25.4 C
Jakarta

Penjualan Eceran Mendatar Tapi Toko Fesyen Terpukul

Published:

Penjualan ritel hampir tidak berubah pada bulan April dibandingkan dengan bulan Maret (penyesuaian musiman), namun, beberapa kategori mengalami tren penurunan penjualan pada beberapa bulan pertama tahun 2024. Ketika kepercayaan konsumen melemah dan harga pada beberapa kategori utama yang tidak bersifat diskresioner meningkat, belanja mungkin akan meningkat. ditarik kembali dalam beberapa bulan ke depan, terutama di kategori fashion.

Penurunan Penjualan Tahun Ke Tahun Di Toko Fashion

Penjualan bulan April dibandingkan tahun lalu mengalami peningkatan keseluruhan sebesar 3,6%, namun kategori fesyen mengalami penurunan. Pakaian dan aksesoris turun 0,9% sementara department store turun 5,3%. Bahkan dengan peralihan Paskah antara tahun lalu dan tahun ini, segmen fesyen mengalami penurunan. Furnitur dan perabot rumah tangga turun 7%. Kategori yang menunjukkan peningkatan dalam sebulan dibandingkan tahun lalu adalah non-toko (termasuk e-niaga) naik 12,8%, restoran naik 5,5%, dan SPBU naik 5,3%.

Konsumen Merasa Berhati-hati

Konsumen lebih pesimis terhadap kondisi perekonomian termasuk lapangan kerja dan pendapatan yang membebani pikiran mereka. “Kepercayaan semakin menurun pada bulan April, mencapai level terendah sejak Juli 2022 karena konsumen menjadi kurang positif terhadap situasi pasar tenaga kerja saat ini dan lebih khawatir terhadap kondisi bisnis, ketersediaan lapangan kerja, dan pendapatan di masa depan,” kata Dana M. Peterson, Kepala Ekonom di The Dewan Konferensi.

Faktor Makroekonomi Mempengaruhi Pengeluaran

Lingkungan makroekonomi memengaruhi cara konsumen memandang kondisi pasar saat ini. Masalah politik dan konflik global telah meningkat dan konsumen merasakan berlanjutnya inflasi harga pada kategori-kategori penting yang tidak bersifat diskresioner seperti tempat tinggal dan bensin. Inflasi makanan, meskipun tidak berubah pada bulan April, adalah 2,2% lebih tinggi dalam basis 12 bulan berturut-turut. Harga bensin naik 2,8% di bulan April namun sebelum penyesuaian musiman, harga 5,2% lebih tinggi dibandingkan bulan Maret.

Konsumen mengalami kenaikan harga bahan bakar, sewa/hipotek, dan makanan yang semuanya berdampak pada kehidupan sehari-hari masyarakat Amerika. Harga yang lebih tinggi pada kategori tertentu berdampak pada pola pikir belanja konsumen.

Indeks Harga Konsumen (CPI) meningkat 0,3% pada bulan April berdasarkan penyesuaian musiman, namun perumahan dan bensin berkontribusi terhadap lebih dari 70% kenaikan bulanan. Indeks Harga Konsumen (CPI) telah meningkat 3,4% selama 12 bulan terakhir.

Enam Bulan Lagi Ketidakpastian

Konsumen terus memperkirakan kondisi bisnis, pasar tenaga kerja, dan ekspektasi pendapatan di masa depan akan terlihat kurang menguntungkan selama enam bulan ke depan, dan pengecer bersikap hati-hati. Tingkat inventaris di sebagian besar kategori berada di bawah tahun lalu, kecuali kendaraan bermotor yang memiliki inventaris 23% lebih banyak. Penjualan kendaraan baru pada bulan Januari hingga Maret naik 4,2% dibandingkan tahun sebelumnya sedangkan penjualan kendaraan bekas pada periode yang sama turun 9,6%. Penjualan kendaraan bekas pada bulan Maret turun 17% dibandingkan tahun 2023.

Related articles

Recent articles

spot_img