tidak menciptakan konsep Regencycore, lonjakan popularitasnya sejalan dengan rilis musim Bridgerton, menurut Launchmetrics, sebuah perusahaan analisis data. Penyebutan “Regencycore” secara online mengalami peningkatan sebesar 443% dari bulan ke bulan pada Maret 2022, bertepatan dengan perilisan Musim 2, yang menyebabkan peningkatan kemunculannya di halaman belanja dan tren serta menjadikannya salah satu tren terpanas di musim panas 2022. Setelah menurun tajam sejak saat itu, perbincangan di Regencycore melonjak lagi dua tahun kemudian dengan penayangan perdana Musim 3 di bulan Mei, naik 800% dari bulan sebelumnya. Tema Regencycore “selaras dengan selera masa kini yang menjadi lebih maksimal dan flamboyan setelah era minimalis,” kata Neil Saunders, analis ritel di GlobalData, kepada Forbes. Permintaan akan tren tersebut terlihat jelas: di Pinterest, penelusuran untuk “pesta teh Bridgerton” melonjak sebesar 622%, “Estetika Bridgerton” sebesar 359%, dan “pakaian Bridgerton” sebesar 239% pada bulan Februari dan Maret, dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2023. Dalam banyak hal, kemitraan antara Bridgerton dan pengecer didasarkan pada tren yang sudah ada di pasar, kata Saunders.

Dapatkan Peringatan Teks Berita Terbaru Forbes: Kami meluncurkan peringatan pesan teks sehingga Anda selalu mengetahui berita terbesar yang menjadi berita utama hari ini. Ketik “Peringatan” ke (201) 335-0739 atau mendaftar Di Sini.

Latar Belakang Kunci

Memenuhi tingginya permintaan akan tren Regencycore, lebih dari 10 merek gaya hidup memanfaatkan tren ini dengan meluncurkan koleksi bertema Bridgerton pada bulan April. Dampaknya diperkuat oleh gebrakan media sosial, yang meningkatkan kesadaran merek dan konversi penjualan. Koleksi Bath & Body Works paling banyak diminati oleh pelanggan muda, menghasilkan lebih dari satu miliar tayangan media dari kolaborasi Bridgerton—kampanye paling menarik di media sosial tahun ini, kata perusahaan tersebut kepada Forbes. Pengecer wewangian ini mengumpulkan hampir setengah juta dolar nilai dampak media—metrik yang mengukur nilai moneter yang diperoleh dari paparan media—hanya dalam waktu satu minggu sejak peluncuran koleksi Bridgerton, menurut data Launchmetrics. Primark memperoleh nilai dampak media sebesar $1,6 juta selama minggu pertama peluncuran kolaborasinya, dan Kiko Milano, merek kosmetik Italia, mengumpulkan nilai dampak media sebesar $574.000 dalam waktu seminggu setelah meluncurkan produk riasan yang terinspirasi dari Bridgerton.

Kutipan Penting

“Apa yang membuat Bridgerton ideal untuk kolaborasi ritel adalah daya tarik visual dari seri ini,” kata Saunders kepada Forbes. “Ini membawa pemirsa ke dunia yang berbeda, dunia yang mereka ingin miliki sendiri. Berbagai kemitraan merek dan produk memungkinkan orang untuk membeli Bridgerton dengan cara yang nyata.”

Garis singgung

Meskipun sebagian besar merek telah meluncurkan produk bertema Bridgerton, beberapa merek telah menciptakan pengalaman di mana masyarakat dapat membenamkan diri dalam era Regency. Hampir 50 pasangan telah bertunangan di “The Queen’s Ball: A Bridgerton Experience,” sebuah acara yang memulai debutnya di Los Angeles pada Maret 2022 dan sejak itu melakukan tur global, termasuk singgah di New York, San Francisco, Montreal, dan Melbourne. International Delight, sebuah merek pembuat krim kopi, mengadakan acara “Coffee & Courting” yang terinspirasi dari Bridgerton di New York City pada bulan Februari, di mana para peserta dapat bertemu dan berbaur. Acara tersebut dipandu oleh aktris Adjoa Andoh yang berperan sebagai Lady Agatha Danbury dalam serial tersebut. Perusahaan tidak menanggapi pertanyaan tentang kinerja acara tersebut. Pada bulan Mei, Lush membuka ruang teh pop-up bertema Regency di tokonya di London selama dua minggu, menampilkan teh gratis dan tempat berfoto. Selama minggu peluncuran, penjualan toko melonjak 24% dari tahun sebelumnya, dengan produk perawatan spa mengalami peningkatan pendapatan lebih dari 160%, kata perusahaan tersebut kepada Forbes.

Bacaan lebih lanjut

WWDApa itu Regencycore? Sekilas Tren Fashion yang Mengambil Alih Musim Semi IniMode‘Bridgerton’ dan ‘The Gilded Age’ Adalah Dekorasi Interior Lebih Mewah yang Menginspirasi

Related articles

Recent articles

spot_img